Pound Melemah Di Sesi Asia Karena Jajak Pendapat Pemilihan Terdemo

Pound melemah di Asia pada hari Selasa karena jajak pendapat menunjukkan pertempuran yang semakin ketat menjelang pemilihan 8 Juni dan para investor mencatat bahwa kampanye sampai saat ini lebih dekat dari perkiraan.

GBP / USD turun 0,27% menjadi 1,2806, sementara USD / JPY berpindah tangan pada 111,13, turun 0,12% setelah hari data sibuk. AUD / USD diperdagangkan di 0,7420, turun 0,24%. Di Australia, persetujuan bangunan melonjak 4,4%, jauh di atas kenaikan 3.0% bulan ke bulan yang diperkirakan untuk bulan April.

Jepang melaporkan angka pengeluaran rumah tangga untuk bulan April naik 0,5%, dibandingkan dengan kenaikan 1,1% yang terlihat bulan ke bulan dan turun 1,4%, dibandingkan dengan penurunan 0,7% yang terlihat dari tahun ke tahun. Selain itu, data pekerjaan menunjukkan tingkat pengangguran stabil di 2,8% dan penjualan ritel naik lebih dari yang diperkirakan 3,2%.

Pemimpin Perdana Menteri Inggris Theresa May memimpin Partai Buruh oposisi turun menjadi 6 poin persentase, Reuters melaporkan, dalam sebuah jajak pendapat yang diterbitkan pada hari Selasa, yang terbaru menunjukkan perlombaan yang ketat sejak pemboman Manchester dan sebuah putaran balik mengenai rencana perawatan sosial.

Hampir dua minggu yang lalu, serangkaian survei menunjukkan bahwa May berada pada jalur mayoritas parlemen dalam pemilihan 8 Juni yang dia panggil untuk mendapatkan mandat yang kuat untuk pembicaraan Brexit.

Namun Partai Konservatifnya tetap pada 43 persen menurut sebuah survei yang dilakukan oleh Survation for ITV (LON: ITV) di Good Morning Britain, melihat penurunan prospek mereka karena dukungan untuk Partai Buruh naik 3 poin persentase menjadi 37 persen.

Pasar di China dan Hong Kong ditutup untuk liburan.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, naik 0,28% menjadi 97,60.

Semalam, dolar sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada hari Senin, bertahan di atas level terendah enam bulan terakhir minggu lalu dengan pasar keuangan AS ditutup untuk liburan Memorial Day.

Pedagang memiliki awal yang tenang minggu ini dengan pasar di AS, Inggris dan China tutup untuk liburan. Investor melihat ke depan untuk laporan pekerjaan A.S. di hari Jumat, yang diharapkan dapat menunjukkan bahwa kondisi di pasar tenaga kerja tetap solid.

Sebuah laporan pekerjaan AS yang kuat akan memperkuat ekspektasi kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve pada pertemuan berikutnya di bulan Juni.

Data pada hari Jumat menunjukkan bahwa ekonomi AS melambat kurang dari yang diperkirakan pada tiga bulan pertama tahun ini. Produk domestik bruto tumbuh pada tingkat tahunan 1,2% dalam tiga bulan sampai Maret, Departemen Perdagangan mengatakan, naik dari perkiraan awal 0,7%.

Itu masih merupakan ekspansi terlemah sejak kuartal pertama 2016, namun ekonom memperkirakan pertumbuhan diperkirakan akan rebound tajam pada kuartal ini.

Yen safe haven tradisional menunjukkan sedikit reaksi setelah Korea Utara menembakkan rudal balistik jarak pendek pada hari Senin. Investor tetap berada dalam suasana hati-hati di tengah kekhawatiran politik seputar administrasi Trump.

Presiden Donald Trump menyerang media tersebut dan menolak bocoran Gedung Putih sebagai “berita palsu” pada hari Minggu, menyusul laporan bahwa Jared Kushner, menantunya dan ajudan seniornya, berusaha untuk membuat komunikasi “back channel” rahasia dengan Rusia sebelum Trump mengambil kantor.

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan pada hari Senin bahwa inflasi di kawasan euro masih terkendali dan masih memerlukan stimulus substansial, menunda ekspektasi menjelang pertemuan bank yang akan datang pada 8 Juni.

Tanda-tanda baru kekuatan dalam ekonomi zona euro bersamaan dengan memudarnya risiko politik telah memicu spekulasi bahwa ECB dapat menurunkan kembali program stimulus moneternya yang besar.

Sterling melemah setelah sebuah jajak pendapat menunjukkan bahwa Partai Buruh mempersempit kesenjangan pada Partai Konservatif yang berkuasa menjelang pemilihan mendatang, menambah risiko politik seputar Brexit.

Investor yakin May akan memperoleh kemenangan kuat dalam pemilihan, memperkuat tangannya dalam negosiasi Brexit dan membiarkannya mengabaikan anggota parlemen yang mendorong Brexit yang keras.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
"Analisa Teknikal Diupdate Antara Jam 12.00-15.00 WIB"
Dapatkan Pemberitahuan Update Langsung Ke Email Anda

Leave a Reply

Baca Juga Artikel Terkaitclose