Outlook Mingguan FOREX : 26-30 Agustus

Dolar melemah terhadap euro dan menyerah keuntungan terhadap yen pada Jumat, setelah data menunjukkan bahwa penjualan rumah baru AS turun bulan lalu dibasahi ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mulai meruncing pada bulan September.

Departemen Perdagangan mengatakan penjualan rumah baru turun lebih besar dari perkiraan 13,4% pada Juli, penurunan terbesar dalam lebih dari tiga tahun.

Euro menguat terhadap dolar setelah data, dengan EUR / USD sempat naik ke tertinggi dari 1,3410 sebelum menetap di 1,3378, 0,17% lebih tinggi untuk hari dan mengakhiri minggu 0,33% lebih tinggi.

Dolar mundur dari tertinggi tiga minggu terhadap yen, dengan USD / JPY menarik diri dari 99,15 untuk menetap di 98,73, tidak berubah untuk hari itu, pemangkasan keuntungan minggu untuk 1,15%.

Data datang di tengah spekulasi yang sedang berlangsung mengenai apakah Fed akan mulai untuk skala kembali program pembelian aset USD85 miliar per bulan pada bulan September.

Menit Rabu dari pertemuan Juli Fed menunjukkan bahwa pejabat yang “luas nyaman” dengan rencana untuk mengurangi pembelian aset, tetapi divisi atas waktu mungkin meruncing tetap, dengan hampir semua anggota komite setuju bahwa perubahan dalam program pembelian itu belum tepat.

Risalah juga dijelaskan data ekonomi AS baru-baru ini sebagai “campuran”, menunjukkan bahwa rencana untuk lancip bisa didorong kembali jika ekonomi sudah melemah.

Euro tetap didukung setelah kebijakan Bank Sentral Eropa Ewald Nowotny mengatakan Jumat ia tidak melihat banyak argumen untuk penurunan suku bunga.

Komentar itu muncul setelah data PMI zona euro awal pekan ini menunjukkan bahwa perekonomian daerah terus mendapatkan momentum. Sebuah laporan pada hari Jumat menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Jerman direvisi naik menjadi 0,7% pada kuartal kedua.

Di Inggris, data pada hari Jumat menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi kuartal kedua direvisi naik menjadi 0,7% dari perkiraan awal 0,6%.

Pound awalnya diperkuat menyusul data, dengan GBP / USD mencapai tertinggi dari 1,5636, sebelum jatuh kembali ke 1.5566, 0,13% lebih rendah untuk hari dan turun 0,50% untuk minggu ini.

Sentimen pada sterling dipukul harapan bahwa prospek ekonomi yang membaik akan mendorong Bank of England untuk menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang telah diindikasikan. Awal bulan ini BoE mengatakan akan mempertahankan suku bunga bank ditahan pada tingkat terendah selama tingkat pengangguran Inggris tetap di atas 7%.

Pada pekan depan, investor akan melihat ke depan untuk revisi data pertumbuhan kuartal kedua AS, serta laporan pada sektor perumahan dan kepercayaan konsumen.

Pasar juga akan fokus pada pidato Gubernur BoE Mark Carney pada Rabu, serta laporan pada iklim bisnis Jerman dan iklim konsumen Jerman.

Senin, Agustus 26

Selandia Baru adalah untuk merilis data neraca perdagangan, perbedaan nilai antara impor dan ekspor.

Pasar di Inggris tetap ditutup untuk hari libur nasional.

AS adalah untuk mempublikasikan data resmi pada pesanan barang tahan lama, indikator utama produksi.

Selasa, Agustus 27

Lembaga Ifo adalah untuk merilis laporan pada iklim bisnis Jerman, indikator utama kesehatan ekonomi.

AS adalah untuk mempublikasikan data sektor swasta pada inflasi harga rumah serta laporan diawasi ketat pada kepercayaan konsumen.

Rabu, Agustus 28

Australia adalah untuk mempublikasikan data pekerjaan konstruksi selesai, indikator penting dari kegiatan di sektor ini.

Jerman adalah untuk merilis laporan GfK pada iklim konsumen, indikator utama belanja konsumen.

Inggris adalah untuk merilis laporan sektor swasta pada penjualan ritel, indikator ekonomi yang penting. Gubernur BoE Mark Carney adalah untuk berbicara, komentarnya akan diawasi ketat untuk indikasi tentang arah kebijakan moneter ke depan.

Kemudian Rabu, AS akan merilis data sektor swasta penjualan rumah tertunda.

Kamis, Agustus 29

Jepang adalah untuk mempublikasikan data penjualan ritel, sementara Selandia Baru adalah untuk mempublikasikan laporan sektor swasta pada kepercayaan bisnis. Australia adalah untuk mempublikasikan laporan pengeluaran modal swasta, indikator ekonomi terkemuka.

Jerman akan merilis data pada perubahan jumlah pengangguran, serta data awal pada inflasi harga konsumen.

Di tempat lain di zona euro, Italia akan menggelar lelang obligasi pemerintah.

Swiss adalah untuk menghasilkan data pada tingkat kerja.

Kanada adalah untuk mempublikasikan data pada giro dan inflasi harga bahan baku.

AS adalah untuk mempublikasikan data revisi produk domestik bruto kuartal kedua, indikator luas kegiatan ekonomi, serta laporan mingguan klaim pengangguran awal.

Jumat, Agustus 30

Jepang adalah untuk merilis serangkaian data ekonomi, termasuk laporan mengenai pengeluaran rumah tangga, inflasi dan produksi industri.

Selandia Baru adalah untuk merilis data persetujuan bangunan, indikator utama dari kegiatan konstruksi masa depan, sementara Australia adalah untuk mempublikasikan laporan pada kredit sektor swasta.

Swiss adalah untuk mempublikasikan barometer KOF ekonomi, indikator penting dari kesehatan ekonomi.

Inggris adalah untuk melepaskan laporan pinjaman bersih terhadap individu dan persetujuan hipotek.

Zona euro adalah untuk mempublikasikan data awal pada inflasi harga konsumen, di samping data tingkat pengangguran.

Kemudian pada hari itu, Kanada adalah untuk mempublikasikan laporan bulanan pada PDB.

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan laporan aktivitas manufaktur di Chicago dan data revisi dari University of Michigan pada sentimen konsumen, serta laporan pendapatan pribadi dan pengeluaran pribadi.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose