Fed “Takut, Dunia Pasar Keuangan : Pemotongan Researcht”

Bonus Welcome Deposit FBS

Perekonomian dunia harus menguatkan diri untuk memperlambat stimulus oleh Federal Reserve jika sejarah adalah panduan apapun.

Dalam Setiap program Panjang pembelian aset-a-bulan miliar $ 85 Fed akan merugikan ekonomi di Eropa dan Asia, di mana fokus tetap pada kebijakan moneter yang longgar, Stephen L. Jen dan Joana Freire dari yang berbasis di London hedge fund SLJ Makro Partners LLP menulis dalam laporan 10 Juni. Decoupling ini terutama akan menyerang pasar negara berkembang, yang sebelumnya menjabat sebagai magnet untuk modal sebagai Fed mempertahankan kebijakan moneter yang lebih longgar daripada bank sentral mereka lakukan.

Ekuitas AS telah mengungguli orang-orang di seluruh dunia sejak 22 Mei, ketika Ketua Fed Ben S. Bernanke mengatakan Fed “bisa” kembali skala upaya stimulus jika prospek kerja menunjukkan “perbaikan yang berkesinambungan.”

Sementara indeks 500 Standard & Poor (SPX) turun 1,1 persen sejauh bulan ini, indeks Nikkei 225 Stock Average turun 9,7 persen dan indeks Euro Stoxx 50 turun 5,3 persen. MSCI Emerging Markets Index (MXEF) telah menurun 6,9 persen.

“The Fed merencanakan kebijakan untuk kepentingan tunggal AS,” menurut Freire dan Jen, mantan ekonom Dana Moneter Internasional yang juga bekerja di The Fed. “Sama seperti itu tidak menunjukkan banyak perawatan tentang kemungkinan efek samping negatif dari pelonggaran kuantitatif operasi, ketika saatnya tiba bagi Fed untuk mulai meruncing, itu tidak akan mungkin peduli tentang efek samping negatif pada seluruh dunia.”

PREMATUR

Laporan SLJ adalah salah satu dari serentetan studi dalam beberapa hari terakhir dari Deutsche Bank AG (DBK) Citigroup Inc (C) bertujuan untuk mengetahui potensi dampak internasional dari setiap keputusan the Fed untuk menarik kembali yang membeli obligasi. Tentang $ 2700000000000 telah dihapus dari nilai ekuitas global sejak kesaksian Bernanke, meskipun ia juga mengatakan mengakhiri stimulus prematur akan membahayakan pemulihan ekonomi.

Sama seperti stimulus The Fed diperkuat upswings di negara seperti Brasil dan menarik pembicaraan tentang “perang mata uang,” setiap terguncang-in itu akan menambah menurunnya mereka, kata Jen dan Freire. Mereka menunjuk ke Afrika Selatan, India dan Turki sebagai paling berisiko “berhenti mendadak” di ibukota.

“Jika kita melihat imbal hasil obligasi AS naik lebih lanjut dan semakin banyak orang berpikir tentang Fed lentik, Anda akan melihat beberapa reaksi lanjutan pada banyak, banyak pasar negara berkembang di mana ada defisit current account,” Jim O’Neill, mantan ketua Goldman Sachs Asset Management, mengatakan kepada Bloomberg Television pada 11 Juni.

NEGARA-NEGARA BERHUTANG

Yang berbasis di Washington Bank Dunia mengatakan dalam sebuah laporan yang dirilis kemarin bahwa penarikan kebijakan akomodatif mungkin memiliki konsekuensi jangka panjang-sebagai tingkat di negara berkembang meningkat lebih dari pada rekan-rekan industri mereka, memperlambat investasi dan pertumbuhan. Negara-negara dengan tingkat utang yang tinggi seperti Mesir dan Pakistan bisa dalam bahaya tertentu.

Saham global jatuh hari ini setelah rilis laporan. Emerging markets dari Brasil ke India dan Indonesia telah bertindak minggu ini untuk membendung arus keluar modal.

Tidak semua khawatir. Gubernur Bank of Israel Stanley Fischer mengatakan kepada wartawan di London kemarin bahwa ia “senang melihat” yield obligasi lebih tinggi AS karena mereka membantu mengurangi daya tarik aset di pasar negara berkembang dan mengurangi godaan bagi bank sentral untuk terlibat dalam devaluasi kompetitif.

Ini tidak akan menjadi pertama kalinya aliran uang tersebut telah dilemparkan ke terbalik dengan perubahan dalam kebijakan moneter AS atau dolar yang meningkat, menurut SLJ.

UTANG LATIN

Gejolak Amerika Latin tahun 1980-an diikuti peningkatan utang luar negeri di wilayah itu sampai $ 150 miliar pada tahun 1978 dari $ 29 miliar tahun 1970 sebagai bank-bank AS diperluas secara internasional dan harga minyak yang lebih tinggi kemudian memicu investasi lebih lanjut di pasar negara berkembang. Kombinasi dari kenaikan dollar dan kenaikan suku bunga AS di bawah Ketua Fed Paul Volcker kemudian memicu krisis neraca pembayaran: Arus masuk modal turun menjadi $ 1,5 miliar pada 1985 dari $ 58 milyar pada tahun 1981, memimpin 27 negara untuk merestrukturisasi utang mereka.

Kenaikan suku bunga The Fed tahun 1994 juga mengejutkan pasar dan menyakiti Meksiko, yang menerima arus masuk sebesar 7 persen dari produk domestik bruto pada tahun 1993 saja. Kemudian dekade itu, lonjakan dolar setelah 1995 hit negara Asia seperti Korea Selatan yang mata uangnya secara efektif dipatok terhadap dolar.

Risiko adalah efek riak karena investor memutuskan bahkan perlambatan bantuan moneter membuka jalan untuk peningkatan akhirnya di suku bunga acuan AS dari mendekati nol. Itu sudah mendorong investor untuk risiko harga-ulang dan menyesuaikan portofolio mereka.

IMBAL HASIL OBLIGASI

Efeknya mungkin lebih besar di luar AS daripada di dalamnya. Sebuah laporan yang diterbitkan kemarin oleh Citigroup strategi mata uang Steven Englander menunjukkan imbal hasil obligasi 10-tahun telah mendapatkan sekitar 83 basis poin rata-rata di pasar negara berkembang sejak tanggal 1 Mei dan 29 basis poin di negara maju. Tingkat bunga pada catatan Treasury 10-tahun telah meningkat sekitar 30 basis poin, katanya.

“Paradoksnya adalah bahwa menjelang suku bunga AS, yang ini bisa dibilang pendorong utama dari kenaikan suku bunga global, jauh di bawah rata-rata dan median global,” kata Englander di New York.

Itu menunjukkan kepadanya bahwa sementara perbaikan dalam ekonomi AS akhirnya dapat membenarkan kredit ketat, sekitar 80 persen dari dunia telah mengalami pengetatan suku bunga pasar yang “tidak diharapkan atau diinginkan.”

Namun, Jim Reid, kepala strategi fundamental di Deutsche Bank di London, mengatakan kepada klien kemarin bahwa Fed mungkin lebih dari warga dunia daripada di masa lalu.

SANGAT HATI-HATI

“Pertarungan baru-baru ini kelemahan pasar berkembang akan memaksa The Fed untuk sangat berhati-hati meruncing,” kata Reid dalam sebuah catatan kepada klien. “The Fed telah mengambil tanggung jawab di luar ekonomi AS selama beberapa tahun terakhir dan mereka pasti akan harus mempertimbangkan dampak tindakan mereka akan memiliki pada ekonomi global dan harga aset.”

Credit Suisse Group AG (CSGN) strategi ekuitas yang dipimpin oleh Andrew Garthwaite di London juga mengatakan ada terlalu banyak pesimisme terhadap meruncing. Mereka menaikkan target akhir tahun mereka untuk S & P 500 ke 1.730 pada 5 Juni dari perkiraan mereka sebelumnya 1.640 dan kemarin 1,612.52. Mereka memprediksi akan naik menjadi 1.900 pada akhir tahun depan.

Di antara alasan mereka: Bahkan jika Fed memperlambat dukungannya, bank sentral global akan telah memperluas neraca mereka dengan 27 persen dari akhir Maret 2012 sampai dengan 2014.

Pasar tidak mencapai puncaknya sampai enam sampai tujuh minggu setelah Fed berakhir dua putaran pertama pelonggaran kuantitatif, pada bulan Maret 2010 dan Juni 2011. Itu berarti koreksi terkait kebijakan moneter dalam ekuitas tidak mungkin sampai paruh kedua 2014, kata para ahli strategi.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply