Sterling Menyentuh Terendah 3 Bulan Setelah Jasa PMI Inggris

Pound jatuh ke posisi terendah tiga bulan segar terhadap dolar pada Kamis setelah data menunjukkan bahwa sektor jasa Inggris tumbuh di laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun bulan lalu.

GBP / USD hit terendah 1,5241, terlemah sejak 8 Juni turun dari sekitar 1,5262 menjelang data. Indeks Markit layanan pembelian manajer jatuh ke 55,6 pada bulan Agustus dari 57,4 pada bulan Juli. Itu pembacaan terendah sejak Mei 2013 dan jauh di bawah perkiraan ekonom dari 57,6.

Laporan itu muncul setelah survei serupa pada awal minggu menunjuk ke perlambatan manufaktur dan konstruksi bulan lalu mendung prospek pertumbuhan kuartal ketiga dan harapan marah untuk suku bunga yang lebih tinggi.

“Dengan demikian, perekonomian tampaknya akan tumbuh sebesar 0,5% pada kuartal ketiga, turun dari 0,7% dalam tiga bulan hingga Juni, dengan kemajuan yang sedang berlangsung hampir seluruhnya bergantung pada sektor jasa,” Chris Williamson, Kepala Ekonom survei compiler kata Markit.

“Prospek inflasi jinak dan karena itu cenderung untuk membantu ujung argumen terhadap menunda setiap kenaikan suku bunga sampai gambaran ekonomi global yang lebih luas menjadi lebih jelas.”

Sterling juga melemah terhadap euro, dengan EUR / GBP maju 0,4% ke 0,7365. Mata uang tunggal didorong setelah data menunjukkan bahwa kawasan euro sektor swasta diperluas pada tingkat tercepat dalam empat tahun pada bulan Agustus.

PMI kawasan euro komposit, yang meliputi sektor baik manufaktur dan jasa, naik ke 54,3 dari 53,9 pada bulan Juli.

Investor melihat ke depan untuk pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa hari Kamis, dengan bank diharapkan untuk memotong perkiraan inflasi karena sedang berlangsung jatuh harga minyak dan melambatnya pertumbuhan di Cina.

Bank diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah. Sementara itu, indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang perdagangan-tertimbang dari enam mata uang utama, berada di stabil di 95,84.

Dolar tetap didukung menyusul kenaikan semalam kuat di belakang unjuk rasa di Wall Street. Keuntungan dolar diadakan di cek menjelang Jumat laporan pekerjaan AS untuk Agustus, yang investor berharap akan memberikan kejelasan pada kemungkinan kenaikan suku bunga jangka pendek oleh Federal Reserve.

Gejolak baru-baru ini di pasar keuangan global telah menimbulkan keraguan mengenai apakah Fed akan menunda mendaki suku bunga dari rekor terendah pada pertemuan kebijakan mendatang pada 17 September.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose