EUR / USD Outlook Mingguan : 1-5 Juli 2013

Bonus Welcome Deposit FBS

Euro melemah terhadap dolar pada Jumat karena permintaan untuk greenback terus didukung oleh ekspektasi bahwa Federal Reserve akan segera mulai untuk bersantai program pembelian obligasi.

EUR / USD mencapai posisi terendah sesi 1.2985, sebelum menetap di 1,3009, turun 0,22% untuk hari dan 0,94% lebih rendah untuk minggu ini. Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 1,2932, rendahnya 30 Mei dan resistance pada 1,3101, tinggi Jumat.

Data Jumat menunjukkan bahwa University of Michigan indeks sentimen konsumen naik menjadi 84,1 dari pembacaan awal 82,7 pada bulan Juni, mendekati hampir tinggi enam tahun mencapai Mei. Dolar juga didorong setelah Gubernur Fed Jeremy Stein mengindikasikan bahwa bank dapat mulai meruncing program pembelian aset USD85 miliar per bulan pada bulan September.

Stein mengatakan keputusan untuk membeli obligasi lancip harus didasarkan pada kemajuan ekonomi sejak Fed melaksanakan program pelonggaran dan tidak boleh “terlalu sensitif” untuk rilis data ekonomi dalam minggu-minggu sebelum keputusan. Investor telah turunkan ekspektasi bahwa Fed akan mulai meruncing pembelian obligasi tahun ini setelah revisi turun pertumbuhan AS kuartal pertama pada Rabu.

Baca Juga:   Outlook Mingguan Emas / Perak / Tembaga : 13 - 17 Juli 2015

Departemen Perdagangan merevisi turun pertumbuhan kuartal pertama tahunan 1,8% dari perkiraan awal untuk pertumbuhan 2,4%. Sentimen pada mata uang tunggal masih rapuh setelah Presiden ECB Mario Draghi mengatakan Rabu bahwa kebijakan moneter akan tetap akomodatif untuk masa mendatang.

Berbicara di parlemen Perancis, Draghi mengatakan ECB keluar dari kebijakan moneter yang longgar “masih jauh”, tetapi menambahkan bahwa bank mengharapkan “pemulihan bertahap” pada akhir tahun ini. Ke depan, data nonfarm payrolls AS Jumat akan diawasi ketat untuk indikasi bagaimana pemulihan di pasar tenaga kerja AS mengalami kemajuan, sedangkan keputusan suku bunga hari Kamis oleh ECB juga akan menjadi fokus. Menjelang minggu mendatang, Investing.com telah menyusun daftar peristiwa ini dan lainnya yang signifikan cenderung mempengaruhi pasar.

Senin, Juli 1

Zona euro adalah untuk merilis data resmi pada tingkat pengangguran dan inflasi harga konsumen, yang menyumbang mayoritas inflasi secara keseluruhan.

Di AS, Institute of Supply Management adalah untuk menghasilkan laporan aktivitas manufaktur, indikator ekonomi terkemuka.

Baca Juga:   Kenaikan Gaji Karyawan Dongkrak GBP/USD Dalam Kisaran Terbatas

Selasa, Juli 2

Di zona euro, Spanyol adalah untuk merilis data resmi pada perubahan jumlah pengangguran. AS akan merilis data resmi pada pesanan pabrik, indikator utama produksi.

Rabu, Juli 3

Zona euro juga akan merilis data resmi tentang penjualan ritel, sementara Spanyol dan Italia untuk menghasilkan data aktivitas sektor jasa.

AS adalah untuk melepaskan laporan ADP pada nonfarm payrolls, yang mengarah laporan pemerintah diawasi ketat oleh dua hari. AS juga akan merilis laporan mingguan pemerintah pada klaim pengangguran awal, satu hari lebih cepat dari jadwal, serta data pada neraca perdagangan.

Selain itu, ISM adalah untuk menghasilkan laporan aktivitas sektor jasa AS.

Kamis, Juli 4

ECB akan mengumumkan suku bunga acuan. Pengumuman itu akan diikuti oleh apa yang akan menjadi konferensi pers diawasi ketat dengan Presiden Mario Draghi.

Pasar di AS tetap ditutup untuk liburan Hari Kemerdekaan.

Jumat, Juli 5

Jerman adalah untuk menghasilkan data resmi pada pesanan pabrik, indikator utama produksi.

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan laporan pemerintah diawasi ketat pada nonfarm payrolls, tingkat pengangguran dan pendapatan per jam rata-rata.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply