Dolar Lebih Rendah Vs Yen Setelah Data Perdagangan Cina

Bonus Welcome Deposit FBS

Dolar jatuh ke posisi terendah tiga hari terhadap yen pada hari Rabu setelah lemahnya data perdagangan Cina untuk Juni memicu kekhawatiran atas prospek pertumbuhan global, mendukung permintaan safe haven untuk yen.

USD / JPY mencapai 100,30 pada akhir perdagangan Asia, terendah pasangan sejak Juli 5; pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 100,51, shedding 0,61%. Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 99,88, rendahnya 5 Juli dan resistance pada 101,29, tinggi Selasa.

Data resmi pada hari Rabu menunjukkan bahwa ekspor China turun tak terduga pada Juni, memicu kekhawatiran atas perlambatan permintaan global. Impor juga lebih rendah, menunjukkan bahwa permintaan domestik melemah. Laporan itu mengatakan ekspor turun 3,1% pada basis tahun-ke tahun setelah kenaikan 1% pada bulan Mei, hilang harapan untuk kenaikan sebesar 4%. Impor turun 0,7% dari tahun sebelumnya, setelah jatuh 0,3% pada bulan Mei, ekspektasi analis untuk kenaikan 8%. Permintaan untuk dolar terus didukung oleh ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mulai untuk bersantai langkah-langkah stimulus karena ekonomi terus mengambil.Di tempat lain, yen lebih tinggi terhadap euro, dengan EUR / JPY turun 0,54% menjadi 128,59. Mata uang tunggal tetap berada di bawah tekanan setelah pembuat kebijakan Eropa Senior Bank Sentral mengatakan Selasa bahwa bimbingan ke depan bank pada tingkat suku bunga melampaui 12 bulan.

Baca Juga:   GBP / USD Tetap Rendah Setelah Data AS, Menit BoE

Komentar itu muncul setelah Presiden ECB Mario Draghi mengatakan pekan lalu bahwa harga akan tetap pada tingkat rendah untuk “diperpanjang” periode, di tengah kelemahan yang sedang berlangsung dalam ekonomi zona euro.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply