EUR / USD Turun Tajam Oleh Mario Draghi, Penampilan Yellen

EUR / USD turun tajam pada Selasa postingan sesi kalah keempat lurus, menjelang penampilan oleh Mario Draghi dan Janet Yellen akhir pekan ini, yang dapat memberikan indikasi lebih lanjut dari perbedaan dalam kebijakan moneter antara dua bank sentral terbesar di dunia.

Pasangan mata uang goyah antara rendah 1,1114 dan tinggi 1,1207 sebelum menetap di 1,1132, turun 0,0058 atau 0,51% pada sesi. Menyusul kemenangan beruntun delapan sesi awal bulan ini, EUR / USD kini telah ditutup melemah dalam enam dari delapan sesi terakhir. Lebih luas, euro telah kehilangan sekitar 2% nilai terhadap mitra Amerika selama satu bulan terakhir perdagangan.

EUR / USD kemungkinan mendapat dukungan di 1,1086, rendah dari September 3 dan bertemu dengan resistance di 1,1713, tinggi dari 24 Agustus

Investor menunggu penampilan yang sangat-diantisipasi oleh Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi pada hari Rabu sebelum Komite Parlemen Eropa pada Affair Ekonomi dan Moneter untuk petunjuk tentang apakah ECB bisa memperpanjang EUR 1,1 triliun program quantitative easing komprehensif. Itu akan datang hari setelah Kepala ECB Economist Peter Praet menyarankan bahwa kelemahan terus-menerus dalam ekonomi global bisa mendorong bank sentral untuk memperkenalkan langkah-langkah stimulus lebih lanjut untuk meningkatkan kegiatan ekonomi di seluruh zona euro. Yellen, sementara itu, akan membuat penampilan publik pertama sejak The Fed memilih untuk mempertahankan suku bunga jangka pendek mendekati nol level saat ini minggu lalu, ketika ia memberikan pidato di Universitas Massachusetts di Amherst.

Sejumlah gubernur Fed terus menegaskan kembali bahwa tingkat kenaikan 2015 adalah di atas meja di bangun dari tindakan kebijakan pekan lalu. Bank sentral AS telah meninggalkan patokan federal Funds Rate yang pada rekor terendah sejak Desember 2008 dalam upaya untuk merangsang ekonomi aktif pulih dari Krisis Keuangan. Hampir satu dekade telah berlalu sejak FOMC terakhir memperketat kebijakan moneter dengan melembagakan kenaikan suku bunga.

Selama akhir pekan, meskipun, Presiden Fed San Francisco John Williams mengakui bahwa keputusan Fed pada apakah untuk menormalkan kebijakan adalah “sulit,” sambil memberikan indikasi bahwa langkah selanjutnya bisa untuk menaikkan suku secara bertahap jika inflasi bergerak ke atas dalam beberapa minggu mendatang . Pada pertemuan kebijakan September FOMC, 13 dari 17 anggotanya meramalkan bahwa panitia akan menaikkan suku jangka pendek oleh setidaknya 0,25% di beberapa titik tahun ini.

Kemudian, pada hari Senin, Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart mengatakan kepada wartawan bahwa ia melihat “beberapa risiko yang signifikan,” dalam menunggu untuk menaikkan suku, sambil menambahkan bahwa kenaikan suku bunga sebelum tahun baru masih mungkin. Ini terjadi beberapa jam setelah Presiden Fed St Louis James Bullard menentang keras sikap dovish terhadap kenaikan tertunda, mengatakan CNBC bahwa ia akan berbeda pendapat dari keputusan minggu lalu jika ia memiliki suara.

Di tempat lain, kawasan euro Indeks Keyakinan Konsumen flash menurun 0,2 sampai -7,1 pada bulan September, jauh di bawah perkiraan konsensus pembacaan -7,0. Kepercayaan konsumen berkurang selama sebulan, di tengah kekhawatiran yang meluas terkait dengan pelambatan ekonomi global dan krisis pengungsi Eropa.

Dolar Index AS, yang mengukur kekuatan greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, naik lebih dari 0,6% ke intraday tinggi 96,58, level tertinggi dalam hampir dua minggu.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose