EUR / USD Menderita Kerugian Ringan, Karena Imbal Hasil Tetap Dalam Perdagangan Range-Bound

EUR / USD turun sedikit pada Kamis, menghapus sebagian besar keuntungan dari sesi sebelumnya, karena imbal hasil obligasi pemerintah tetap dalam perdagangan range-bound dan investor menunggu rilis gelombang data ekonomi utama AS di akhir minggu.

Pasangan mata uang yang diperdagangkan antara 1,1371 dan 1,1429, sebelum menetap di 1,1376, turun 0,0047 atau 0,42% pada sesi. Euro kini telah ditutup turun terhadap dolar dalam tujuh dari delapan sesi terakhir. Meskipun euro turun secara bertahap terhadap mitra Amerika yang selama satu bulan terakhir, masih naik hampir 5% sejak awal tahun ini.

EUR / USD kemungkinan mendapat dukungan di 1,0538, rendahnya dari tanggal 3 dan bertemu dengan resistance di 1,1713, tinggi dari 24 Agustus. Untuk sebagian besar, pedagang valuta asing mulai hati-hati pada Kamis menjelang rilis laporan ritel dan konsumen bulanan untuk menutup minggu. Pada Jumat pagi, Biro Sensus AS diperkirakan akan melaporkan peningkatan tajam dalam penjualan ritel untuk bulan April, mengikuti penurunan ringan sebulan sebelumnya. Didorong oleh kekuatan dalam penjualan mobil terus, penjualan ritel diperkirakan melonjak 0,9% pada bulan April, satu bulan setelah sedikit menurun sebesar 0,3%. Tak lama setelah itu, University of Michigan bisa melaporkan peningkatan 0,7 di awal pembacaan Mei Indeks Sentimen Konsumen nya, rebound dari penurunan mengejutkan pada bulan April, yang mewakili penurunan bulanan paling tajam sejak September lalu.

Juga pada hari Jumat, AS Biro Statistik Tenaga Kerja diperkirakan melaporkan peningkatan 0,3% pada Producer nya Price Index (PPI) untuk April, menyusul penurunan 0,1% bulan sebelumnya. Core PPI Index, yang strip keluar volatil harga pangan dan energi, diperkirakan akan meningkat 0,1% satu bulan setelah jatuh 0,1% pada bulan Maret.

Sementara itu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Kamis bahwa klaim pengangguran awal pekan lalu naik 20.000 ke 294.000, menentang ekspektasi untuk peningkatan 17.000. Ini menyusul laporan goncangan yang kuat dari Departemen Tenaga Kerja pada hari Selasa, yang menunjukkan bahwa lowongan pekerjaan Maret naik 149.000 secara musiman disesuaikan, mengangkat pekerjaan tingkat pembukaan sebesar 0,1% menjadi 3,9%. Laporan itu muncul setelah sebuah laporan yang relatif lunak April kerja pekan lalu, yang didokumentasikan laju terendah kenaikan di antara nonfarm payrolls dalam tujuh bulan.

Federal Reserve telah terus-menerus menegaskan bahwa itu adalah mengambil pendekatan data-driven untuk waktu kenaikan suku bunga pertama di 2016. Pada bulan Desember, The Fed mengakhiri tujuh tahun bunga nol kebijakan suku dengan mengangkat acuan Federal Funds Rate sebesar 25 basis nya menunjuk ke berbagai sasaran antara 0,25 dan 0,50%. Dalam tiga pertemuan berikutnya, Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) telah meninggalkan suku bunga jangka pendek yang stabil, memicu spekulasi bahwa bank sentral AS bisa menunda laju kenaikan berikutnya sampai September. Setiap kenaikan suku bunga oleh Fed tahun ini dipandang sebagai bullish untuk dolar, karena investor menumpuk ke greenback untuk memanfaatkan hasil yang lebih tinggi.

Di tempat lain, kursi Fed Janet Yellen mengatakan hari Kamis bahwa ia tidak akan mengesampingkan mengadopsi kebijakan suku bunga negatif jika skenario yang sangat merugikan muncul dalam beberapa bulan mendatang. Dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan dari Rep. Brad Sherman, Yellen mengatakan Fed sedang mempelajari rezim serupa di Jepang dan kawasan euro. The Fed, Yellen menambahkan, juga harus mempertimbangkan konsekuensi yang tidak diinginkan dari kebijakan sebelum mempertimbangkan ortodoks bergerak.

Imbal hasil AS 10 tahun naik satu basis poin menjadi 1,75%. Selama enam sesi terakhir, imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun tetap dalam kisaran ketat antara 1,705 dan 1,793%.

Dolar Index AS, yang mengukur kekuatan greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, melonjak lebih dari 0,25% ke intraday tinggi dari 94,16, sebelum menetap di 94,11. Indeks masih turun lebih dari 4% sejak awal Desember.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose