Saham Eropa Terjun Setelah Pernyataan Yellen, Dax Tumbang 2,54%

Saham Eropa dibuka melemah tajam pada hari Kamis, karena ketidakpastian atas waktu kenaikan suku bunga AS mendatang menyusul komentar oleh Federal Reserve Ketua Janet Yellen membebani ekuitas.

Selama perdagangan pagi di Eropa, EURO STOXX 50 kehilangan 2,97%, CAC 40 Prancis terjun 2,94%, sedangkan DAX Jerman 30 anjlok 2,54%. Dalam kesaksian kepada Kongres pada Rabu, Ketua Fed Janet Yellen mengatakan kondisi di AS akan memungkinkan untuk mengejar “bertahap” penyesuaian kebijakan moneter.

Yellen mengatakan ekonomi AS menghadapi sejumlah ancaman global yang bisa menggagalkan pertumbuhan dan memaksa The Fed untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga di masa depan.

Sementara Fed mengharapkan untuk menaikkan suku bunga secara bertahap, tidak pada setiap kursus pra-set, Yellen mengatakan, menambahkan bahwa bank sentral kemungkinan akan bergerak lebih lambat “jika ekonomi yang mengecewakan”. Investor mengincar hari kedua Yellen untuk kesaksian dijadwalkan hari Kamis.

Saham keuangan secara luas lebih rendah, sebagai pemberi pinjaman Perancis BNP Paribas (PA: BNPP) dan Societe Generale (PA: Sogn) terjun 4,97% dan 9,80%, sedangkan Jerman Deutsche Bank (DE: DBKGn) dan Commerzbank (DE: CBKG) anjlok 4,94% dan 4,82%.

Di antara pemberi pinjaman perifer, Italia Intesa Sanpaolo (MI: ISP) dan Unicredit (MI: CRDI) kehilangan 3,75% dan 4,90%, sedangkan bank-bank Spanyol Banco Santander (MC: SAN) dan BBVA (MC: BBVA) anjlok 3,60% dan 2,68% .

Di tempat lain, minyak Perancis dan gas, Total SA (PA: TOTF) anjlok 2,20% setelah melaporkan 26% penurunan tahun ke tahun pada kuartal keempat disesuaikan laba bersih.

Pada terbalik, Publicis Groupe SA (PA: PUBP) melihat saham melonjak 6,07% setelah kelompok iklan Perancis melaporkan peningkatan 2,8% dalam penjualan kuartal keempat namun diperkirakan “pertumbuhan organik sederhana” untuk 2016.

Di London, komoditas-berat FTSE 100 jatuh 2,24%, terbebani oleh penurunan tajam di sektor pertambangan.

Saham Bhp Billiton (L: BLT) kehilangan 5,93% dan Glencore (L: GLEN) anjlok 6,10%, sedangkan perusahaan saingan Rio Tinto (L: RIO) terjun 8,19%. Sebelumnya Kamis, Rio Tinto melaporkan kerugian bersih dari $ 866.000.000 pada tahun 2015 dan mengatakan itu scrapping nya “progresif kebijakan dividen”.

Saham keuangan juga pada sisi negatifnya, seperti Lloyds Banking (L: lloy) dan HSBC Holdings (L: HSBA) anjlok 3,07% dan 3,08% masing-masing, sementara Lloyds Banking mundur 3,21% dan Royal Bank of Scotland (L: RBS) tenggelam 3,65%. Sementara itu, Imperial Merek PLC (L: IMT) naik 0,54% setelah perusahaan rokok melaporkan peningkatan pendapatan kuartal pertama.

Di AS, pasar ekuitas menunjukkan pembukaan yang lebih rendah. Indeks Dow Jones Industrial Average berjangka menunjuk kehilangan 1,31%, S & P 500 futures turun 1,26%, sedangkan Nasdaq 100 futures menunjukkan 1,48% terjun.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose