Dolar Yang Mungkin Melemah Sebelum Data Ekonomi Stimulus Fed

Bonus Welcome Deposit FBS

Dolar jatuh terhadap yen dan euro setelah menghapus keuntungan sebelum data ekonomi AS yang dapat memberikan arah yang lebih tentang ketika Federal Reserve akan mulai lancip stimulus moneter.

Dollar Index menyentuh titik terendah dalam hampir empat bulan sebelum laporan besok diperkirakan akan menunjukkan penjualan ritel tumbuh 0,4 persen pada Mei, menurut survei Bloomberg. Sentimen telah berkembang bahwa penguatan ekonomi akan meminta bank sentral AS untuk membeli obligasi lancip, yang beresiko mendevaluasi mata uang. Yen jatuh sebelumnya pada spekulasi kenaikan terbesar dalam tiga tahun kemarin terlalu cepat di tengah perkiraan untuk stimulus lebih lanjut dari Bank of Japan.

“Pasar akan melihat itu sebagai arah, segala sesuatu yang keluar sekarang, saya pikir, jauh lebih seksama,” kata Fabian Eliasson, kepala penjualan mata uang AS di Mizuho Financial Group Inc, melalui telepon dari New York. “Itulah yang menambah volatilitas ini ke pasar, itu hanya ketidakpastian ini tindakan Federal Reserve.”

Dolar jatuh 0,3 persen menjadi 95,72 per at 10:58 di New York, setelah menambahkan sebanyak 1 persen. Greenback turun 0,2 persen menjadi $ 1,3337 per euro. Mata uang 17-negara turun 0,2 persen menjadi 127,61 per yen.

DOLAR

Indeks Dollar, yang Intercontinental Exchange Inc menggunakan untuk melacak greenback terhadap mata uang dari enam mitra dagang utama, kehilangan 0,3 persen menjadi 80,901, mencapai tingkat terendah secara penutupan sejak 19 Februari Langkah diperdagangkan di bawah 200-day moving average untuk pertama kalinya sejak 20 Februari

JPMorgan Chase & Co ‘s global FX Volatilitas Indeks turun menjadi 10,57 persen setelah naik ke 10,59 persen kemarin, tertinggi sejak Juni 2012.

Rand Afrika Selatan menguat untuk hari kedua karena investor diukur aksi jual obligasi terburuk di negara itu dalam empat tahun adalah berlebihan. Mata uang naik 0,7 persen menjadi 10,0049 per dolar.

Pound Inggris naik untuk hari kedua terhadap euro, mencapai level terkuat dalam lebih dari tiga minggu, setelah laporan menunjukkan klaim pengangguran turun Inggris lebih dari perkiraan ekonom di bulan Mei. Sterling naik 0,1 persen menjadi 84,99 pence per euro setelah sebelumnya naik level terkuat atas dasar penutupan sejak 20 Mei.

RUPEE REKAM

Rupee India rebound sehari setelah jatuh ke rekor terendah terhadap dolar karena pemerintah mengatakan sedang mempertimbangkan opsi untuk memacu arus masuk dan Fitch Ratings merevisi outlook rating kredit negara untuk stabil dari negatif. Mata uang dihargai 1 persen menjadi 57,7900, setelah mencapai kenaikan terbesar secara penutupan sejak 18 Januari

Volatilitas tersirat satu tahun untuk dolar-yen naik menjadi 16,03 persen, level tertinggi sejak Maret 2011.

BOJ menahan diri dari menambahkan stimulus atau memperluas toolkit untuk mengatasi volatilitas obligasi setelah pertemuan kebijakan kemarin. Gubernur Haruhiko Kuroda mengatakan bank sentral akan membahas operasi dana lagi bila diperlukan untuk menenangkan pasar.

Pesanan mesin Jepang turun 8,8 persen pada April dari Maret setelah naik selama dua bulan sebelumnya, kantor Kabinet mengatakan di Tokyo. Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg News memperkirakan penurunan sebesar 8,1 persen.

Yen telah merosot 7,8 persen tahun ini, kinerja terburuk di antara 10 mata uang negara berkembang pasar dilacak oleh Bloomberg Correlation-Weighted Indexes. Euro menguat 4,2 persen dan dolar menguat 3 persen.

AUSSIE KEUNTUNGAN

Dolar Australia bentak slide tiga hari terhadap mata uang AS sebagai indikator teknis mengisyaratkan jual baru-baru ini berlebihan. The kekuatan relatif indeks dibandingkan greenback jatuh menjadi 30,7 kemarin, dekat 30 tingkat itu beberapa pedagang melihat sebagai tanda harga telah jatuh terlalu cepat dan siap untuk mengubah arah.

Yang disebut Aussie telah anjlok 8,3 persen sejak akhir Maret, ditetapkan untuk penurunan kuartalan terbesar sejak periode yang berakhir September 2011.

Ada “Mungkin beberapa orang yang punya pendek dolar Australia dekat posisi terendah kemarin, dan mereka sekarang menderita meremas menyakitkan,” kata Ray Attrill, global yang co-kepala strategi valuta asing di National Australia Bank Ltd . di Sydney. “Saat ini, ada potensi untuk memeras hingga 95 atau 96” sen AS, katanya.

Aussie naik 0,9 persen menjadi 95,09 sen AS setelah jatuh ke 93,26 kemarin, terlemah sejak September 2010. Dolar Selandia Baru naik sebagian besar dari 16 mata uang greenback paling banyak diperdagangkan, menghargai 1,4 persen menjadi 79,79 sen AS.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply