Dolar Tergelincir Menjelang Pertemuan FED, Keuntungan Yen

Dolar tergelincir menjelang pertemuan kebijakan dua hari AS Federal Reserve yang dimulai hari Selasa, sementara yen menguat meskipun ekspektasi bahwa Bank of Japan akan memudahkan akhir pekan ini karena investor tumbuh semakin skeptis tentang dampak stimulus lebih lanjut.

Dolar menumpahkan 0,9 persen terhadap yen ke 104,84, sementara euro tergelincir 1 persen menjadi ¥ 115,19 (EURJPY =).

Tokyo adalah menyusun paket belanja senilai sekitar 20 triliun yen ($ 189.000.000.000), sumber-sumber pemerintah mengatakan kepada Reuters pekan lalu, meskipun belanja publik yang sebenarnya akan jauh lebih kecil dari jumlah judul menyarankan.

“Stimulus fiskal pemerintah Jepang tampaknya ‘membeli rumor, menjual fakta,'” kata Masashi Murata, ahli strategi mata uang untuk Brown Brothers Harriman di Tokyo.

“Ini mungkin tidak cukup untuk mendorong pertumbuhan Jepang, setidaknya dibandingkan dengan harapan yang kuat pada awalnya,” katanya.

Sebuah laporan Nikkei, Selasa mengatakan Jepang adalah mungkin untuk menyuntikkan ¥ 6.000.000.000.000 di pengeluaran fiskal langsung ke dalam perekonomian selama beberapa tahun ke depan.

“Untuk yen, apa yang paling penting menurut kami adalah ‘mamizu’ atau air nyata isi paket fiskal – lebih dari total headline yang mudah meningkat,” kata Ray Attrill, global yang co-kepala strategi FX di National Australia Bank. “Semakin besar ini, pasar saham lebih mendukung akan dan negatif untuk yen.”

Proyeksi pemerintah Jepang pada Selasa menggarisbawahi tekanan pada pembuat kebijakan untuk menghidupkan kembali perekonomian. Jepang tidak akan memenuhi tujuannya untuk mencapai nominal produk domestik bruto 600 triliun yen ($ 5.700.000.000.000) pada tahun fiskal 2020, dan mungkin tidak mencapainya bahkan oleh fiskal 2024 jika pertumbuhan tetap lamban, proyeksi pemerintah menunjukkan, Selasa.

Akhir pekan ini, sebagian besar ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan BOJ untuk mengambil beberapa bentuk langkah-langkah pelonggaran pada pertemuan dua hari yang berakhir pada hari Jumat. Tetapi beberapa takut risiko bank sentral memicu reaksi pasar jika gagal memenuhi harapan pelonggaran investor.

Sentimen juga takluk oleh berita bahwa 19 orang tewas dan puluhan luka-luka dalam serangan pisau diduga oleh seorang mantan karyawan di fasilitas untuk luar cacat Tokyo. pembunuhan massal tersebut sangat langka di Jepang.

“Berita utama awal menempatkan tekanan pada dolar / yen, karena tidak ada cara untuk mengetahui pada awalnya bahwa itu bukan serangan teroris, serupa dengan yang terjadi di AS dan Eropa baru-baru ini,” kata Kaneo Ogino, direktur di perusahaan riset valuta asing global-info Co di Tokyo.

Sementara itu, bank sentral AS secara luas diharapkan untuk berdiri tepuk kebijakan pada pertemuan yang berakhir pada Rabu, tetapi investor yang menguatkan untuk setiap sinyal mungkin dari Fed tentang pengetatan akhir tahun ini.

Dana berjangka Fed pada hari Senin menunjukkan bahwa pasar melihat hampir tidak ada kesempatan untuk kenaikan suku bunga pekan ini, tapi kemungkinan kenaikan Desember naik menjadi 56 persen, naik dari 48 persen pada hari Jumat.

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam rival utama, turun 0,1 persen menjadi 97,173 (DXY), di bawah tinggi sesi sebelumnya dari 97,569, puncak paling tinggi sejak Maret.

Dolar Australia naik 0,2 persen menjadi $ 0,7482 karena investor menunggu data inflasi pada hari Rabu yang banyak orang percaya akan mengirim sinyal pada apakah suku bunga akan dipotong pada awal bulan depan.

Inflasi yang diperkirakan akan jatuh ke rekor rendah 1,4 persen, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan, yang dipandang mendorong Reserve Bank of Australia memangkas tingkat kas.

Pound tergelincir 0,2 persen menjadi $ 1,3118, tertekan setelah survei melukis gambar tenang dari sektor manufaktur Inggris, Senin.

Menambah tekanan yang laporan di Financial Times bahwa kebijakan Bank of England Martin Weale telah menjatuhkan oposisi untuk pelonggaran dan sekarang disukai stimulus segera.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose