Outlook Mingguan AUD / USD : 05-09 Agustus 2013

Dolar Australia mengakhiri sesi Jumat di level terendah sejak Agustus 2010 terhadap mitra AS, di tengah meningkatnya harapan Reserve Bank of Australia akan memangkas suku dalam jangka pendek untuk meningkatkan pertumbuhan.

AUD / USD mencapai 0,8872 pada hari Jumat, terendah pasangan itu sejak August 31, 2010; pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 0,8903 oleh penutupan perdagangan pada hari Jumat, turun 0,26% pada hari ini dan 3,88% lebih rendah untuk minggu ini. Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 0,8859, rendahnya tanggal 31 Agustus 2010 dan resistance pada 0,8969, tinggi Jumat.

Aussie berada di bawah tekanan setelah Gubernur RBA Stevens mengatakan awal pekan ini bahwa data inflasi kuartal kedua menunjukkan bahwa masih ada ruang untuk menurunkan suku bunga jika diperlukan dan bahwa ia tidak akan terkejut jika mata uang menurun lebih lanjut.

Biro Statistik Australia mengatakan Jumat bahwa inflasi harga produsen naik 0,1% pada kuartal kedua, kurang dari yang diharapkan kenaikan 0,5%, setelah naik 0,3% pada kuartal sebelumnya. Sementara itu, di AS, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Jumat ekonomi menambahkan 162.000 pekerjaan pada Juli, kurang dari 184.000 kenaikan diperkirakan oleh ekonom. Angka bulan Juni direvisi turun ke 188.000 dari keuntungan dilaporkan sebelumnya 195.000. Tingkat pengangguran semakin berkurang menjadi 7,4% dari 7,6% pada bulan Juni, sebagian karena lebih banyak orang meninggalkan angkatan kerja.

Data datang di tengah ketidakpastian berkembang selama masa depan program stimulus bank sentral AS, setelah The Fed mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka akan terus membeli USD85 miliar sebulan di hipotek dan sekuritas Treasury dan tidak memberikan petunjuk tentang rencana untuk lancip Program pembelian obligasi .

Pada pekan depan, AS adalah untuk mempublikasikan data aktivitas sektor jasa serta laporan neraca perdagangan. Pertemuan kebijakan hari Selasa oleh RBA juga akan menjadi fokus. Para pelaku pasar juga akan melihat ke depan untuk data neraca perdagangan China serta laporan inflasi dan produksi industri, di tengah kekhawatiran atas prospek ekonomi negara Asia.

China adalah mitra ekspor terbesar Australia. Menjelang minggu mendatang, Investing.com telah menyusun daftar peristiwa ini dan lainnya yang signifikan cenderung mempengaruhi pasar.

Senin, 5 Agustus

Australia adalah untuk menghasilkan data resmi tentang penjualan ritel, ukuran pemerintah belanja konsumen, yang menyumbang mayoritas aktivitas ekonomi secara keseluruhan.

Di AS, Institute of Supply Management adalah untuk menghasilkan laporan aktivitas sektor jasa, indikator ekonomi terkemuka.

Selasa, Agustus 6

The Reserve Bank of Australia akan mengumumkan suku bunga acuan. Tingkat Pengumuman ini harus disertai dengan pernyataan tingkat bank, yang berisi wawasan penting dalam kondisi ekonomi saat ini dan masa depan dari sudut pandang bank.

Negara Pasifik juga akan merilis laporan pada neraca perdagangan.

AS juga akan merilis laporan pada neraca perdagangan.

Rabu, 7 Agustus

Australia akan merilis data pemerintah tentang pinjaman rumah, adalah indikator utama permintaan di pasar perumahan.

AS adalah untuk menghasilkan data mingguan persediaan minyak mentah.

Kamis, Agustus 8

Australia adalah untuk menghasilkan data resmi pada perubahan jumlah pengangguran dan tingkat pengangguran.

China akan merilis data pemerintah pada neraca perdagangan.

AS adalah untuk melepaskan laporan pemerintah mingguan klaim pengangguran awal, indikator ekonomi terkemuka.

Jumat, Agustus 9

RBA adalah untuk mempublikasikan pernyataan kebijakan moneter, yang menguraikan faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan suku bunga bank.

Cina adalah untuk menghasilkan data resmi pada inflasi harga konsumen, yang menyumbang mayoritas inflasi secara keseluruhan. Negara Asia juga akan merilis data pemerintah tentang inflasi harga produsen dan produksi industri.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose