Dolar Jatuh Pada Permintaan Global Untuk Euro, Komentar Fed

Dolar jatuh terhadap mata uang utama pada hari Selasa setelah pesanan pabrik Jerman mengalahkan ekspektasi, sementara investor melihat pernyataan dovish dari pejabat Federal Reserve kunci atas nasib pelonggaran moneter alat sebagai sudah harga dalam perdagangan.

Pada perdagangan AS pada Selasa, EUR / USD naik 0,36% di 1,3305. Di Eropa sebelumnya, data resmi menunjukkan bahwa pesanan pabrik Jerman naik sebesar 3,8% pada bulan Juni, melebihi perkiraan konsensus pasar menyerukan kenaikan 1,0%. Pesanan dalam zona euro naik 10% bulan lalu, sementara penjualan di luar dari blok mata uang tunggal naik hanya 0,9%.

Data memberikan dukungan euro di tengah harapan hari yang lebih baik terbentang di depan untuk ekonomi zona euro, seperti melakukan revisi ke atas untuk ekonomi Jerman dari Dana Moneter Internasional. Lembaga pinjaman multilateral menaikkan proyeksi pertumbuhan Jerman untuk 1,4% pada tahun 2014 dari sebelumnya yang perkiraan 1,3% dan dipelihara proyeksi pertumbuhan 2013 sebesar 0,3% dalam laporan tahunannya pada negara. Di tempat lain di Eropa, sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa ekonomi Italia dikontrak kurang dari perkiraan sebesar 0,2% pada kuartal kedua dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 0,4%, menunjukkan bahwa perekonomian terbesar ketiga zona euro dapat menjadi stabil.

Berita itu didukung euro. Sementara itu, Federal Reserve Bank of Chicago Charles Evans Presiden, merpati mencatat, mengatakan bank sentral AS dapat mulai meruncing program USD85 miliar pembelian obligasi akhir tahun ini jika ekonomi membaik, meskipun investor melihat komentarnya sebagai sudah harga dalam, seperti lainnya pejabat Fed telah membuat komentar serupa di masa lalu. Di tempat lain, Departemen Perdagangan melaporkan pada awal perdagangan Selasa bahwa defisit perdagangan AS menyempit sebesar 22,4% menjadi USD34.2 miliar dari USD44.1 miliar defisit pada bulan Mei.

Analis mengharapkan defisit perdagangan AS menyempit menjadi USD43.5 miliar pada bulan Juni. Data menunjukkan bahwa ekspor AS naik 2,2% pada bulan Juni menjadi USD191.2 miliar, sementara impor turun 2,5% menjadi USD225.4 miliar karena impor minyak menurun tajam.

Greenback, sementara itu, datar terhadap pound, dengan GBP / USD berubah pada 1,5354. Pound naik sebelumnya setelah Kantor Statistik Nasional mengatakan bahwa produksi manufaktur Inggris melonjak 1,9% pada bulan Juni, meniup harapan masa lalu untuk kenaikan 0,9%. ONS menambahkan produksi industri naik 1,1% pada bulan Juni, mengalahkan ekspektasi untuk kenaikan 0,6% setelah membukukan pembacaan flat di bulan Mei. Angka-angka datang sehari setelah yang berbasis di London Markit Economics melaporkan bahwa layanan UK pembelian manajer naik menjadi 60,2 indeks dari 56,9 pada bulan Juni, jauh di atas ekonom ekspektasi untuk pembacaan 57,2.

Dolar turun terhadap yen, dengan USD / JPY turun 0,60% pada 97,70, dan turun terhadap Swiss franc, dengan USD / CHF diperdagangkan turun 0,18% pada 0,9257. Dolar bervariasi terhadap sepupu di Kanada, Australia dan Selandia Baru, dengan USD / CAD naik 0,10% di 1,0372, AUD / USD naik 0,68% di 0,8990 dan NZD / USD naik 1,14% diperdagangkan pada 0,7912. Indeks dolar, yang melacak kinerja greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun 0,33% pada 81,64.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose