Outlook Mingguan GBP / USD : 12-16 Agustus 2013

Dolar menjauh dari tujuh minggu terendah terhadap pound sterling pada hari Jumat namun tetap didukung setelah Bank of England terdengar kurang dovish daripada yang diantisipasi saat memberikan bimbingan ke depan pada tingkat suku bunga pada hari Rabu.

GBP / USD turun 0,20% menjadi 1,5505 pada penutupan perdagangan Jumat, turun dari tertinggi dari 1,5573 hit pada hari Kamis, tertinggi sejak 19 Juni. Kabel kemungkinan akan menemukan support di 1.5300 dan resistance di 1,5573, tinggi Kamis.

Greenback kembali menguat namun kenaikan dibatasi oleh keraguan atas apakah Federal Reserve akan memutuskan untuk mulai meruncing program pembelian aset USD85 miliar per bulan pada bulan September. Komentar oleh pejabat senior Fed selama seminggu, termasuk kepala Bank Federal Reserve Chicago dan Dallas, menunjukkan bahwa bank sentral AS dapat mulai skala kembali program pembelian aset pada awal bulan depan jika perekonomian terus mengambil. Di Inggris, data pada hari Jumat menunjukkan bahwa defisit perdagangan menyempit ke level terendah dalam hampir setahun pada bulan Juni dan laporan terpisah menunjukkan bahwa sektor konstruksi Inggris diperluas pada kuartal kedua, menambah tanda-tanda bahwa pemulihan mendapatkan traksi.

Pada hari Rabu, Gubernur BoE Mark Carney menguraikan rencana untuk mempertahankan suku bunga pada 0,5% sampai tingkat pengangguran Inggris jatuh ke ambang batas 7% dari level saat ini sebesar 7,8%, sesuatu yang ia menambahkan tidak mungkin terjadi selama tiga tahun.

BoE mengatakan ambang pengangguran dapat dikesampingkan jika suku bunga bank rendah mulai mengancam stabilitas keuangan atau jika perkiraan inflasi jangka menengah naik di atas 2,5%. Carney mengatakan bahwa sementara pemulihan ekonomi “mengambil terus” dalam pertumbuhan Inggris adalah mungkin “lemah menurut standar historis.”

Bank mengharapkan ekonomi akan tumbuh sebesar 0,6% dalam kuartal saat ini dan mengatakan bahwa pertumbuhan akan mencapai tingkat tahunan sebesar 2,6% dalam waktu dua tahun, naik dari 2,2% dalam laporan terakhirnya. Pada pekan depan, investor akan mengamati data AS pada penjualan ritel dan inflasi konsumen, serta laporan dari sektor perumahan dan manufaktur untuk indikasi kekuatan pemulihan ekonomi erat.

Data Inggris pada penjualan ritel dan pekerjaan juga akan menjadi fokus. Menjelang minggu mendatang, Investing.com telah menyusun daftar peristiwa ini dan lainnya yang signifikan cenderung mempengaruhi pasar. Panduan melompat Senin karena tidak ada peristiwa yang relevan untuk hari ini.

Selasa, Agustus 13

Inggris adalah untuk menghasilkan data resmi pada inflasi harga konsumen, yang menyumbang mayoritas inflasi secara keseluruhan.

Kemudian di hari itu, AS adalah untuk mempublikasikan data pemerintah tentang penjualan ritel, harga impor dan persediaan bisnis.

Rabu, Agustus 14

Inggris adalah untuk merilis data resmi pada perubahan jumlah pengangguran dan tingkat pengangguran, serta data pada pendapatan rata-rata.

AS akan merilis data resmi pada inflasi harga produsen Rabu.

Kamis, Agustus 15

Inggris adalah untuk merilis data resmi tentang penjualan ritel, ukuran pemerintah belanja konsumen, yang menyumbang mayoritas aktivitas ekonomi secara keseluruhan.

AS adalah untuk merilis serangkaian data ekonomi, dengan laporan inflasi konsumen, klaim pengangguran, produksi industri dan data manufaktur dari negara Kekaisaran dan Philly Fed.

Jumat, Agustus 16

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan data pada izin bangunan, indikator utama aktivitas sektor konstruksi masa depan, serta data housing starts. The University of Michigan adalah untuk merilis data awal diawasi ketat pada sentimen konsumen.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose