Keputusan Fed, Minyak Mentah Yang Lebih Tinggi Menjelang Data Persediaan AS

Minyak mentah berjangka memantul ke sesi sebelumnya , AOS empat minggu pada Rabu , karena para pedagang melihat ke depan untuk rilis data pasokan mingguan AS kunci untuk mengukur kekuatan permintaan minyak dari dunia , AOS konsumen terbesar.

Kenaikan terbatas menjelang akhir Reserve , pertemuan kebijakan AOS Federal, dengan banyak investor mengharapkan bank sentral untuk mulai meruncing skala program pembelian obligasi. Di New York Mercantile Exchange , minyak mentah light sweet untuk pengiriman November diperdagangkan di USD105.34 per barel selama perdagangan pagi di Eropa , naik 0,5 %. Kontrak November menetap turun 1,3% pada USD104.82 per barel pada Selasa , setelah jatuh ke sesi rendah USD104.40 , level terlemah sejak 23 Agustus.

New York diperdagangkan berjangka minyak yang diperdagangkan di kisaran antara USD104.56 per barel , terendah harian dan sesi tinggi USD105.47 per barel. Minyak berjangka kemungkinan besar akan mencari dukungan di USD103.56 per barel , terendah sejak tanggal 22 Agustus dan resistance pada USD107.29 per barel , tertinggi sejak September 16.

Pedagang minyak sedang menunggu data dari pemerintah AS pada minyak dan bahan bakar di kemudian hari untuk mengukur kekuatan permintaan dari dunia , AOS konsumen minyak terbesar. Laporan ini diharapkan menunjukkan bahwa stok minyak mentah AS turun 1,4 juta barel pekan lalu , sementara persediaan bensin diperkirakan akan meningkat sebesar 0,4 juta barel. Setelah pasar ditutup Selasa , American Petroleum Institute , kelompok industri , mengatakan bahwa persediaan minyak mentah AS turun 0,3 juta barel pekan lalu , dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 1,5 juta barel.

API juga mengatakan stok bensin turun 0,6 juta barel. Para pelaku pasar juga tampak depan untuk kesimpulan dari The Fed , AOS pertemuan kebijakan akhir sesi , di tengah harapan bank sentral akan mulai meruncing nya USD85 miliar -a-bulan program pembelian obligasi.

Analis pasar mengharapkan Fed akan mulai memotong pembelian obligasi bulanan USD10 miliar menjadi USD75 miliar ketika menyimpulkan pertemuan kebijakan dua hari pada Rabu. Pembelian bulanan Treasuries akan turunkan oleh USD10 miliar menjadi USD35 miliar , sementara pembelian obligasi mortgage akan tetap tidak berubah pada USD40 miliar.

The Fed , program stimulus AOS dipandang oleh banyak investor sebagai pendorong utama dalam meningkatkan harga komoditas karena cenderung menekan nilai dolar. Harga minyak telah di tren penurunan di sesi terakhir sebagai mengurangi kekhawatiran intervensi militer AS di Suriah terus membebani setelah AS dan Russia mencapai solusi diplomatik tentang bagaimana untuk menangani Suriah , AOS senjata kimia selama akhir pekan.

Menteri Luar Negeri AS John Kerry dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menyepakati kerangka kerja bagi Suriah untuk menghancurkan persediaan senjata kimia pada pertengahan 2014.

Harga minyak melonjak ke level tertinggi 27 – bulan USD112.22 per barel pada 28 Agustus di tengah indikasi AS mendekati mengambil tindakan militer terhadap Bashar al – Assad , pemerintah AOS. Sementara Suriah bukanlah produsen minyak utama , investor khawatir bahwa perang sipil dua tahun bisa tumpah ke mempengaruhi pasokan minyak di negara-negara terdekat. Negara-negara di Timur Tengah yang bertanggung jawab untuk hampir 35 % dari produksi minyak global pada 2012. Di tempat lain , di ICE Futures Exchange , kontrak berjangka minyak Brent untuk pengiriman November sedikit berubah untuk perdagangan di USD108.21 per barel , dengan penyebaran antara Brent dan minyak mentah kontrak berdiri di USD2.87 per barel. London Brent diperdagangkan berjangka jatuh ke level terendah enam minggu USD107.43 per barel pada Selasa , di tengah berkurangnya kekhawatiran atas gangguan pasokan dari Libia.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose