Harga Emas Lebih Rendah Tapi Terus Di Atas $ 1.200 Setelah Menit Fed

Emas berjangka beringsut lebih rendah di perdagangan Eropa pada hari Kamis, namun diadakan di atas $ 1.200 tingkat tengah indikasi Federal Reserve bisa memperlambat laju kenaikan suku bunga AS.

Emas untuk pengiriman April di divisi Comex New York Mercantile Exchange menumpahkan $ 4,10, atau 0,34%, diperdagangkan pada $ 1,207.30 dengan 08:55 GMT, atau 03:55 ET. Sehari sebelumnya, emas tertempel di $ 3,20, atau 0,26%.

Menit dari pertemuan Januari Fed diterbitkan Rabu mengungkapkan bahwa pembuat kebijakan khawatir ketat kondisi keuangan global bisa memukul perekonomian AS dan dianggap mengubah jalur mereka direncanakan kenaikan suku bunga pada tahun 2016.

Pembuat kebijakan dibahas “mengubah pandangan mereka sebelumnya jalur yang tepat untuk kisaran target untuk tingkat dana federal,” menurut menit.

Harga logam kuning melambung ke tertinggi satu tahun $ 1,263.90 Kamis lalu, didorong oleh penerbangan ke keselamatan. Emas naik hampir 14% sepanjang tahun ini di tengah indikasi adanya permasalahan ekonomi dan keuangan global dapat membuat sulit bagi Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga sebanyak itu ingin tahun ini.

Pelaku pasar telah semua tapi harga keluar setiap kenaikan suku bunga tahun ini, sedangkan Fed mengantisipasi empat. Sebuah jalur bertahap untuk tingkat yang lebih tinggi dipandang kurang dari ancaman terhadap harga emas dari serangkaian cepat meningkat.

Data ekonomi Kamis termasuk klaim pengangguran mingguan dan survei manufaktur Philadelphia Fed, baik karena di 13: 30GMT, atau 08:30 ET. Terkemuka indikator yang dirilis pukul 10.00.

Juga di Comex, perak berjangka untuk pengiriman Maret merosot 12,2 sen, atau 0,79%, diperdagangkan pada $ 15,25 per troy ounce pada jam pagi di London. Di tempat lain dalam perdagangan logam, tembaga berjangka beringsut lebih rendah karena investor menilai data inflasi bulanan dari China.

Biro Nasional Statistik melaporkan sebelumnya bahwa indeks harga konsumen China naik 1,8% pada bulan Januari dari tahun sebelumnya, sedikit di bawah perkiraan untuk peningkatan 1,9% setelah kenaikan 1,6% pada bulan Desember.

Indeks harga produsen turun 5,3% pada basis tahun ke tahun, dibandingkan dengan penurunan 5,9% pada bulan Desember, kata lembaga itu. Ini adalah bulan ke 47 berturut-turut menurun harga produsen, di tengah melemahnya permintaan dan penurunan harga komoditas global. Negara Asia merupakan konsumen tembaga terbesar di dunia, akuntansi selama hampir 45% dari konsumsi dunia.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose