Fed Hati-Hati Dengan Kebijakan Mengirimkan Dolar Untuk 17 Bulan Rendah Terhadap Yen

Oleh Anirban Nag

LONDON (Reuters) – Yen didukung dengan tinggi 17 bulan terhadap dolar pada hari Kamis, dengan mata uang AS secara luas di bawah tekanan setelah menit dari pertemuan Federal Reserve bulan lalu menggarisbawahi hati-hati nya tentang kenaikan suku bunga di masa depan.

Lonjakan Yen – naik 9,6 persen terhadap dolar tahun ini – menyebabkan peringatan lebih tindakan dari Jepang yang peduli tentang mata uang yang kuat peredam ekspor. Seorang pejabat senior keuangan Jepang kementerian mengatakan akan mengambil langkah-langkah di pasar yang diperlukan.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda juga mengulangi bahwa bank sentral akan melonggarkan kebijakan lebih lanjut jika diperlukan, tetapi ada keraguan atas seberapa efektif itu akan menjadi.

Dolar turun 1 persen menjadi 108,65 ¥, terlemah terhadap mitra Jepang sejak Oktober 2014. Euro merosot ke ¥ 124,12 (EURJPY = R), terendah dalam sebulan.

“Kami berada dalam lingkungan berbasis luas dolar lembut dan diberikan yen murah dalam kaitannya dengan fundamental jangka panjang, tidak mengherankan itu mengalahkan,” kata Petr Krpata, ahli strategi FX di ING.

“Kenaikan ini mengarah ke spekulasi intervensi oleh Jepang. Tapi kami pikir bar untuk itu cukup tinggi dan kami tidak melihat kejadian risiko-off besar.”

pasar skeptis tentang kemungkinan intervensi penjualan yen menjelang pertemuan puncak G7 bahwa Jepang menjadi tuan pada Mei, kata Satoshi Okagawa, analis senior pasar global untuk Sumitomo Mitsui Banking Corporation di Singapura.

“Mungkin sulit bagi MOF Jepang untuk mengambil inisiatif dan biaya terhadap intervensi,” kata Okagawa, mengacu pada kementerian keuangan, yang memiliki yurisdiksi atas kebijakan mata uang Jepang.

“Jika dolar yang tiba-tiba jatuh di bawah 100 yen, yang mungkin membenarkan tindakan untuk menyesuaikan kecepatan bergerak, tapi saya pikir itu akan menjadi pilihan terakhir.”

Indeks dolar, yang melacak itu terhadap sekeranjang enam mata uang utama, jatuh ke 94,015 (DXY), terendah sejak Oktober tahun lalu.

Risalah dari pertemuan kebijakan 15-16 Maret Fed menyarankan bahwa bank sentral tampaknya tidak mungkin untuk menaikkan suku bunga sebelum Juni karena kekhawatiran luas di kalangan pembuat kebijakan atas kemampuan mereka yang terbatas untuk melawan pukulan dari perlambatan ekonomi global.

Menunjukkan menit perdebatan apakah mereka dapat meningkatkan tarif pada bulan April dengan “sejumlah” dari mereka mengatakan bahwa headwinds untuk pertumbuhan mungkin akan bertahan, dan banyak hati-hati mendesak tentang menaikkan tarif.

Euro naik 0,2 persen pada $ 1,14205, tidak jauh dari tinggi 5,5 bulan $ 1,1438 menyentuh minggu lalu. Risalah pertemuan Bank Sentral Eropa terakhir akan dirilis pada hari Kamis dengan para pedagang juga mencari untuk pidato di kemudian hari oleh presidennya, Mario Draghi.

(Pelaporan tambahan dengan Masayuki Kitano; editing oleh John Stonestreet)

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose