Outlook Mingguan NZD / USD: 26-30 Agustus

Dolar Selandia Baru mengakhiri sesi hari Jumat dekat dengan tiga minggu rendah terhadap mitra AS, karena ketidakpastian yang sedang berlangsung atas waktu Federal Reserve adalah pengurangan luas diharapkan dalam pembelian obligasi bulanan terus membebani aset-aset beresiko.

NZD / USD mencapai 0,7762 pada hari Jumat, terendah pasangan itu sejak August 5, pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 0,7808 oleh penutupan perdagangan pada hari Jumat, turun 0,28% untuk hari dan 3,66% lebih rendah untuk minggu ini.Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 0,7735, rendah dari 5 Agustus dan resistance pada 0,7864, tinggi dari 22 Agustus.

Departemen Perdagangan mengatakan Jumat penjualan rumah baru AS turun lebih besar dari perkiraan 13,4% pada Juli, penurunan terbesar dalam lebih dari tiga tahun. Para analis telah memperkirakan penjualan rumah baru AS turun sebesar 2% bulan lalu.

Data datang di tengah spekulasi yang sedang berlangsung mengenai apakah Fed akan mulai untuk skala kembali program pembelian aset USD85 miliar per bulan pada bulan September.

Menit Rabu dari pertemuan Juli Fed menunjukkan bahwa pejabat yang “luas nyaman” dengan rencana untuk mengurangi pembelian aset, tetapi divisi atas waktu mungkin meruncing tetap, dengan hampir semua anggota komite setuju bahwa perubahan dalam program pembelian itu belum tepat.

Risalah juga dijelaskan data ekonomi AS baru-baru ini sebagai “campuran”, menunjukkan bahwa rencana untuk lancip bisa didorong kembali jika ekonomi sudah melemah.

Kiwi juga komentar berikut rendah oleh Reserve Bank of New Zealand dibuat awal pekan ini.

RBNZ mengatakan mata uang lokal itu dinilai terlalu tinggi, menambahkan bahwa sementara kenaikan suku bunga mungkin diperlukan tahun depan, itu tidak diperlukan sekarang. Selain itu, Gubernur RBNZ Graeme Wheeler mengumumkan pembatasan pinjaman rumah untuk membantu mendinginkan pasar tanpa harus menaikkan suku bunga.

Data resmi yang dirilis awal pekan ini menunjukkan bahwa inflasi harga konsumen naik 0,6% pada kuartal kedua, sesuai dengan harapan, setelah kenaikan 0,8% dalam tiga bulan sampai Maret.

Pada pekan depan, investor akan melihat ke depan untuk revisi data pertumbuhan kuartal kedua AS, serta laporan pada sektor perumahan dan kepercayaan konsumen.

Pelaku pasar erat telah melihat keluar untuk laporan data AS baru-baru ini untuk mengukur apakah mereka akan memperkuat atau memperlemah kasus untuk Fed untuk mengurangi pembelian obligasi.

Setiap membaiknya perekonomian AS akan memperkuat pandangan bahwa bank sentral akan mulai lancip Program pembelian obligasi dalam beberapa bulan mendatang.

Senin, Agustus 26

Selandia Baru adalah untuk merilis data neraca perdagangan, perbedaan nilai antara impor dan ekspor.

AS adalah untuk mempublikasikan data resmi pada pesanan barang tahan lama, indikator utama produksi.

Selasa, Agustus 27

AS adalah untuk mempublikasikan data sektor swasta pada inflasi harga rumah serta laporan diawasi ketat pada kepercayaan konsumen.

Rabu, Agustus 28

AS akan merilis data sektor swasta penjualan rumah tertunda, indikator utama kesehatan di pasar perumahan.

Kamis, Agustus 29

AS adalah untuk mempublikasikan data revisi produk domestik bruto kuartal kedua, indikator luas kegiatan ekonomi, serta laporan mingguan klaim pengangguran awal.

Jumat, Agustus 30

Selandia Baru adalah untuk merilis data persetujuan bangunan, indikator utama dari kegiatan pembangunan masa depan.

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan laporan aktivitas manufaktur di Chicago dan data revisi dari University of Michigan pada sentimen konsumen, serta laporan pendapatan pribadi dan pengeluaran pribadi.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose