Keuntungan Minyak Mentah NYMEX Di Asia Karena Investor Mencari Barang Murah, Brent Naik

Minyak mentah diadakan harga kenaikan di Asia pada Jumat dalam reli bargain-hunting yang mengikuti penurunan tajam baru-baru ini dan mengangkat bahu dari dolar yang lebih kuat.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Maret naik 1,20% menjadi $ 29,88 per barel. Brent naik 0,44% menjadi $ 29,74 per barel. Depan, data jumlah rig dari Baker Hughes akan mengatur nada di pasar AS.

Semalam, minyak mentah berjangka melonjak lebih dari 5% pada hari Kamis, memantul dari dekat posisi terendah 12 tahun sebagai komentar dovish dari Mario Draghi pada kemungkinan pelonggaran lebih lanjut langkah-langkah dari Bank Sentral Eropa membantu reli ekuitas global, menyediakan pedagang energi dengan kesempatan untuk menutupi merekam posisi pendek.

Sebelumnya, mentah WTI telah jatuh lebih dari 20% pada tahun 2016 di tengah sinyal lebih lanjut dari jurang yang lebar antara pasokan dan permintaan di seluruh dunia, karena ekspor Iran kembali ke pasar global.

Di Intercontinental Exchange, minyak mentah Brent untuk pengiriman Maret goyah antara $ 27,30 dan $ 29,82 per barel, sebelum ditutup pada $ 29,27, naik 1,39 atau 4,91% pada sesi. Pada sesi tertinggi, Laut Utara Brent crude futures melonjak lebih dari 6% pada hari itu. Sementara itu, spread antara AS dan tolok ukur internasional minyak mentah mencapai 0,30, di bawah tingkat Rabu 0,80 pada penutupan.

Investor tampaknya memiliki setiap alasan untuk terus berangkat dari posisi mereka yang panjang di mentah pada Kamis, menyusul laporan pasokan bearish dari Departemen Energi AS.

Dalam nya Weekly Petroleum Status Report, Badan Informasi Energi (EIA) mengatakan Kamis bahwa AS komersial persediaan minyak mentah naik 4,0 juta barel untuk pekan yang berakhir pada 15 Januari, secara signifikan di atas perkiraan untuk 2,8 juta membangun. Pada saat yang sama produksi minyak mentah naik menjadi 9.235.000 barel per hari pekan lalu, kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut, sementara motor persediaan bensin naik 4,6 juta barel untuk mencapai level tertinggi sejak 1990.

Namun, sejumlah pedagang mengantisipasi bahkan lebih bearish angka setelah American Petroleum Institute melaporkan lonjakan persediaan 4,6 juta barel dalam laporan mingguan pada Rabu sore.

Pada Cushing Oil Hub di Oklahoma, persediaan naik hanya 191.000, meningkat tingkat jauh lebih sedikit dari beberapa investor yang ditakutkan. Penyimpanan di fasilitas, titik pengiriman utama untuk minyak Nymex, mendekati kapasitas penuh.

Harga minyak mentah telah anjlok lebih dari 50% dalam 14 bulan terakhir setelah OPEC mengguncang pasar energi global dengan keputusan pada bulan November 2014, untuk menjaga langit-langit produksi di atas 30 juta barel per hari. Strategi ini memicu pertempuran berkepanjangan dengan US produsen serpih untuk pangsa pasar, menekan harga di tengah kekenyangan kelebihan pasokan.

Pedagang energi juga bereaksi terhadap dovish komentar dari Draghi pada peningkatan kemungkinan bahwa ECB bisa menyetujui pelonggaran lebih lanjut langkah-langkah ketika bertemu berikutnya dalam dua bulan. Potensi kebijakan moneter mudah di zona euro membantu reli ekuitas global dari kekalahan Rabu, memberikan dorongan untuk minyak. ECB, seperti yang diharapkan, meninggalkan suku bunga dan deposito suku bunga acuan tidak berubah pada pertemuan di Frankfurt pada hari Kamis.

Untuk pekan yang berakhir pada 12 Januari, AS Komoditas Futures Trading Commission (CFTC) mengatakan posisi bearish dalam mentah WTI naik 15% dari minggu sebelumnya yang mengakibatkan tingkat tertinggi dalam posisi pendek bersih selama dekade terakhir.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose