EUR / USD Datar, Karena Investor Mencerna Prospek Masa Pertumbuhan Ekonomi Yang Lemah

EUR / USD beringsut turun fraksional pada hari Selasa, yang tersisa di dekat level tertinggi lima bulan, karena pedagang valuta asing bereaksi terhadap indikasi luas pada perlambatan pertumbuhan ekonomi dan terjun imbal hasil obligasi pemerintah di seluruh zona euro.

Pasangan mata uang yang diperdagangkan dalam kisaran ketat antara 1,1357 dan 1,1405, sebelum menetap di 1,1385, turun 0,02% pada sesi. Setelah kemenangan beruntun lima hari pekan lalu, EUR / USD tetap datar untuk sesi kedua berturut-turut. Euro masih ditutup di atas 1,13 terhadap dolar untuk perdagangan hari kelima berturut-turut. Sejak Federal Reserve menurunkan proyeksi suku bunga jangka panjang pada tanggal 16 Maret, euro telah melonjak lebih dari 2,4% terhadap mitra Amerika.

EUR / USD kemungkinan mendapat dukungan di 1,0538, rendahnya dari tanggal 3 dan bertemu dengan resistance di 1,1496, tinggi dari 15 Oktober. Mengutip inflasi yang rendah, peluang pertumbuhan yang lemah, kurangnya lapangan kerja baru dan beban utang yang tinggi, Dana Moneter Internasional Direktur Christine Lagarde mengatakan Selasa bahwa prospek ekonomi global telah gelap selama enam bulan terakhir. Sementara memberikan alamat di Institut Goethe di Frankfurt, Lagarde juga mengkritik para pemimpin politik atas untuk tidak memberlakukan kebijakan fiskal yang lebih kuat untuk membantu mencegah resesi potensial.

“Selalu ada alasan untuk tidak bertindak. Tapi itu akan menjadi justru salah langkah,” kata Lagarde dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg. “Momentum pertumbuhan lemah, risiko yang mungkin meningkat, dan kepercayaan diri sangat kurang.”

Secara terpisah, Federal Reserve Bank of Atlanta menurunkan kuartal pertama AS GDP estimasi pertumbuhan menjadi 0,4%, dari perkiraan sebelumnya 0,7% pekan lalu. Dalam menjelaskan revisi ke bawah, Atlanta Fed dikutip penjualan kendaraan ringan dalam sebuah laporan yang dikeluarkan pada hari Senin oleh AS Biro Analisis Ekonomi, serta penurunan pertumbuhan belanja konsumen riil dan pertumbuhan investasi peralatan yang nyata.

Di tempat lain, kementerian Ekonomi Jerman mengatakan pada hari Selasa bahwa pesanan pabrik pesanan Februari terduga turun 1,2% pada bulan ini, jatuh ke level terendah dalam enam bulan. Menyusul kenaikan 0,5% pada bulan Januari, analis diharapkan keuntungan konsensus 0,2%. Itu datang sebagai pesanan ekspor merosot 2,7%, sementara pesanan dari sisa kawasan euro mengalami penurunan sebesar hampir 4% pada bulan tersebut. Data suram memberikan sinyal pertumbuhan ekonomi yang lemah di seluruh zona euro.

Akibatnya, indeks Dax Jerman anjlok 2,6%, sedangkan FTSE 100 di London turun ke posisi terendah tiga minggu, di tengah souring sentimen ekonomi di seluruh Eropa. Imbal hasil pada Jerman 10-tahun turun lebih dari tiga basis poin di posisi terendah sesi, mencelupkan ke level terendah sejak April 2015. imbal hasil bunds 10-tahun Jerman telah jatuh lebih dari 90% selama dua tahun terakhir. AS 10-tahun obligasi, sementara itu, kehilangan empat basis poin menjadi 1,72%.

Dolar Index AS, yang mengukur kekuatan greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, naik lebih dari 0,15% ke intraday tinggi 94,99, sebelum menetap di 94,61. Indeks tetap dekat posisi terendah lima bulan.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose