NYMEX, Harga Minyak Mentah Brent Naik Di Pasar Asia Sebagaimana Perkiraan API Menunjukkan Hasil Imbang Yang Solid Dalam Bensin

Harga minyak mentah naik lebih tinggi di Asia pada Rabu, setelah AS perkiraan industri pada saham menunjukkan padat menarik di produk olahan, terutama bensin menjelang musim panas mengemudi AS, dan karena investor memandang ke depan angka pemerintah untuk konfirmasi.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Juni naik 0,33% ke $ 48,47 per barel. Minyak mentah Brent naik 0,24% ke $ 49,40 per barel.

American Petroleum Institute mengatakan stok minyak mentah turun 1,14 juta barel pada akhir pekan lalu, kurang dari penurunan 3 juta barel dilihat. saham sulingan turun 2,0 juta barel, lebih dari penurunan 1,4 juta barel dilihat, dan saham bensin turun 1,9 juta barel, lebih dari penurunan 1,3 juta barel diharapkan.

Sebuah laporan pemerintah oleh Energy Information Administration (EIA) pada Rabu bisa menunjukkan bahwa stok minyak mentah turun 3,1 juta barel dalam pekan yang berakhir 13 Mei.

Seminggu sebelumnya, EIA mengatakan persediaan minyak mentah dalam negeri menurun 3,4 juta barel, menentang perkiraan dari API, yang melaporkan peningkatan besar 3,45 juta sesi sebelumnya. Itu datang dalam menanggapi sebuah kebingungan shutdowns produksi di Kanada Barat, yang dilanda amukan kebakaran hutan di seluruh Alberta yang memaksa lebih dari 1 juta barel per hari secara offline minyak.

Pada saat yang sama, produksi AS turun 23.000 ke 8.802.000 barel per hari mendarat ke posisi terendah 18-bulan segar. Output mingguan di AS telah menurun di masing-masing 12 minggu terakhir.

Semalam, minyak mentah berjangka berdetak pada hari Selasa yang tersisa di dekat level tertinggi enam bulan, karena pedagang energi menunggu rilis laporan persediaan mingguan American Petroleum Institute untuk sinyal apakah kapasitas penyimpanan negeri bisa mulai tingkat.

Di Intercontinental Exchange (ICE), minyak mentah Brent untuk pengiriman Juli goyah antara $ 48,58 dan $ 49,58, sebelum ditutup pada $ 49,32, naik 0,34 atau 0,69% pada hari itu. Pada satu titik pada Selasa, Laut Utara brent futures datang persen dari memukul $ 50 per barel, tingkat teknis kunci itu lalu mencapai pada 4 November

Minyak mentah berjangka diperdagangkan dalam kisaran ketat pada hari Selasa, satu sesi setelah melonjak lebih dari 3%, di tengah gangguan produksi di Nigeria, meningkat ketidakstabilan politik di Venezuela dan catatan bullish kepada investor oleh Goldman Sachs Group Inc (NYSE: NYSE: GS) di dekat kenaikan-istilah harga minyak hingga akhir kuartal kedua.

Sebagai demonstrasi berkecamuk di di Caracas, Financial Times melaporkan bahwa pengunjuk rasa Venezuela takut bahwa Presiden Nicolas Maduro akan berpegang pada posisinya di “semua biaya.” Pemerintah Maduro telah tampak menutupi defisit anggaran besar dengan mencetak uang dalam jumlah besar, yang telah mendorong inflasi naik lebih dari 140%, menurut beberapa perkiraan. Venezuela, yang berasal sekitar 95% dari pendapatan devisa dari ekspor minyak, telah mengalami kerusakan ekonomi yang parah selama kekalahan minyak berkepanjangan selama dua tahun terakhir.

Sejak berjangka minyak memuncak $ 115 per barel pada bulan Juni 2014, harga minyak mentah telah jatuh lebih dari 55%.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose