Dolar Jatuh Pada Data Loyo , Kegelisahan Fiskal AS

Dolar melemah terhadap sebagian besar mata uang utama pada Rabu, karena kekhawatiran diseduh bahwa kebuntuan fiskal di Washington berpotensi menutup pemerintah dan mengacaukan pasar , sedangkan data lembut mendung harapan untuk ketika Federal Reserve akan mulai meruncing program stimulus. Membaiknya data sentimen Jerman mengirim investor memburu euro pada Rabu , yang selanjutnya melemahkan mata uang AS.

Pada perdagangan AS pada Selasa , EUR / USD naik 0,39 % di 1,3525. Dewan Perwakilan Rakyat baru-baru ini menyetujui undang-undang untuk mendanai pemerintah melalui Desember 15 , bagaimanapun , anggota parlemen juga memilih untuk defund Presiden Barack Obama RUU kesehatan , Undang-Undang Perawatan Terjangkau , yang menetapkan panggung untuk konfrontasi fiskal antara Demokrat dan Republik. Sementara RUU menghadapi sedikit kesempatan untuk bertahan hidup , kekhawatiran bahwa kedua belah pihak akan bolak-balik kerajinan dan menolak proposal pengeluaran saat AS berjalan dekat dengan memukul langit-langit utang ditolak investor menjauh dari greenback. Kegagalan untuk menyepakati solusi dapat mengakibatkan shutdown pemerintah pada bulan Oktober.

Data jerawatan di AS melemah greenback dengan meninggalkan investor dapat menebak ketika Federal Reserve akan mulai lancip ukuran atau kecepatan program USD85 miliar pembelian aset , yang berusaha untuk memacu pemulihan dengan mengendarai mobil suku bunga , melemahnya dolar dalam proses. Dalam laporannya , Biro Sensus mengatakan bahwa penjualan rumah baru AS naik 7,9 % ke disesuaikan musiman 421.000 unit pada bulan Agustus dari 390.000 direvisi ke bawah pada bulan Juli . Analis mengharapkan penjualan rumah baru naik menjadi 420.000 unit bulan lalu.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa inti pesanan barang tahan lama AS , tidak termasuk item transportasi , turun 0,1 % pada bulan Agustus , harapan mengecewakan untuk peningkatan 1 % , setelah direvisi naik kontraksi 0,5% pada bulan sebelumnya. Keseluruhan pesanan barang tahan lama di AS naik 0,1 % bulan lalu , jauh dari harapan untuk peningkatan 0,2 % menyusul penurunan revisi penurunan 8,1 % pada bulan Juli. Sementara itu di Eropa , kepercayaan konsumen Jerman yang solid didukung permintaan untuk euro. Yang ke depan Indeks GfK kepercayaan konsumen Jerman naik menjadi 7,1 untuk Oktober , saat membaca bulan September direvisi naik 6,9-7,0 .

Analis mengharapkan sosok Oktober datang pada 7,0. Greenback turun terhadap pound, dengan GBP / USD naik 0,49 % di 1,6082. Pound melihat dukungan setelah Konfederasi Industri Inggris melaporkan bahwa indeks penjualan ritel naik menjadi 34,0 pada September dari 27,0 pada bulan Agustus , level tertinggi sejak Juni 2012. Analis mengharapkan indeks turun menjadi 24,0.

Dolar turun terhadap yen , dengan USD / JPY turun 0,31 % pada 98,44 , dan turun terhadap Swiss franc , dengan USD / CHF diperdagangkan turun 0,45 % pada 0,9088.

Dolar naik terhadap sepupu di Kanada , Australia dan Selandia Baru , dengan USD / CAD naik 0,12 % di 1,0313 , AUD / USD turun 0,26 % pada 0,9367 dan NZD / USD diperdagangkan turun 0,40 % pada 0,8248.

Indeks dolar , yang melacak kinerja greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun 0,36 % pada 80,40. Pada hari Kamis , AS adalah untuk merilis laporan mingguan klaim pengangguran awal , serta data terakhir pertumbuhan kuartal kedua dan data sektor swasta penjualan rumah tertunda.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose