Emas, Perak Lebih Tinggi Setelah Data AS Yang Mengecewakan , Dalam Fokus Fed

Bonus Welcome Deposit FBS

Emas berjangka menguat pada hari Senin , karena dolar AS melemah setelah Larry Summers menarik diri dari perlombaan untuk menjadi kepala berikutnya dari Federal Reserve , sementara lemahnya data ekonomi AS juga mendorong harga.

Pedagang sekarang mengalihkan perhatian mereka ke AS keputusan kebijakan moneter minggu ini pada hari Rabu. Di divisi Comex New York Mercantile Exchange , emas berjangka untuk pengiriman Desember diperdagangkan pada USD1 , 319,40 per troy ounce pada jam pagi AS , naik 0,85 %.

Harga emas naik sebanyak 1,9 % pada hari sebelumnya untuk mencapai sesi tinggi USD1 , 334,60 per troy ounce . Kontrak Desember berakhir 1,65 % lebih rendah pada hari Jumat untuk menetap di USD1 , 308,60 per troy ounce.

Emas berjangka kemungkinan besar akan mencari dukungan di USD1 , 304,80 per troy ounce , Jumat rendah dan resistance pada USD1 , 365,70 , tertinggi sejak tanggal 12 September. Dolar AS berada di bawah tekanan setelah Summers menarik diri dari perlombaan untuk menjadi ketua Fed berikutnya , mengurangi kekhawatiran investor bahwa dia akan agresif skala langkah-langkah stimulus ekonomi kembali. ” Saya enggan menyimpulkan bahwa setiap proses konfirmasi mungkin bagi saya akan menjadi sengit dan tidak akan melayani kepentingan Federal Reserve , Administrasi , atau pada akhirnya , kepentingan pemulihan yang sedang berlangsung bangsa , ” tulis Summers dalam sebuah surat kepada Presiden Barack Obamaā€¯.

Baca Juga:   Poundsterling Menanjak Jelang Voting Penting Di Parlemen

Penarikan Summers ‘ daun Fed Janet Yellen Wakil Ketua sebagai yang terdepan untuk pekerjaan , yang beberapa analis mengatakan dapat mendukung penurunan lambat dalam stimulus AS. Indeks dolar , yang melacak kinerja greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun 0,55 % untuk memukul 81,23 , level terendah sejak 28 Agustus.

Kelemahan dolar biasanya hanya menguntungkan emas, karena meningkatkan daya tarik logam sebagai aset alternatif dan membuat komoditi yang dihargakan dalam dolar lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya. Sementara itu, investor mengalihkan fokus mereka kepada mendatang dua hari pertemuan kebijakan The Fed , yang menyimpulkan pada hari Rabu , di tengah spekulasi yang sedang berlangsung atas waktu pengurangan luas diharapkan bank sentral ada di pembelian obligasi bulanan.

Data yang dirilis pada hari Senin menunjukkan bahwa indeks manufaktur Empire Negara jatuh ke posisi terendah empat bulan dari 6,29 pada bulan September dari pembacaan 8.24 pada bulan Agustus . Para analis telah memperkirakan indeks naik menjadi 9,2. Data lembut ditambahkan ke keraguan mengenai apakah Fed akan memutuskan untuk memulai unwinding – satu miliar bulan program USD85 pembelian obligasi bulan ini.

Baca Juga:   GBP / USD Stabil, Dekat Tertinggi 2 Bulan

Pedagang emas telah erat telah melihat keluar untuk data AS baru-baru ini melaporkan untuk mengukur apakah mereka akan memperkuat atau memperlemah kasus untuk Fed untuk mengurangi pembelian obligasi.

Ketua Fed Ben Bernanke mengatakan bahwa keputusan untuk mulai meruncing akan tergantung pada apakah data ekonomi cukup kuat.

Logam mulia berada di trek untuk mencatat kerugian hampir 21 % pada tahun ini karena para pedagang bertaruh ekonomi AS membaik akan memimpin The Fed untuk bersantai program stimulus dengan akhir tahun ini. Di tempat lain di Comex , perak untuk pengiriman Desember menguat 1,6 % untuk perdagangan di USD22.07 per troy ounce , sementara tembaga untuk pengiriman Desember naik 1 % diperdagangkan pada USD3.236 pon.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply