Berita Saham KAEF SENIN 12/03/2018

Bonus Welcome Deposit FBS

Saham Indonesia Hari Ini – PT Kimia Farma (KAEF) siap menggenjot tingkat penjualan produk bedak tabur antiseptik untuk mencapai target pangsa pasar 20-25 persen hingga 2020.

Direktur Pengembangan Bisnis PT KF Pujianto di Jakarta, Minggu, mengatakan saat ini pihaknya memegang 11 persen dari pangsa pasar produk bedak tabur antiseptik nasional.

“Kami menargetkan terjadi peningkatan hingga mencapai 20 sampai 25 persen secara bertahap hingga 2020,” katanya saat menggelar program “Teman Main Salicyl Fresh” di Taman Langsat Kebayoran Baru Jakarta Selatan.

Pujianto mengaku optimis mampu mencapai target peningkatan penjualan produk tersebut karena didukung jaringan distribusi yang luas hingga ke pelosok tanah air.

Saat ini, Kimia Farma memiliki 47 cabang penjualan dan distribusi di Indonesia, kemudian lebih dari 1.000 apotik Kimia Farma yang menjadi salah satu titik penjualan.

“Nantinya kami akan meningkatkan jalur distribusi tidak hanya melalui apotik namun juga ritel-ritel modern,” ujar Pujianto. Sementara itu, Marketing Manajer OTC dan Herbal Kimia Farma Rizal Ginanjar mengatakan pada 2016 nilai penjualan produk bedak antiseptik mencapai Rp300-400 miliar.

Baca Juga:   Saham Filipina Lebih Tinggi Pada Penutupan Perdagangan, Composite PSEi Naik 2,27%

Oleh karena itu, tambahnya, dengan target peningkatan penjualan hingga 25 persen tersebut pihaknya siap melakukan berbagai upaya antara lain fokus di daerah-daerah potensial pasar produk bedak antiseptik.

Selama ini, daerah-daerah pantai atau pesisir merupakan salah satu pasar potensial produk bedak tabur antiseptik karena kondisi cuaca yang panas mengakibatkan badan cepat berkeringat.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply