Outlook Mingguan Perak / Tembaga / Emas Berjangka : 11-15 April 2016

Harga emas beringsut lebih tinggi pada hari Jumat untuk menetap di puncak lebih dari satu minggu sebagai AS dolar luas lebih lemah karena sikap skeptis atas kemampuan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga sebanyak itu ingin tahun ini mendorong logam kuning.

Emas untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Mercantile Exchange naik ke intraday tinggi $ 1,245.30 per troy ounce, tertinggi sejak 30 Maret sebelum pengupas keuntungan menjadi berakhir pada $ 1,243.80, naik $ 6,30, atau 0,51%.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang perdagangan-tertimbang dari enam mata uang utama, jatuh ke posisi terendah enam bulan dari 94,03 pada hari Kamis. Ini mengakhiri sesi Jumat di 94,22, turun 0,42% untuk minggu ini.

Kelemahan Dolar biasanya manfaat emas, karena meningkatkan daya tarik logam sebagai aset alternatif dan membuat komoditi yang dihargakan dalam dolar lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Untuk minggu ini, harga emas naik $ 20,30, atau 1,63%, kenaikan mingguan kedua berturut-turut, di tengah indikasi The Fed akan mengambil pendekatan lambat dan hati-hati untuk menaikkan suku bunga tahun ini.

Federal Reserve Ketua Janet Yellen, dalam percakapan dengan mantan ketua Fed pada Kamis, mengatakan ekonomi AS berada dalam perjalanan yang solid dan masih di jalur untuk menjamin kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Sementara itu, pada hari Jumat, Presiden Fed New York William Dudley memperingatkan bahwa bank sentral harus mendekati kenaikan suku bunga lebih lanjut dengan hati-hati dan secara bertahap karena risiko eksternal berlama-lama untuk ekonomi AS.

Risalah dari pertemuan kebijakan bulan Maret Fed yang dirilis Rabu mengisyaratkan bahwa bank sentral tidak mungkin untuk menaikkan suku bunga sebelum Juni karena kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi global.

Sebuah jalur bertahap untuk tingkat yang lebih tinggi dipandang kurang dari ancaman terhadap harga emas dari serangkaian cepat meningkat. Harga logam kuning naik hampir 14% sepanjang tahun ini sebagai harapan memudar bahwa Fed akan bergerak untuk menormalkan suku bunga karena kekhawatiran atas perlambatan ekonomi global yang dipimpin China.

Emas sensitif terhadap bergerak di tingkat AS, sebagai kenaikan akan mengangkat biaya kesempatan memegang aset non-unggul seperti bullion.

pelaku pasar akan memperhatikan beberapa pidato anggota FOMC di minggu depan untuk lebih menilai keseimbangan pendapat antara pembuat kebijakan pada prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Data AS pada penjualan ritel dan inflasi harga konsumen juga akan menjadi fokus karena investor mencari indikasi lebih lanjut pada kekuatan ekonomi.

Di tempat lain dalam perdagangan logam, berjangka perak untuk pengiriman Mei naik 22,6 sen, atau 1,49%, pada hari Jumat untuk menetap di $ 15,38 per troy ounce setelah mencapai sesi tinggi $ 15,42, level yang tidak terlihat sejak April 1. Pada minggu ini, berjangka perak ditempelkan pada 35,5 sen, atau 2,39%.

Juga di Comex, tembaga untuk pengiriman Mei mereda 1.0 persen, atau 0,51%, pada hari Jumat menjadi berakhir pada $ 2,087 per pon. Pada hari Kamis, tembaga jatuh ke $ 2,067, terendah sejak 25 Februari karena ketidakpastian tentang pertumbuhan global.

Untuk minggu ini, harga tembaga New York diperdagangkan merosot 7,4 sen, atau 3,42%, kerugian mingguan ketiga berturut-turut.

Pada minggu ke depan, pelaku pasar akan mengalihkan perhatian mereka ke data ekonomi utama dari China, dengan laporan GDP kuartal pertama Jumat dalam sorotan. Negara Asia merupakan konsumen tembaga terbesar di dunia, akuntansi selama hampir 45% dari konsumsi dunia.

Senin, 11 April

China akan merilis data inflasi konsumen dan produsen harga.

Presiden Fed New York William Dudley dan Dallas Fed President Rob Kaplan dijadwalkan untuk berbicara sepanjang hari.

Selasa, 12 April

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker, Presiden Fed San Francisco John Williams dan Presiden Fed Richmond Jeffrey Lacker adalah untuk menyampaikan pidato.

Rabu, 13 April

Cina merilis untuk melaporkan neraca perdagangan.

AS merilis laporan penjualan ritel dan inflasi harga produsen.

Kamis, 14 April

AS merilis laporan mingguan klaim pengangguran awal serta data inflasi harga konsumen, sementara Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart dan Gubernur Fed Jerome Powell adalah karena muncul di subkomite Senat Perbankan.

Jumat, 15 April

Cina merilis untuk mempublikasikan apa yang akan diawasi ketat data pertumbuhan ekonomi kuartal pertama dan produksi industri.

AS merilis untuk mengumpulkan minggu dengan data sentimen konsumen dan produksi industri, sementara Presiden Fed Chicago Charles Evans adalah karena berbicara di sebuah acara publik.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose