Keuntungan Minyak Mentah NYMEX Di Asia Karena PDB China Memenuhi Harapan Sebesar 6,7%

Minyak mentah naik di Asia pada Jumat karena data China GDP bertemu dengan harapan, meskipun clock laju tahunan terlemah sejak 2009. Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Mei naik 0,19% ke $ 41,58 per barel. Minyak mentah Brent naik 0,09% menjadi $ 43,89 per barel.

China mengatakan GDP kuartal pertama naik 6,7% tahun ke tahun, sesuai harapan, sementara produksi industri untuk Maret naik 6,9%, lebih baik dari keuntungan 5,9% dilihat tahun ke tahun dan penjualan ritel meningkat 10,5%, mengalahkan 10,4% diharapkan tahun ke tahun.
Sebelumnya, Reserve Bank of Australia merilis Stabilitas Keuangan, yang mengatakan risiko di sektor rumah tangga telah mereda dalam enam bulan terakhir karena langkah-langkah pengaturan di pasar perumahan menempatkan peminjam baru pada pijakan yang lebih sehat.

Semalam, minyak mentah berjangka turun sedikit dari tertinggi 2016-tahunan pada Kamis, di tengah skeptisisme yang meningkat dari investor bahwa pembekuan produksi terkoordinasi pada pertemuan akhir pekan ini di Qatar akan memiliki efek yang nyata untuk mengurangi banjir pasokan yang berlebihan di pasar global.

Di Intercontinental Exchange (ICE), minyak mentah Brent untuk pengiriman Juni goyah antara $ 43,30 dan $ 44,62 per barel, sebelum ditutup pada $ 43,74, turun 0,43 atau 0,97% pada perdagangan hari.

Bahkan jika Arab Saudi, Rusia dan dua produsen lain menyetujui kesepakatan untuk topi tingkat output di puncak Minggu sangat diantisipasi di Doha, pedagang energi dan analis tetap yakin apakah pakta tersebut bisa membantu mendorong minyak kembali di atas $ 50 per barel. Sebelumnya pada hari Kamis, Badan yang berbasis di Paris International Energy (IEA), menyatakan keraguan sama bahwa kesepakatan bisa membantu meningkatkan harga minyak masih rendah. Setiap perjanjian antara OPEC dan Non-OPEC untuk membekukan produksi dekat level saat ini akan memiliki “dampak terbatas” pada pasokan global, karena pasar tidak mungkin untuk “menyeimbangkan sebelum 2017,” kata IEA, Kamis.

Pada saat yang sama, IEA memprediksi dalam Laporan April Oil Market bahwa ketidakseimbangan yang besar antara pasokan global dan permintaan akan mempersempit 200.000 barel per hari dari tingkat saat ini dekat 1,5 juta barel per hari, di tengah harapan untuk penurunan tahunan terbesar di Non-OPEC produksi lebih dari dua dekade. Pada hari Rabu, Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan produksi minyak mentah mingguan turun 31.000 barel per hari untuk 8.977.000 bph pekan lalu, mewakili minggu kelima berturut-turut menurun. Dengan pengurangan tajam, AS keluaran turun di bawah 9,0 juta barel per hari untuk pertama kalinya sejak Oktober 2014.

Sebagai perbandingan, produksi minyak mentah mingguan di AS melayang sekitar 9,6 juta barel per hari pada Juni lalu, tingkat tertinggi dalam lebih dari 40 tahun. IEA mengantisipasi deselerasi penting dalam output AS, sebagai produsen shale terus dipaksa secara offline karena biaya tinggi mahal pengeboran. Terlepas dari kenaikan baru-baru ini, minyak mentah berjangka masih turun lebih dari 40% dari tingkat mereka pada bulan November 2014, ketika OPEC mengguncang pasar energi global dengan keputusan strategis untuk mempertahankan pagu produksinya di atas 30 juta barel per hari.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose