Dolar Bervariasi Dimana Fokus Berubah Menjadi Anggaran AS, Fed

Dolar bervariasi terhadap mata uang utama lainnya pada Jumat , karena investor mengalihkan perhatian mereka ke berkelanjutan negociations anggaran AS , sementara kurangnya kejelasan tentang masa depan program stimulus Federal Reserve terus membebani greenback.

Selama perdagangan pagi di Eropa , dolar melemah terhadap yen , dengan USD / JPY shedding 0,36 % menjadi 98,65. Yen menguat terhadap dolar setelah Menteri Keuangan Jepang Taro Aso mengatakan bahwa ia tidak berpikir untuk menurunkan tarif pajak penghasilan badan. Komentar itu muncul menyusul laporan pada hari Kamis bahwa pemerintah Jepang berencana untuk mengatakan itu akan ” segera mempertimbangkan ” memotong tarif pajak penghasilan badan ketika mengkompilasi paket stimulus minggu depan.

Juga hari Jumat , data resmi menunjukkan bahwa inflasi Jepang inti harga konsumen , tidak termasuk makanan segar , naik ke tingkat tahunan 0,8 % pada bulan Agustus , dari 0,7 % bulan sebelumnya . Para analis telah memperkirakan CPI akan tetap sama bulan lalu. Sementara itu, kekhawatiran anggaran AS bertahan setelah pemimpin Republik di DPR AS menolak Kamis menyerah pada permintaan Presiden Barack Obama untuk tagihan langsung untuk menjalankan pemerintahan melampaui September 30 dan meningkatkan otoritas pinjaman untuk menghindari default.

Kongres harus mencapai kesepakatan tentang perdebatan budged sebelum 1 Oktober untuk mencegah shutdown pemerintah yang dapat melibatkan karyawan federal menghadapi cuti sementara belum dibayar dan keterlambatan dalam pembayaran personil militer. Secara terpisah , greenback tetap berada di bawah tekanan di tengah ketidakpastian yang sedang berlangsung mengenai apakah Fed akan segera mulai taperints program pembelian obligasi. Tiga pejabat Fed atas mengatakan pada hari Kamis bank sentral sempat bingung pasar atas prospek kebijakan. Di tempat lain , euro menguat terhadap dolar , dengan EUR / USD menambahkan 0,11 % menjadi 1,3503.
Sentimen terhadap euro masih rapuh setelah Bank Sentral Eropa anggota Dewan Eksekutif Benoit Coeure pada hari Kamis mengatakan bank memiliki ruang untuk menurunkan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan tapi tidak menargetkan tingkat tertentu untuk suku bunga pasar uang.

Dolar melemah terhadap pound dan franc Swiss , dengan GBP / USD memperoleh 0,20 % menjadi 1,6071 dan USD / CHF tergelincir 0,21 % diperdagangkan pada 0,9084.

Sterling menguat setelah Gubernur Bank of England Mark Carney mengatakan kepada Yorkshire Post bahwa hhe melihat ada kebutuhan untuk lebih pembelian obligasi diberikan tanda-tanda pemulihan ekonomi Inggris . Carney menambahkan bahwa BoE akan mempertimbangkan kasus untuk stimulus ekonomi harus pemulihan goyah. Sebelumnya Jumat , data industri menunjukkan bahwa inflasi harga rumah Inggris naik 0,9 % bulan ini , melebihi ekspektasi untuk kenaikan 0,5 % , setelah direvisi naik 0,7 % pada bulan Agustus. Di Swiss , data menunjukkan bahwa barometer ekonomi KOF naik menjadi 1,53 pada bulan September , dari pembacaan revisi naik dari 1,37 pada bulan sebelumnya , dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan menjadi 1,47. Di tempat lain , greenback menguat terhadap mitranya di Australia , Selandia Baru dan Kanada , dengan AUD / USD mundur 0,37 % menjadi 0,9325 , NZD / USD mengurangi 0,09 % menjadi 0,8284 dan USD / CAD merayap naik 0,17 % menjadi 1,0328.

Indeks dolar , yang melacak kinerja greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun 0,12 % menjadi 80,54. Kemudian di hari itu , AS adalah untuk merilis data direvisi pada sentimen konsumen dan ekspektasi inflasi dari University of Michigan , serta data pendapatan pribadi dan pengeluaran.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose