EUR / USD Dips Setelah Data PDB Di Zona Euro

Euro melemah terhadap dolar pada Rabu, meski data awal yang menunjukkan bahwa ekonomi zona euro kembali ke pertumbuhan pada kuartal kedua, keluar resesi 18 bulan.

EUR / USD mencapai 1.3249 selama perdagangan pagi di Eropa, sesi rendah, pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 1,3250, tergelincir 0,09%. Pasangan ini cenderung untuk mencari dukungan di 1,3200 dan resistance pada 1.3316, Selasa, Aos tinggi. Eurostat mengatakan zona euro, AOS ekonomi tumbuh sebesar 0,3% dalam tiga bulan hingga Juni. Ekonom telah memperkirakan pertumbuhan kuartal-ke-kuartal sebesar 0,2%. Ekonomi turun 0,7% pada basis tahun-ke tahun, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kontraksi 0,8%.

Data awal Rabu sebelumnya menunjukkan bahwa Perancis, ekonomi AOS diperluas 0,5% pada kuartal kedua, menyusul dua kuartal berturut-turut kontraksi. Para ekonom telah memperkirakan pertumbuhan 0,2% kuartal-ke-kuartal.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa Jerman, AOS ekonomi tumbuh sebesar 0,7% setelah tumbuh 0,1% pada kuartal pertama. Para ekonom telah memperkirakan pertumbuhan kuartal-ke-kuartal sebesar 0,6%. Permintaan untuk dolar terus didukung setelah data penjualan ritel AS pada Selasa memperkuat pandangan bahwa pemulihan ekonomi cukup kuat bagi Federal Reserve untuk memulai pentahapan keluar program pembelian aset USD85 miliar-a-bulan akhir tahun ini.

Euro juga melemah terhadap pound dan yen, dengan EUR / GBP turun 0,19% menjadi 0,8568 dan EUR / JPY mencelupkan 0,03% menjadi 130,19.

Sterling didorong setelah data resmi menunjukkan bahwa tingkat pengangguran Inggris tetap tidak berubah pada 7,8% pada bulan Juni, sesuai dengan harapan. Jumlah orang yang mengklaim tunjangan pengangguran turun 29.200 pada bulan Juli, lebih baik dari ekspektasi untuk penurunan dari 15.000. Sementara itu, risalah Bank of England, pertemuan Juli AOS menunjukkan bahwa keputusan untuk memberikan maju bimbingan pada peningkatan tingkat masa depan tidak bulat.

Pekan lalu BoE mengumumkan rencana untuk mempertahankan suku bunga ditahan pada rekor terendah selama tingkat pengangguran Inggris tetap di atas 7%. BoE ditetapkan tiga kondisi di mana bimbingan maju pada tingkat tidak akan berlaku. Salah satunya mengatakan Bank akan mempertimbangkan menaikkan suku jika ekspektasi inflasi jangka menengah naik di atas 2,5% selama 18 sampai 24 bulan. Anggota Komite Kebijakan Moneter Martin Weale disukai waktu yang lebih singkat namun mengatakan ia menerima prinsip-prinsip bimbingan ke depan. Risalah menunjukkan bahwa pembuat kebijakan secara bulat mendukung untuk menjaga suku bunga bank stabil di 0,5% dan program pembelian aset tidak berubah pada GBP375 miliar.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose