Fed Outlook, Indeks Dollar Gelar keuntungan Empat Hari Tolak Saham

Bonus Welcome Deposit FBS

Dollar Index mengadakan kenaikan empat hari di tengah penurunan saham Asia dan prospek Federal Reserve untuk pare kembali pembelian obligasi karena ekonomi menguat.

Greenback 0,8 persen dari dua minggu tinggi terhadap yen sebelum laporan AS bahwa ekonom mengatakan akan menunjukkan harga rumah naik dan pesanan barang tahan lama naik. Volatilitas dalam dolar Australia berada di dekat tertinggi dalam 1 1/2 tahun di tengah kekhawatiran krisis uang tunai di China akan mengekang pertumbuhan ekonomi di pasar ekspor terbesar negara Pasifik Selatan itu.

“Dolar mulai benar-benar menemukan momentumnya karena ekonomi mulai menunjukkan akhir pelonggaran kuantitatif,” kata Andrew Mei, seorang pedagang penjualan di CMC Markets di Auckland. Pedagang “yang keluar dari saham, keluar dari risiko dan komoditas, sehingga ada akan menjadi kebangkitan yang kembali ke dolar AS.”

Indeks Dollar, yang Intercontinental Exchange Inc menggunakan untuk memantau mata uang AS terhadap enam mitra dagang, sedikit berubah pada 82,458 pada 10:29 di Tokyo dari 82,425 kemarin, level penutupan tertinggi sejak 5 Juni.

Mata uang AS naik 0,2 persen 97,90 per dolar setelah kemarin menyentuh 98,70, terbesar sejak 11 Juni. Ini sedikit berubah pada $ 1,3122 per euro. Yen melemah 0,2 persen menjadi 128,48 per euro dari 128,22.

JPMorgan Chase & Co ‘s Kelompok Tujuh Volatilitas Indeks, berdasarkan premi opsi mata uang, naik sampai setinggi 11,96 persen kemarin, terbesar sejak Januari 2012. Indeks itu telah rata-rata 8,76 persen pada tahun lalu.

Pasar Menurun

Pesanan barang tahan lama AS kemungkinan meningkat 3 persen pada Mei setelah naik direvisi 3,5 persen bulan sebelumnya, menurut survei Bloomberg News sebelum laporan Departemen Perdagangan hari ini. Indeks S & P / Case-Shiller index dari nilai rumah untuk 20 kota naik 10,6 persen untuk tahun yang berakhir pada April setelah naik 10,9 persen di bulan Maret bahwa adalah yang terbesar sejak tahun 2006, sebuah survei terpisah menunjukkan.

Indeks MSCI saham regional Asia Pasifik turun sebanyak 0,4 persen, menurun untuk hari kedua setelah saham China memasuki pasar beruang. CSI 300 Index (SHSZ300) perusahaan terbesar China jatuh 6,3 persen kemarin, terbesar sejak Agustus 2009, mengambil drop dari tinggi tahun ini menjadi lebih dari 20 persen. Bank sentral China mengatakan ada jumlah yang wajar likuiditas dalam sistem keuangan dan mendesak bank untuk mengendalikan risiko dari ekspansi kredit, menandakan tidak ada bantuan dari pemerasan uang tunai.

Dolar menelusuri beberapa keuntungan kemarin setelah Presiden Fed Dallas Richard Fisher mengatakan investor tidak perlu bereaksi berlebihan terhadap rencana bank sentral untuk memperlambat pembelian obligasi.

“Apa yang kita bicarakan di sini adalah panggilan kembali,” kata Fisher. “‘Exit’ Kata tidak tepat di sini,” kata Fisher, yang tidak memberikan suara pada kebijakan tahun ini dan telah bersikap kritis terhadap pelonggaran kebijakan Fed.

Minggu ini akan melihat pidato dari Fed Bank of Atlanta Dennis Lockhart Presiden, Fed Bank of Richmond Jeffrey Lacker Presiden, Fed Bank Presiden Cleveland Sandra Pianalto dan Fed Bank of San Francisco Presiden John Williams

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply