Dolar Melawan Sterling, Euro Di Tengah Ketidakpastian Politik

Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang pada hari Selasa karena euro dan sterling ditekan oleh ketidakpastian politik di Inggris dan zona euro, bahkan saat ia menyerah terhadap risk haven yen yang dirasakan.

Indeks dolar, yang mengukur mata uangnya terhadap sekeranjang enam mata uang saingan, naik 0,2 persen menjadi 97,659 (DXY), menarik lebih jauh dari titik terendah 6,5 bulan di 96,797 pekan lalu.

Pasar AS dan Inggris ditutup untuk liburan pada hari Senin, memberi petunjuk petunjuk lebih sedikit kepada investor untuk diikuti.

Pemimpin Perdana Menteri Inggris Theresa May memimpin Partai Buruh oposisi turun menjadi 6 poin persentase dalam sebuah jajak pendapat yang dipublikasikan pada hari Selasa, yang terakhir menunjukkan keunggulan yang menyusut bagi Konservatif yang berkuasa menjelang pemilihan 8 Juni sejak serangan teroris Manchester.

Sterling tergelincir 0,2 persen menjadi $ 1,2816, bergerak kembali ke level terendah tiga minggu di $ 1,2775 yang menyentuh pada hari Jumat, sementara euro turun 0,3 persen menjadi 1,1128.

Euro juga mengalami defensif setelah mantan Perdana Menteri Italia Matteo Renzi mengatakan pada hari Minggu bahwa masuk akal “dari perspektif Eropa” untuk pemilihan berikutnya di Italia diadakan bersamaan dengan jadwal Jerman, yang dijadwalkan pada bulan September. Komentarnya menyebabkan aksi jual dalam utang pemerintah Italia pada hari Senin.

Kekhawatiran tentang situasi keuangan Yunani juga kembali muncul, setelah menteri keuangan mengatakan pada hari Senin bahwa kreditur perlu mencapai kesepakatan mengenai tindakan keringanan utang pada pertemuan berikutnya menteri keuangan zona euro pada bulan Juni untuk membantu negara tersebut kembali ke pasar obligasi.

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi gagal memberi bantuan euro pada hari Senin, dengan alasan pertumbuhan yang membaik namun mengulangi kebutuhan akan stimulus “substansial” karena inflasi tetap terkendali.

“Euro berada di bawah tekanan ke bawah menyusul komentar Renzi bahwa dia akan memilih pemilihan cepat,” serta perwakilan proporsional yang dapat mengarah ke parlemen yang menggantung, kata Masafumi Yamamoto, kepala strategi valas di Mizuho Securities.

“Sepertinya pasar sudah mulai menyadari ada ketidakpastian politik di Italia,” katanya. “Dolar / yen, sementara itu, sedang menunggu klarifikasi mengenai pengurangan neraca oleh the Fed.”

Pasar sebagian besar menentukan harga bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga sebesar seperempat poin menjadi 1,00-1,25 persen pada pertemuan kebijakan 13-14 Juni, dengan perhatian beralih ke petunjuk mengenai kapan Federal Reserve bermaksud untuk memulai Mengupas neraca $ 4,5 triliun.

Dolar tergelincir 0,4 persen terhadap mitra Jepang menjadi 110,85 yen, namun tetap terperosok dalam kisaran sempit baru-baru ini antara level tertinggi pekan lalu di 112,13 dan terendah 18 Mei 110,24.

“Kenaikan suku bunga didiskonkan di pasar, jadi perlu ada beberapa faktor tambahan agar dollar dapat melanjutkan pengujian terbalik,” kata Koji Fukaya, presiden FPG Securities di Tokyo.

“Tapi ada ketidakpastian mengenai administrasi Trump, dan jika kebijakan fiskal akan berkembang atau tidak, atau jika ekonomi akan mempercepat,” katanya. “Bagian atas dolar terbatas, jadi ini menguji sisi negatifnya.

Presiden AS Donald Trump terus mempertahankan pemerintahannya terhadap laporan bahwa menantu laki-lakinya mencoba membuat saluran komunikasi rahasia dengan Moskow sebelum Trump mulai menjabat. Penembakan baru-baru ini oleh Trump kepada Direktur FBI James Comey, yang telah menyelidiki kemungkinan hubungan antara tim kampanye dan Rusia, menimbulkan kecemasan tentang langkah stimulus fiskal yang dijanjikan dan reformasi pajak.

Euro jatuh 0,7 persen menjadi 123,82 yen (EURJPY =) setelah jatuh serendah 123,24, terlemah sejak 18 Mei.

Data yang dirilis di awal sesi tersebut menunjukkan bahwa permintaan tenaga kerja di Jepang meningkat menjadi yang terkuat di lebih dari 40 tahun sementara tingkat pengangguran bertahan stabil pada dua dekade rendah bulan lalu, menawarkan harapan bahwa pasar tenaga kerja yang ketat pada akhirnya akan memicu perubahan haluan pada konsumen yang lemah. Belanja dan inflasi.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose