NYMEX Rebound Di Asia Pada Permintaan Dan Membeli Pada Dasar Semalam

Mentah naik cerdas di Asia pada Kamis karena investor bertaruh pada prospek permintaan dan membeli pada dasar semalam.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Desember diperdagangkan antara $ 42,63 dan $ 44,11 per barel sebelum menetap di $ 42,95, turun% pada sesi.

Semalam, minyak mentah berjangka AS turun tajam ke posisi terendah dua minggu pada hari Rabu, menyusul membangun persediaan dari yang diharapkan jauh lebih kuat dari American Petroleum Institute pekan lalu.

Di Intercontinental Exchange (ICE), minyak mentah Brent untuk pengiriman Januari goyah antara $ 46,51 dan $ 48,37 per barel sebelum ditutup pada $ 46,58, turun 1,51 atau 3,14% pada hari itu. Brent futures Laut Utara juga telah memukul patch kasar selama minggu terakhir perdagangan. Sejak mencapai tertinggi tiga minggu dekat $ 51 per barel pekan lalu, Brent berjangka telah jatuh hampir 8% nilai.

Investor pada hari Rabu bereaksi terhadap data pasokan bearish dari sesi sebelumnya ketika API melaporkan bahwa AS mingguan persediaan minyak mentah melonjak 6,3 juta barel untuk pekan yang berakhir pada 6 November Sebuah survei analis Platts diantisipasi membangun hanya 500.000 pada minggu ini . Dalam laporan itu, lonjakan impor oleh 198.000 diimbangi peningkatan kilang minyak mentah berjalan dari 193.000 barel. Secara terpisah, persediaan minyak mentah di Cushing Oil Hub di Oklahoma naik 2,5 barel selama seminggu. Cushing adalah bangsa titik pengiriman utama untuk minyak NYMEX.

Sebuah laporan pemerintah yang lebih erat-menyaksikan dari US Energy Information Administration (EIA) akan dirilis pada Kamis, satu hari kemudian dari biasanya karena liburan Hari Veteran. Seminggu sebelumnya, stok minyak mentah meningkat 2,84 juta barel menjadi 482.800.000, yang tersisa di dekat tingkat yang tidak terlihat dalam setidaknya 80 tahun.

Setiap kenaikan besar dalam stok minyak mentah biasanya dipandang sebagai bearish untuk WTI berjangka, di tengah kekenyangan kelebihan pasokan di pasar energi. Harga minyak mentah telah turun lebih dari 40% selama setahun terakhir sejak OPEC mengguncang pasar global dengan keputusan strategis untuk meninggalkan langit-langit produksi di atas 30 juta barel per hari. Kartel minyak terbesar di dunia bertemu berikutnya pada 4 Desember

Investor juga terus mencerna peringatan dari Badan Energi Internasional awal pekan ini pada konsekuensi pemotongan investasi parah di industri. Pada tahun 2020, meskipun, lembaga berbasis di Paris memperkirakan bahwa pengetatan global supply-demand ketidakseimbangan akan menyebabkan harga sekitar $ 80 per barel “dengan kenaikan lebih lanjut dalam harga setelahnya.”

Komoditas denominasi dolar seperti minyak mentah menjadi lebih mahal bagi pembeli asing ketika menghargai dolar.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose