Berita Saham GMFI RABU 14/02/2018

Bonus Welcome Deposit FBS

Saham Indonesia Hari Ini – PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk (GMF) bersama Garuda Indonesia Group mencapai target membukukan perjanjian kerja sama senilai 2,4 miliar dolar AS pada perhelatan “Singapore Airshow 2018”.

Direktur Utama GMF Iwan Joeniarto dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Selasa, mengatakan bahwa dalam Singapore Airshow 2018 ini, target untuk memantapkan beberapa kesepakatan kerja sama dengan mitra-mitra strategis dalam mengembangkan rencana ekspansi bisnisnya telah berhasil dilakukan.

Menurut dia, porsi pendapatan yang diperoleh adalah 1,7 miliar dolar AS berasal dari pendapatan perawatan pesawat dari maskapai afiliasi serta beberapa kemitraan sesuai dengan apa yang disampaikan dalam prospektus ketika GMF melantai di bursa pada Oktober 2017 lalu, sementara sisanya sebesar 700 juta dolar AS merupakan kontrak baru.

“Sebagai perusahaan publik, kami senantiasa berusaha untuk memenuhi janji kami. Salah satunya kami telah menandatangani kerja sama untuk ekspansi di kawasan Timur Tengah dan juga Australia di dalam event ini. Mitra telah melakukan kesepakatan dengan kami dan selanjutnya akan dilakukan pembahasan untuk mempersiapkan operasionalnya,” kata Iwan.

Dirut GMF menambahkan bahwa area ekspansi tersebut menjadi pilihan karena memiliki potensi pasar perawatan yang cukup tinggi khususnya dalam bidang “line maintenance”.

Iwan juga mengatakan melalui kemitraan strategis ini GMF dapat memiliki daya saing yang lebih tinggi lagi dibandingkan dengan perusahaan MRO (perawatan pesawat) kelas dunia lainnya.

“Dengan bermitra kami harap dapat menyerap lebih besar lagi pasar perawatan pesawat dunia untuk pendapatan yang lebih besar lagi,” tambahnya.

Untuk ekspansi tersebut, GMF juga turut menyiapkan tenaga kerja yang diproyeksikan dapat membantu proyek GMF di jejak langkah internasionalnya.

Sejumlah institusi seperti Politeknik Negeri Medan, Universitas Suryadharma, Politeknik Negeri Malang, Politeknik Negeri Sriwijaya, Politeknik Negeri Batam dan Sekolah Tinggi Teknik Adisucipto bersama GMF berkomitmen untuk mencetak lulusan siap kerja dari masing-masing instansi pendidikan tersebut. “Setelah lulus, nantinya siswanya siap pakai, memiliki basic license dan bisa langsung bekerja,” tutur Iwan.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply