Outlook Mingguan CRUDE OIL : 26-30 Agustus

New York diperdagangkan berjangka minyak mentah naik lebih dari 1% pada hari Jumat, setelah data menunjukkan bahwa penjualan rumah baru AS turun bulan lalu melihat investor menilai kembali harapan ketika Federal Reserve mungkin mulai untuk bersantai program pembelian aset.

Program stimulus The Fed dipandang oleh banyak investor sebagai pendorong utama dalam meningkatkan harga komoditas karena cenderung menekan nilai dolar.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah berjangka light sweet untuk pengiriman Oktober naik 1,3% Jumat untuk menyelesaikan minggu di USD106.37 per barel pada penutupan perdagangan. Kontrak Oktober ditutup naik 1,15% pada USD105.03 per barel pada hari Kamis.

Minyak berjangka kemungkinan besar akan mencari dukungan di USD103.56 per barel, terendah sejak tanggal 22 Agustus dan resistance jangka pendek di USD107.53 per barel, tinggi dari 19 Agustus.

Meskipun hari Kamis dan kenaikan kuat hari Jumat, minyak berjangka Nymex masih berakhir 0,85% lebih rendah pada minggu ini karena ketidakpastian yang sedang berlangsung atas waktu pengurangan luas diperkirakan The Fed dalam pembelian obligasi bulanan ditimbang.

Departemen Perdagangan mengatakan Jumat penjualan rumah baru AS turun lebih besar dari perkiraan 13,4% pada Juli, penurunan terbesar dalam lebih dari tiga tahun. Para analis telah memperkirakan penjualan rumah baru AS turun sebesar 2% bulan lalu.

Data datang di tengah spekulasi yang sedang berlangsung mengenai apakah Fed akan mulai untuk skala kembali program pembelian aset USD85 miliar per bulan pada bulan September.

Menit Rabu dari pertemuan Juli Fed menunjukkan bahwa pejabat yang “luas nyaman” dengan rencana untuk mengurangi pembelian aset, tetapi divisi atas waktu mungkin meruncing tetap, dengan hampir semua anggota komite setuju bahwa perubahan dalam program pembelian itu belum tepat.

Risalah juga dijelaskan data ekonomi AS baru-baru ini sebagai “campuran”, menunjukkan bahwa rencana untuk lancip bisa didorong kembali jika ekonomi sudah melemah.

Mount kekhawatiran atas gejolak di Timur Tengah dan Afrika Utara mendorong harga juga. Negara-negara di wilayah itu bertanggung jawab atas 36% dari produksi minyak dunia dan memegang 52% dari cadangan terbukti pada tahun 2012.

Kontrak Oktober menguat pada hari Kamis karena rilis data manufaktur yang kuat tiba-tiba keluar dari zona euro dan China mendorong ekspektasi permintaan minyak.

Pada pekan depan, investor akan melihat ke depan untuk revisi data pertumbuhan kuartal kedua AS, serta laporan pada sektor perumahan dan kepercayaan konsumen.

Pedagang minyak telah erat telah melihat keluar untuk laporan data AS baru-baru ini untuk mengukur apakah mereka akan memperkuat atau memperlemah kasus untuk Fed untuk mengurangi pembelian obligasi.

Setiap membaiknya perekonomian AS akan memperkuat pandangan bahwa bank sentral akan mulai lancip Program pembelian obligasi dalam beberapa bulan mendatang.

AS adalah negara konsumen minyak terbesar dunia, bertanggung jawab untuk hampir 22% dari permintaan minyak global. Di tempat lain, di ICE Futures Exchange di London, kontrak berjangka minyak Brent untuk pengiriman Oktober naik 1,05% pada hari Jumat untuk menyelesaikan minggu di USD111.07 per barel. Sebelumnya di sesi harga Brent mencapai USD111.21 per barel, level tertinggi sejak 2 April.

The London diperdagangkan kontrak Brent menambahkan 0,35% selama seminggu, sedangkan spread antara Brent dan kontrak minyak mentah berdiri di USD4.70 per barel pada penutupan perdagangan Jumat.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose