Outlook Mingguan GOLD / SILVER / TEMBAGA : 26-30 Agustus

Emas berjangka rally ke 11-minggu tinggi pada hari Jumat, setelah mengecewakan data penjualan rumah baru AS mengurangi spekulasi Federal Reserve akan mulai lancip Program pembelian obligasi pada awal September.

Bergerak dalam harga emas tahun ini sebagian besar telah dilacak pergeseran harapan, apakah bank sentral AS akan mengakhiri nya pelonggaran program quantitative cepat dari yang diperkirakan.

Beberapa pembelian teknis juga memberikan kontribusi terhadap keuntungan setelah harga menembus di atas level resistance kunci dekat dengan USD1 ,385-tingkat, memicu kebingungan buy otomatis order di tengah sinyal grafik bullish.

Di divisi Comex New York Mercantile Exchange, emas berjangka untuk pengiriman Desember naik 1,95% pada hari Jumat untuk menyelesaikan minggu pada USD1, 397,40 per troy ounce. Sebelumnya di sesi harga emas mencapai USD1, 399,80 per troy ounce, level tertinggi sejak 7 Juni. Kontrak Desember ditutup naik 0,05% pada USD1, 370,80 per troy ounce pada Kamis.

Emas berjangka kemungkinan besar akan mencari dukungan di USD1, 351,90 per troy ounce, rendah dari 20 Agustus dan resistance pada USD1, 417,45, tinggi dari 7 Juni.

Harga emas menguat 1,5% pada minggu ini, ketiga kemajuan mingguan berturut-turut. Logam mulia telah kembali pulih hampir 16% sejak menyentuh level terendah 34-bulan USD1, 180,15 per troy ounce pada 28 Juni.

Emas melonjak ke tingkat tertinggi sesi setelah Departemen Perdagangan mengatakan penjualan rumah baru turun 13,4% pada Juli, penurunan terbesar dalam lebih dari tiga tahun. Para analis telah memperkirakan penjualan rumah baru AS turun sebesar 2% bulan lalu.

Pedagang emas telah erat telah melihat keluar untuk data AS baru-baru ini melaporkan untuk mengukur apakah mereka akan memperkuat atau memperlemah kasus untuk Fed untuk mengurangi pembelian obligasi.

Setiap membaiknya perekonomian AS akan memperkuat pandangan bahwa bank sentral akan mulai lancip Program pembelian obligasi dalam beberapa bulan mendatang. Risalah rapat Juli Fed diterbitkan pada hari Rabu menunjukkan bahwa para pejabat yang “luas nyaman” dengan rencana untuk skala kembali program stimulus miliar-a-bulan bank USD85. Namun, kebijakan tetap terbagi atas waktu kemungkinan penurunan, dengan hampir semua anggota komite setuju bahwa perubahan dalam program pembelian aset itu belum tepat.

Para menit menggambarkan data ekonomi AS baru-baru ini sebagai “campuran”, menunjukkan bahwa rencana untuk lancip bisa didorong kembali jika ekonomi sudah melemah.

Bank sentral dijadwalkan bertemu September 17-18 untuk meninjau ekonomi dan menilai kebijakan.

Meskipun keuntungan terakhir, logam mulia masih di jalur untuk mencatat kerugian sekitar 17% pada tahun ini di tengah kekhawatiran The Fed akan mulai untuk bersantai program stimulus dengan akhir tahun ini.

Sebuah keluar dari stimulus akan menghadapi pukulan berat untuk emas, yang telah berkembang pesat pada permintaan dari investor yang membeli emas untuk lindung nilai terhadap risiko inflasi dari kebijakan moneter yang longgar.

Pada pekan depan, investor akan melihat ke depan untuk revisi data pertumbuhan kuartal kedua AS, serta laporan pada sektor perumahan dan kepercayaan konsumen. Di tempat lain di Comex, perak untuk pengiriman September menguat 3% pada hari Jumat untuk menyelesaikan minggu di USD23.73 per troy ounce, level terkuat sejak 9 Mei.

Pada pekan ini, harga perak naik 2,1% di masa depan, kelima kenaikan mingguan lurus. Harga perak yang naik hampir 24% sejak menyentuh level terendah tiga tahun dari USD18.19 pada tanggal 28 Juni, menempatkannya tegas dalam wilayah banteng-pasar. Sementara itu, harga tembaga untuk pengiriman September naik 0,55% pada hari Jumat untuk menutup minggu di USD3.348 pon. Meskipun keuntungan hari Jumat, logam merah turun 0,4% pada pekan ini.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose