Yen Melemah Setelah Kuroda Menyatakan Dalam Data Asia Hari Ini

Yen Jepang adalah sedikit lebih lemah di perdagangan Asia Jumat pagi tanpa rilis data utama pasar dijadwalkan dan banyak ditutup untuk liburan Tahun Baru Imlek, tetapi beberapa kata sambutan dari Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda membantu melembutkan prospek yen.

Kuroda mengatakan BoJ menonton pasar obligasi pemerintah Jepang erat dan bahwa tingkat riil negatif adalah bagian dari kebijakan untuk mencapai sasaran inflasi yang berkelanjutan 2%.

USD / JPY diperdagangkan di 119,05, naik 0,09%, sementara AUD / USD berpindah tangan pada 0,7794, naik 0,03%. EUR / USD diperdagangkan pada 1,1360, turun 0,07% karena kesengsaraan Yunani terus meningkat.

Semalam, dolar diadakan keuntungan terhadap mata uang utama lainnya pada Kamis, setelah laporan ekonomi AS mixed karena kekhawatiran atas utang Yunani terus membebani sentimen pasar.

Dalam laporannya, Federal Reserve Bank of Philadelphia mengatakan bahwa indeks manufaktur memburuk ke level terendah 12-bulan 5,2 bulan ini dari membaca Januari dari 6,3. Para analis telah memperkirakan indeks naik 9,3 di bulan Februari.

Data muncul setelah Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan jumlah orang yang mengajukan tunjangan pengangguran awal dalam pekan yang berakhir 14 Februari mengalami penurunan sebesar 21.000 untuk 283.000 dari jumlah minggu sebelumnya dari 304.000. Para analis telah memperkirakan klaim pengangguran awal turun 11.000 menjadi 293.000 pekan lalu.

Dolar telah melemah pada hari Rabu setelah risalah pertemuan Januari Fed menunjukkan bahwa pembuat kebijakan menyatakan keprihatinan bahwa menaikkan suku bunga terlalu cepat bisa mengurangi pemulihan ekonomi AS. Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang perdagangan-tertimbang dari enam mata uang utama, menurun 0,01% menjadi 94,46.

Permintaan Yunani yang termasuk janji untuk menjaga “keseimbangan fiskal” untuk jangka waktu enam bulan, untuk memberikan waktu untuk mencapai kesepakatan baru pada pertumbuhan selama empat tahun ke depan dengan mitranya di zona euro sejauh ini tidak pernah cukup untuk mengamankan pinjaman lanjutan, Reuters melaporkan.

Menteri Keuangan Jerman Wolfgang Schaeuble mengatakan itu “bukan proposal substansial untuk solusi” dan tidak memenuhi kriteria disepakati pada pertemuan kelompok euro dari menteri keuangan zona euro pada Senin.

Komisi Eropa sebelumnya menyambut permintaan perpanjangan bailout, mengatakan hal itu bisa membuka jalan bagi kompromi dan stabilitas di zona euro. Sebelumnya Kamis, risalah rapat Januari Bank Sentral Eropa menunjukkan bahwa Dewan Pemerintahan “secara luas bersama” pandangan bahwa pelonggaran kuantitatif diperlukan.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose