Dolar Tetap Berada Di Bawah Di Tengah Kesengsaraan Geopolitik

Bonus Welcome Deposit FBS

Dolar tetap melemah secara luas terhadap mata uang utama lainnya pada hari Selasa, karena sejumlah kekhawatiran geopolitik terus meredam sentimen, membayangi harapan untuk kenaikan suku bunga yang akan datang oleh Federal Reserve.

Yen safe haven dan franc Swiss lebih tinggi, dengan USD / JPY turun 0,24% pada 112,41 dan dengan USD / CHF turun 0,22% menjadi 0,9775. Investor tetap berhati-hati menyusul laporan pekan lalu bahwa Korea Utara sedang mempersiapkan uji coba rudal jarak jauh.

Ada kekhawatiran bahwa Pyongyang bisa menandai Selasa, saat merayakan berdirinya partai yang berkuasa, dengan semacam provokasi.

Sementara itu, ketegangan diplomatik antara AS dan Turki bertahan setelah penangguhan layanan visa antara kedua negara, sementara Iran bersumpah untuk “menghancurkan” tanggapan jika Washington menganggap Garda Revolusi sebagai kelompok teroris.

Di Spanyol, Partido Spanyol yang berkuasa memperingatkan pemimpin Catalan Carles Puigdemont pada hari Senin bahwa dia dapat dilempar ke dalam penjara jika dia mengikuti sebuah deklarasi kemerdekaan yang direncanakan pada hari Selasa.

Baca Juga:   EUR / USD Sebagai Mata Uang Pedagang Menunggu Keputusan Kebijakan Kritis Moneter FED

Namun EUR / USD masih naik 0,33% pada 1,1779, tertinggi sejak 4 Oktober. Di tempat lain, GBP / USD naik 0,32% diperdagangkan pada 1,3184, setelah data menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur Inggris meningkat lebih dari yang diperkirakan pada bulan Agustus.

Dalam berita lainnya, Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan kepada parlemen pada hari Senin bahwa akan ada masa transisi dua tahun setelah Inggris keluar dari Uni Eropa.

Mei juga mengatakan bahwa persiapan sedang dilakukan dalam kasus Inggris dan Uni Eropa tidak dapat mencapai kesepakatan mengenai hubungan dagang masa depan mereka.

Dolar Australia menguat, dengan AUD / USD naik 0,36% pada 0,7779, sementara NZD / USD bertahan stabil di 0,7067. Sementara itu, USD / CAD turun 0,25% menjadi 1,2517. Greenback menguat setelah data inflasi upah optimis hari Jumat mendorong ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga pada bulan Desember.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0,29% pada pukul 93.27 pukul 05:20 am ET (09:20 GMT), menarik diri dari level tertinggi 10 minggu di hari Jumat di 94.10

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply