Dolar Turun Tipis, Aussie Melonjak Setelah Menit RBA Mengurangi Harapan Penurunan Suku Bunga

Oleh Lisa Twaronite

TOKYO (Reuters) – Dolar turun tipis sedikit di perdagangan Asia pada Selasa, sementara dolar Australia melonjak setelah menit bank sentral mengurangi harapan penurunan suku bunga.

Aussie sudah didukung oleh rebound di minyak mentah berjangka. Minyak mentah AS mencapai tertinggi enam bulan, karena pasar fokus pada gangguan pasokan yang diminta lama beruang Goldman Sachs (NYSE: GS) untuk mengeluarkan penilaian yang lebih bullish. [ATAU]

Menit dari Reserve Bank of pertemuan kebijakan (RBA) Mei Australia, di mana pembuat kebijakan mengurangi tingkat cash seperempat poin ke rekor rendah 1,75 persen, kurang dovish dari beberapa yang telah diantisipasi.

Aussie naik 0,8 persen pada $ 0,7349 setelah naik setinggi $ 0,7368, menarik tegas jauh dari sebulan rendah dua-dan-a-setengah dari $ 0,7236 menyelami pada sesi sebelumnya.

“Fakta bahwa mereka dibahas menunggu info lebih lanjut sebelum pemotongan Mei menunjukkan ada kesempatan yang sangat rendah awal menindaklanjuti, dan kesempatan (dari penurunan suku bunga) pada bulan Agustus harus dikurangi,” kata kepala Shinichi Kashiwagi penjualan pasar untuk Jepang di National Australia Bank di Tokyo.

Penggunaan kata “membujuk” di menit menunjukkan beberapa anggota perlu diyakinkan bahwa pelonggaran akan meningkatkan prospek pertumbuhan yang berkelanjutan dan inflasi kembali ke menargetkan dari waktu ke waktu, katanya.

Indeks dolar, yang melacak mata uang AS terhadap sekeranjang enam rival, turun tipis 0,1 persen menjadi 94,450 (DXY), mengukur dari tiga minggu tinggi 94,845 hit pada hari Jumat.

Yen relatif stabil menjelang pertemuan para pemimpin keuangan G7 akhir pekan ini ‘di Sendai, Jepang utara pada 20-21 Mei. Dolar turun 0,1 persen pada 108,92 ¥, sementara euro juga menumpahkan 0,1 persen menjadi ¥ 123,25 (EURJPY =).

Pertemuan G7 bisa mengekspos keretakan pada isu-isu mulai dari kebijakan mata uang dan fiskal dalam kelompok negara maju, gagah harapan Jepang untuk respon kebijakan yang terkoordinasi.

Terhadap dolar, euro berada hampir datar di $ 1,1317. anggota Bank Sentral Eropa Governing Council Jens Weidmann mengatakan kepada surat kabar Jerman bahwa kritik yang kuat baru-baru ini moneter bank sentral mungkin hasil dari beberapa langkah setelah mengaburkan garis antara kebijakan moneter dan fiskal.

Pound Inggris naik 0,7 persen menjadi $ 1,4488 setelah jatuh ke level terendah tiga minggu dari $ 1,4333 di sesi sebelumnya menjelang Inggris 23 Juni referendum tentang keanggotaan Uni Eropa.

The kamp “tetap” depan “meninggalkan” oleh delapan poin di jajak pendapat melalui telepon ICM terbaru yang dirilis pada hari Senin, meskipun hasil jajak pendapat telah berfluktuasi secara luas.

Pada data depan AS, survei Empire State New York adalah lemah dari yang diharapkan, datang pada level terendah sejak Februari. Tapi beberapa investor menggunakannya sebagai alasan untuk menjual greenback.

“Dolar Melonjak tidak gembira dengan laporan penjualan ritel yang kuat Jumat – yang menunjukkan kenaikan terbesar dalam belanja konsumen di lebih dari satu tahun dan hari ini dolar beruang tidak menemukan alasan untuk melompat ke posisi pendek segar setelah satu laporan manufaktur ringan,” Kathy Lien, managing director di BK Asset Management, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien.

“Sampai beberapa bagian data secara signifikan mengubah ekspektasi pasar untuk kebijakan Fed, kami berharap dolar untuk tetap terbatas jangkauan baru-baru ini terhadap euro dan yen Jepang,” katanya.

Presiden Fed Richmond Jeffrey Lacker mengatakan kepada Washington Post dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Senin bahwa bank sentral harus mempertimbangkan menaikkan suku pada pertemuan Juni nya. Tapi Lacker bukan anggota voting dari Fed pembuatan kebijakan papan tahun ini, dan pasar telah semua tapi harga keluar bergerak bulan depan.

Fed dana berjangka tarif menunjukkan investor hanya melihat kesempatan 4 persen Fed akan menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan Juni mendatang dan harga pasar menunjukkan peningkatan tidak akan terjadi hingga awal 2017, menurut alat FedWatch CME Group. Tetapi banyak investor percaya kenaikan berikutnya akan datang akhir tahun ini.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose