Emas Di Tahun 2019 Dibuka Dengan Kehebohan Sebagai Tanda Peringatan Berkedip Pada Pertumbuhan

Bonus Welcome Deposit FBS

(Bloomberg) – Reli akhir tahun Emas mendorong ke 2019. Emas naik untuk hari kelima berturut-turut karena ekuitas membukukan kerugian baru setelah tahun terburuk sejak krisis keuangan, dengan investor menimbang lebih banyak tanda-tanda pertumbuhan lebih lambat di seluruh Asia dan pemerintah AS Shutdown menyeret.

Logam ini mencapai tertinggi enam bulan mendekati $ 1.300 per ounce, bahkan ketika beberapa indikator teknis harian menyoroti potensi pembalikan setelah kenaikan baru-baru ini.Kenaikan datang ketika angka baru menunjukkan China setelah menyusut, sementara pemimpin dunia global Singapura melaporkan lebih lambat dari yang diperkirakan Ekspansi.

“Sebagian besar orang bergerak menuju aset safe-haven, seperti emas, karena volatilitas di pasar ekuitas,” kata Gnanasekar Thiagarajan, direktur Commtrendz Risk Management Services, melalui telepon. Penutupan AS “hanya akan menciptakan lebih banyak ketidakpastian,” Jadi itu akan mendukung, “katanya.

Emas melonjak pada kuartal terakhir tahun 2018 karena investor memposisikan diri mereka untuk perlambatan global, dengan kenaikan suku bunga yang lebih sedikit dari Federal Reserve AS, dan karena aksi jual tajam dalam ekuitas global mendorong permintaan untuk havens. Dana yang diperdagangkan di bursa telah melonjak, kenaikan pada hari Rabu datang bahkan ketika Presiden Donald Trump mengisyaratkan kemungkinan untuk membuat kesepakatan untuk mengakhiri penutupan sebagian pemerintah AS.

Baca Juga:   NZD/USD Melonjak, Abaikan Stagnasi Penjualan Ritel

“Emas memegang ke posisi tertinggi enam bulan didukung oleh prospek kenaikan Fed lebih sedikit dan dolar yang lebih lembut, kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan ayunan liar di pasar saham,” tulis Jasper Lawler, kepala penelitian di London Capital Group, menulis dalam sebuah catatan. “Peningkatan jumlah data menunjukkan ekonomi China kehilangan tenaga.”

Spot gold naik sebanyak 0,4 persen menjadi $ 1.287,45 per ounce, tertinggi sejak 15 Juni, dan diperdagangkan pada $ 1.285,96 pada pukul 7:03 pagi di London, menurut harga umum Bloomberg. Pada bulan Desember, emas batangan membatasi kenaikan kuartalan terbesar sejak Maret 2017, Dan setelah reli itu, indeks kekuatan relatif 14-hari jauh di atas 70, level yang dapat menunjukkan mundurnya sejumlah investor.

Sementara Presiden Donald Trump mengundang para pemimpin kongres dari kedua belah pihak ke pengarahan Gedung Putih pada hari Rabu, menawarkan kesempatan untuk memecahkan kebuntuan, penghindaran risiko tetap ada ketika indikator pertumbuhan goyah di bagian lain dunia. Di Tiongkok, Caixin Media dan IHS Markit PMI turun ke 49,7, terendah sejak Mei 2017, mengkonfirmasikan tren yang terlihat di PMI resmi pada hari Senin. Angka di bawah 50 menandakan kontraksi.

Baca Juga:   Dolar Reli Ke Tertinggi 6 Bulan Pada Data Pekerjaan AS Yang Kuat

Ada sentakan lain karena angka-angka menunjukkan pertumbuhan Singapura melambat menjadi 1,6 persen tahunan pada kuartal terakhir 2018. Itu di bawah perkiraan median untuk ekspansi 3,6 persen. Sebagai salah satu negara Asia yang paling bergantung pada ekspor, prospek Singapura mungkin terkait dengan global. Perdagangan dan pertumbuhan.

Dalam logam mulia lainnya, perak kehilangan 0,5 persen, platinum turun 0,1 persen, sementara paladium bertambah 0,3 persen setelah mencapai rekor bulan lalu.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply