Aussie Memiliki Minggu Terbaik Sejak 2011 sebagai data Stabilitas Signal China

Dolar Australia memiliki kenaikan mingguan terbesar sejak 2011 setelah data produksi industri hari ini ditambahkan ke tanda-tanda stabilisasi ekonomi di China, mitra dagang terbesar negara Pasifik Selatan itu.

Mata uang naik untuk hari kelima karena Reserve Bank meredam harapan untuk pelonggaran lebih lanjut setelah memotong suku bunga utamanya ke rekor terendah minggu ini. Dalam Pernyataan pada Kebijakan Moneter hari ini, bank sentral mengurangi prospek untuk pertumbuhan. Dolar Selandia Baru mempertahankan pendakian tiga hari. “Jumlah produksi industri adalah salah satu yang semua orang cari, sudah membaca yang baik pada ekonomi riil dan meniup harapan keluar dari air,” kata Chris Weston, kepala strategi pasar di IG Markets Ltd di Melbourne. “Ini adalah berita bagus bagi Australia.”

Dolar Australia naik 0,5 persen menjadi 91,46 sen AS pada pukul 05:15 di Sydney, setelah menyentuh 91,54, tertinggi sejak 30 Juli. Ini telah naik 2,7 persen minggu ini, terbesar sejak Desember 2011. Mata uang Selandia Baru sedikit berubah pada 80,14 sen AS, setelah mencapai 80,47 kemarin, terbesar sejak 29 Juli. Ini telah maju 2,3 persen sejak 2 Agustus. Terhadap yen, Aussie naik 0,5 persen menjadi 88,49, sementara kiwi menguat 0,1 persen menjadi 77,53. Imbal hasil obligasi 10-tahun Australia naik empat basis poin menjadi 3,71 persen, sedangkan yield tiga tahun naik empat basis poin menjadi 2,53 persen. Satu basis poin adalah 0,01 persen. Produksi industri di China naik 9,7 persen pada Juli dari tahun lalu, percepatan dari bulan sebelumnya, dan melampaui estimasi median ekonom.

Laporan RBA

The Reserve Bank of Australia mengatakan dalam prospek kebijakan kuartalan bahwa produk domestik bruto akan tumbuh 2,25 persen pada tahun hingga Desember 2013, dibandingkan dengan perkiraan 2,5 persen tiga bulan sebelumnya. Harga konsumen inti akan naik 2,25 persen pada tahun ke Juni 2014, di bawah titik tengah dari 2 persen menjadi 3 target bank sentral persen. “Ada sedikit maju bimbingan tapi kami berpendapat bahwa ini ditangkap dalam perkiraan makro serta risiko disorot,” Su-Lin Ong, berbasis di Sydney kepala strategi ekonomi dan pendapatan tetap Australia di Royal Bank of Canada, menulis dalam sebuah catatan e-mail kepada klien. “Sebuah implisit pelonggaran bias yang jelas.”

Rilis ini datang tiga hari setelah RBA memangkas suku bunga acuan ke level terendah sepanjang waktu dari 2,5 persen. Gubernur Glenn Stevens mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah keputusan bahwa dewan “akan terus mengkaji prospek dan menyesuaikan kebijakan yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan yang berkelanjutan dalam permintaan dan hasil inflasi konsisten dengan target inflasi dari waktu ke waktu.”

Tingkat Taruhan

Penurunan itu adalah yang kedua tahun ini, dan meluas siklus pelonggaran yang dimulai pada bulan November 2011, ketika suku bunga acuan diturunkan dari 4,75 persen.

Pedagang melihat 60 persen kemungkinan bahwa RBA akan memangkas acuan lagi tahun ini, bunga-data rate swap yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Dirasakan kemungkinan tarif yang kurang dari 2,5 persen pada bulan Desember adalah 72 persen pada Agustus 7

Aussie telah jatuh 9,7 persen dalam tiga bulan terakhir, yang paling di antara 10 mata uang negara berkembang pasar dilacak oleh Bloomberg Correlation-Weighted Indexes. Kiwi adalah pecundang terbesar kedua, dengan penurunan 4,2 persen.

Pedagang memegang posisi rekor bertaruh pada penurunan Aussie versus dolar AS pekan lalu, angka dari Commodity Futures Trading Commission yang berbasis di Washington menunjukkan. Perbedaan jumlah bertaruh oleh hedge fund dan spekulan besar lainnya pada penurunan dibandingkan dengan mereka pada gain – yang disebut celana pendek bersih – adalah 72.573 pada tanggal 30 Juli, dibandingkan dengan celana pendek dari 63.982 sepekan sebelumnya.

“Pasar telah sangat, sangat singkat Aussie dollar, dan Aussie telah pasti menjadi lebih dan lebih rentan terhadap koreksi,” kata Derek Mumford, seorang direktur di Rochford Capital, sebuah mata uang perusahaan manajemen risiko di Sydney. “Saya tidak akan terkejut melihat dolar Aussie hingga 92, 92 1/2 sen AS selama beberapa hari ke depan.”

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose