Aliran Data Di Jepang Lonjakan Yen Lalu 95 Per Dollar 2 Bulan Tinggi

Bonus Welcome Deposit FBS

Yen melonjak, melompat ke level terkuat dalam dua bulan terhadap dolar, setelah data pemerintah menunjukkan investor Jepang adalah penjual bersih obligasi luar negeri dan saham untuk minggu keempat berturut-turut.

Volatilitas greenback terhadap mata uang Jepang naik ke level tertinggi dalam lebih dari dua tahun sebelum data ekonomi AS yang dapat memberikan arah yang lebih tentang ketika Federal Reserve akan mulai memperlambat stimulus. Yen saat ini telah membatalkan semua kerugian sejak Bank of Japan mengumumkan stimulus moneter belum pernah terjadi sebelumnya pada tanggal 4 April. Dolar Selandia Baru melemah terhadap semua mata uang utama setelah bank sentral mengisyaratkan mata uang tetap dinilai terlalu tinggi.

“Pasar ingin bukti arus modal Jepang dan bukti bahwa tidak hanya ada, pada kenyataannya itu adalah sebaliknya,” kata Greg Gibbs, ahli strategi mata uang senior di Royal Bank of Scotland Group Plc. “Fund manager global yang masuk ke perdagangan yen pendek di bagian awal tahun yang sekarang duduk sangat gugup menonton volatilitas di pasar global.” A short adalah taruhan harga aset akan jatuh.

Yen naik 1,4 persen menjadi 94,69 per dolar pada 6:00 di London setelah naik ke 94,45, terkuat sejak 4 April. Its persen, uang muka 4,3 tiga hari diatur untuk menjadi yang terbesar sejak Mei 2010. Volatilitas tersirat satu bulan pasangan mata uang itu menyentuh 18,2 persen, level yang tidak terlihat sejak Maret 2011. Yen menguat 1,3 persen menjadi 126,48 per euro.

Mata uang bersama naik 0,1 persen menjadi $ 1,3355 setelah mencapai $ 1,3370, tertinggi sejak 20 Februari

Indeks Dollar (DXY) jatuh ke level terendah dalam hampir empat bulan menjelang pertemuan Komite Pasar Terbuka federal minggu depan. Indeks, yang Intercontinental Exchange Inc menggunakan untuk melacak greenback terhadap mata uang dari enam mitra dagang utama, turun 0,3 persen menjadi 80,733, setelah jatuh ke 80,651, terendah sejak 20 Februari Ini kehilangan 0,9 persen selama tiga sesi sebelumnya.

PENJUAL BERSIH

Manajer uang domestik Jepang menjual bersih ¥ 386.900.000.000 ($ 4100000000) dari utang luar negeri dan bersih ¥ 221.800.000.000 dari ekuitas luar negeri dalam pekan yang berakhir 7 Juni, menurut angka yang dirilis oleh Kementerian Keuangan di Tokyo hari ini.

Bank of Japan pekan ini menahan diri dari menambah program stimulus atau memperluas toolkit untuk mengatasi volatilitas obligasi. Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun patokan telah berayun dari titik terendah sepanjang waktu 0,315 persen menjadi sebanyak 1 persen sejak bank sentral mengumumkan pada bulan April rencana untuk melipatgandakan pembelian utang bulanan untuk lebih dari 7 triliun yen.

TOPIX DROPS

Indeks saham Topix Jepang jatuh 3,8 persen. Mengukur ekuitas luas Jepang telah merosot 17 persen sejak 22 Mei ketika ditutup pada level tertinggi sejak Agustus 2008. Volatilitas bersejarah ini pada tingkat yang tidak terlihat sejak tahun 2011 gempa bumi dan bencana nuklir.

“Kekhawatiran tentang perlambatan China, sedangkan data tidak menunjukkan pemulihan yang kuat di AS, menyebabkan sentimen risiko-off, meningkatkan yen,” kata Yuji Kameoka, kepala strategi mata uang di Daiwa Securities Co di Tokyo. “Menambahkan itu adalah fakta BOJ tidak memperkenalkan pelonggaran tambahan.”

Yen mungkin melemah ke 107 per dolar pada akhir tahun karena selera risiko dapat mengambil karena pemulihan perbaikan dalam ekonomi AS, menurut Kameoka.

Para ekonom memperkirakan laporan hari ini akan menunjukkan penjualan ritel tumbuh di ekonomi terbesar dunia, sementara jumlah orang yang terus menerima tunjangan pengangguran naik.

Penjualan (RSTAMOM) di pengecer AS kemungkinan naik 0,4 persen pada Mei, terbesar dalam tiga bulan, menurut estimasi median analis yang disurvei oleh Bloomberg News sebelum angka dari Departemen Perdagangan hari ini.

PERTEMUAN FOMC

Para ekonom dalam jajak pendapat terpisah memperkirakan jumlah orang yang terus mengumpulkan tunjangan pengangguran naik 26.000 menjadi 2,98 juta pada pekan yang berakhir 1 Juni. Departemen Tenaga Kerja merilis data hari ini.

“Pertemuan FOMC akan menjadi fokus terbesar, dan data ekonomi juga akan diawasi ketat,” kata Koji Iwata, wakil presiden perdagangan valuta asing di New York di Mizuho Corporate Bank Ltd, sebuah unit dari keuangan terbesar ketiga di Jepang kelompok berdasarkan nilai pasar. “Melambatnya Fed pelonggaran akan menjadi titik jungkit bagi dolar-yen. Kecuali volatilitas di pasar ekuitas Jepang surut, dolar mungkin berjuang untuk mendorong lebih tinggi. ”

Ketua Fed Ben S. Bernanke mengatakan 22 Mei bank sentral dapat mengurangi pembelian bulanan sebesar $ 45 miliar obligasi Treasury dan $ 40 miliar obligasi hipotek jika prospek kerja menunjukkan perbaikan yang berkesinambungan. Para pembuat kebijakan telah berjanji untuk mempertahankan suku bunga di hampir nol asalkan pengangguran di atas 6,5 persen dan inflasi tidak lebih dari 2,5 persen. Keputusan suku bunga berikutnya bank sentral akan 19 Juni.

Jim Rogers, ketua Rogers Holdings, adalah taruhan terhadap mata uang AS. Terlalu banyak uang telah pergi ke dolar dan saatnya untuk menjual, katanya pada sebuah konferensi di Kuala Lumpur hari ini.

TARIF N.Z

Reserve Bank of New Zealand Gubernur Graeme Wheeler menegaskan bahwa dia siap untuk melakukan intervensi di pasar mata uang untuk membatasi keuntungan dalam dolar kiwi. Bank menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi dan mempertahankan perkiraan untuk tiga bulan hasil Bank tagihan, menunjukkan tidak ada peningkatan untuk benchmark sampai pertengahan-2014.

Kiwi Dolar Selandia Baru turun 0,9 persen menjadi 79,22 sen AS dari kemarin, ketika naik 1,5 persen.

“Ini tidak cukup hawkish karena pasar telah memperkirakan dan itulah sebabnya kiwi menjual sedikit,” kata Imre Speizer, ahli strategi pasar di Westpac Banking Corp (WBC) di Auckland. “Pasar sudah harga dalam hasil hawkish selama beberapa hari terakhir.”

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply