Outlook Mingguan FOREX : 12-16 Agustus 2013

Dolar pulih dari tujuh minggu terendah terhadap mata uang utama lainnya pada Jumat, setelah merosot awal pekan ini di tengah keraguan atas seberapa cepat Federal Reserve akan mulai untuk bersantai program pembelian aset.

Dolar kembali menguat terhadap euro, dengan EUR / USD turun 0,28% untuk menetap di 1,3341, pemangkasan keuntungan minggu untuk 0,64%.

Greenback berada di bawah tekanan jual yang luas setelah laporan pekerjaan AS terbaru untuk Juli menunjukkan bahwa ekonomi menambahkan pekerjaan lebih sedikit dari yang diharapkan. Data lembut melihat investor menilai kembali harapan ketika bank sentral AS akan mulai lancip program pembelian obligasi.

Dolar menguat terhadap pound, dengan GBP / USD meluncur 0,20% menjadi 1,5505. Sterling tetap didukung setelah rilis data perdagangan positif untuk Inggris pada hari Jumat.

Pound berakhir pekan dengan kenaikan 0,98% setelah Bank of England merevisi naik proyeksi pertumbuhan pada Rabu, sementara memberikan bimbingan ke depan pada tingkat suku bunga. BoE menguraikan rencana untuk mempertahankan suku bunga ditahan pada rekor terendah saat ini 0,5% sampai tingkat pengangguran Inggris turun menjadi 7%. Di tempat lain, dolar melemah terhadap yen, dengan USD / JPY turun 0,47% menjadi 96,24, memperpanjang kerugian minggu menjadi 2,03%. Dolar jatuh ke level terendah tujuh minggu 95.79 terhadap yen pada Kamis.

Dolar Australia naik ke lebih dari satu minggu tinggi terhadap greenback pada hari Jumat, dengan AUD / USD melompat 1,04% menjadi 0,9195, setelah serangkaian rilis data yang menunjukkan bahwa perlambatan ekonomi China mulai stabil. Dolar Australia jatuh ke posisi terendah tiga tahun dari 0,8846 pada Senin.

Data resmi pada hari Jumat menunjukkan bahwa output industri Cina naik signifikan lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juli dan inflasi harga konsumen tetap tidak berubah. Data perdagangan Cina yang dirilis Kamis menunjukkan bahwa baik impor dan ekspor naik pada bulan Juni.

China merupakan pasar terbesar untuk ekspor komoditas Australia.

The Reserve Bank of Australia memangkas suku bunga acuan ke rekor rendah 2,5% setelah pertemuan pada Selasa dan mengatakan akan terus menyesuaikan kebijakan moneter dalam rangka mendorong pertumbuhan dan menjaga inflasi yang terkandung.

Pada pekan depan, investor akan mengamati data AS pada penjualan ritel dan inflasi konsumen, serta laporan dari sektor perumahan dan manufaktur erat. Data pertumbuhan kuartal kedua dari Jepang dan zona euro juga akan menjadi fokus.

Menjelang minggu mendatang, Investing.com telah menyusun daftar peristiwa ini dan lainnya yang signifikan cenderung mempengaruhi pasar.

Senin, Agustus 12

Jepang adalah untuk merilis data awal pada produk domestik bruto kuartal kedua, indikator terluas kegiatan ekonomi dan ukuran utama kesehatan perekonomian.

Swiss adalah untuk menghasilkan data resmi tentang penjualan ritel, ukuran pemerintah belanja konsumen, yang menyumbang mayoritas aktivitas ekonomi secara keseluruhan.

Di zona euro, Prancis dan Spanyol akan mengadakan lelang obligasi pemerintah 10-tahun.

Selasa, Agustus 13

Jepang adalah untuk merilis data pesanan mesin inti. Bank of Japan adalah untuk mempublikasikan menit pertemuan kebijakan moneter, yang mengandung wawasan berharga kondisi ekonomi dari perspektif bank.

Australia adalah untuk merilis laporan sektor swasta pada kepercayaan bisnis.
Inggris adalah untuk menghasilkan data resmi pada inflasi harga konsumen, yang menyumbang mayoritas inflasi secara keseluruhan.

ZEW Institute adalah akan merilis laporan yang diawasi ketat pada sentimen ekonomi Jerman, indikator utama kesehatan ekonomi, serta data sentimen ekonomi di zona euro yang lebih luas. Zona euro adalah untuk merilis data resmi tentang produksi industri.

Kemudian di hari itu, AS adalah untuk mempublikasikan data pemerintah tentang penjualan ritel, harga impor dan persediaan bisnis.

Rabu, Agustus 14

Selandia Baru adalah untuk merilis data resmi tentang penjualan ritel, sementara Australia adalah untuk mempublikasikan data sektor swasta pada sentimen konsumen dan data resmi pada biaya tenaga kerja.

Zona euro adalah untuk menghasilkan data awal pada produk domestik bruto kuartal kedua, sementara Jerman dan Prancis untuk menerbitkan laporan individu.

Inggris adalah untuk merilis data resmi pada perubahan jumlah pengangguran dan tingkat pengangguran, serta data pada pendapatan rata-rata.

ZEW Institute adalah untuk mempublikasikan laporan pada ekspektasi ekonomi di Swiss, sebuah indikator utama kesehatan ekonomi.

AS akan merilis data resmi pada inflasi harga produsen Rabu.

Kamis, Agustus 15

Inggris adalah untuk merilis data resmi tentang penjualan ritel.

Pasar di Italia untuk tetap ditutup untuk hari libur nasional.

AS adalah untuk merilis serangkaian data ekonomi, dengan laporan inflasi konsumen, klaim pengangguran, produksi industri dan data manufaktur dari negara Kekaisaran dan Philly Fed.

Jumat, Agustus 16

Zona euro adalah untuk merilis data resmi pada inflasi harga konsumen dan neraca perdagangan.

Kanada adalah untuk menerbitkan data resmi pada penjualan manufaktur dan pembelian sekuritas asing.

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan data pada izin bangunan, indikator utama aktivitas sektor konstruksi masa depan, serta data housing starts. The University of Michigan adalah untuk merilis data awal diawasi ketat pada sentimen konsumen.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose