Saham Asia Bertahan Pada Keuntungan, Komoditas Ditekan

Oleh Hideyuki Sano

TOKYO (Reuters) – Saham Asia naik tipis pada Jumat, sementara dolar mengambil nafas setelah mundur dari tertinggi tujuh bulan karena investor bergulat dengan prospek biaya pinjaman AS yang lebih tinggi dan pertumbuhan ekonomi global lebih lambat.

Harga komoditas ditekan, dengan tembaga dekat 6,5 tahun dan indeks angkutan laut utama menyentuh level terendah pada catatan, menggarisbawahi kekhawatiran atas berkurangnya permintaan dunia.

Saham Eropa yang terlihat tergelincir sedikit sehari setelah indeks saham Pan-Eropa (FTEU3) mencapai tiga bulan, dengan spreadbetters mengharapkan Jerman DAX <.GDAX> jatuh 0,3 persen dan Perancis CAC 40 (FCHI) 0,2 persen.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,4 persen, memperpanjang keuntungan minggu ini menjadi 2,0 persen sementara Nikkei Jepang (N225) naik tipis 0,1 persen, posting minggu kelima berturut-turut dari keuntungan.

Saham China daratan juga dipegang teguh, dengan Shanghai komposit <SSEC> naik 0,2 persen untuk tinggal di dekat tiga bulan melanda pada Selasa.

“. Harga saham yang didorong oleh likuiditas otoritas China yang putus asa untuk mendukung harga saham sementara Bank Sentral Eropa juga jelas menunjukkan sebuah pengurangan pada bulan Desember,” kata Norihiro Fujito, strategi investasi senior di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley (N: MS) Efek .

“Orang-orang yang menjual saham di musim panas di tengah kekhawatiran tentang perlambatan di Cina membeli kembali. Tetapi mereka menutup mata untuk negara miskin fundamental ekonomi,” katanya.

Misalnya, tembaga – dipandang sebagai alat ukur yang baik dari ekonomi global karena keperluan industri yang luas – telah terpukul oleh kekhawatiran terus-menerus bahwa pemotongan pasokan tidak akan cukup untuk mengimbangi tekanan pada harga yang disebabkan oleh melemahnya permintaan di atas pengguna China.

Ini merosot ke terendah 6,5 tahun di $ 4,573.50 per ton pada hari Kamis sebelum memantul kembali ke $ 4,643.00, masih turun 3,8 persen sejauh minggu ini.

Baltik Index (BADI), yang melacak tarif untuk membawa kapal komoditas curah kering dan dipandang sebagai refleksi yang baik dari kesehatan perdagangan dunia, jatuh ke rekor rendah, setelah jatuh 58,8 persen dari puncaknya tahun ini.

“Banyak negara di Asia dan pasar negara berkembang masih tidak melakukan hal itu baik. Permintaan untuk bahan baku tetap sangat lemah,” kata Masahiro Ichikawa, ahli strategi senior di Sumitomo Mitsui Asset Management.

Harga minyak juga tidak jauh dari dekat posisi terendah tiga bulan hit awal pekan ini. Global yang patokan Brent berjangka lalu berdiri di $ 44,27 per barel, dibandingkan dengan rendah Senin dari $ 43,15.

Dolar menjilat luka setelah melemah di seluruh papan pada hari Kamis setelah empat sesi berturut-turut naik, karena investor mengambil keuntungan setelah kenaikan didorong oleh ekspektasi luas dari US Federal Reserve kenaikan suku bunga bulan depan.

Indeks dolar (DXY) <= USD> melangkah kembali dari tertinggi tujuh bulan Rabu dari 99,853 untuk berdiri di 99,061.

Euro bangkit kembali ke $ 1,0720 setelah mencapai titik terendah dalam tujuh bulan dari $ 1,0617 pada hari Rabu. Dolar merosot ke ¥ 122,82 dari tertinggi tiga bulan Rabu dari 123,77.

Posisi unwinding adalah yang paling menonjol terhadap beberapa mata uang Asia yang telah banyak dijual awal tahun ini. Ringgit Malaysia naik 1,8 persen sementara rupiah Indonesia naik 1,1 persen.

Hasil utang AS lama-tanggal juga dicelup, dengan yield 30-tahun memukul dua minggu rendah dari 2,988 persen pada Kamis. Hal terakhir berdiri di 3,017 persen.

Pada akhir pendek, pasar uang berjangka terus harga di sekitar kesempatan 70 persen dari kenaikan suku bunga oleh The Fed pada bulan Desember, berdasarkan pada asumsi bahwa tingkat Fed Fund akan diperdagangkan sekitar 0,375 persen setelah Fed mengangkat kisaran target untuk 0,25 -0,50 persen.

Banyak pelaku pasar berpikir The Fed hampir pasti menaikkan suku bunga bulan depan untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade.

Wakil Ketua Fed Stanley Fischer, Kamis Federal Reserve telah mengirim telegram kenaikan suku bunga dalam waktu dekat yang baik sehingga bank sentral di tempat lain bahkan mulai tidak sabar tentang hal itu.

“Dalam waktu yang relatif dekat mungkin beberapa bank sentral utama akan mulai secara bertahap bergerak menjauh dari mendekati nol suku bunga,” Fischer juga mengatakan dua tahunan konferensi San Francisco Fed Kebijakan Ekonomi Asia.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose