Harga Minyak Turun Di Hari Perdagangan Pertama 2019 Karena Pasokan Melonjak, Ekonomi Tiongkok Melambat

Bonus Welcome Deposit FBS

INV – Harga minyak turun pada hari Rabu di Asia di tengah melonjaknya output AS dan data China yang lemah.

Minyak Mentah WTI Futures untuk pengiriman Februari diperdagangkan 2,1% lebih rendah menjadi $ 44,84 per barel pada 01:22 ET (06:22 GMT) di New York Mercantile Exchange, sementara Brent Oil Futures untuk pengiriman Maret turun 1,9% menjadi $ 53,11 per barel di London Pertukaran Antarbenua.

WTI turun 25% pada tahun 2018, tahun pertama yang kalah sejak tahun 2015. WTI juga turun 41% dari tertinggi empat tahun hampir $ 77 per barel yang dicapai pada awal Oktober.

Brent kehilangan 20% pada 2018 dan turun 39% dari tertinggi empat tahun hampir $ 87 per barel pada awal Oktober.

Administrasi Informasi Energi (EIA) melaporkan pada hari Senin bahwa produksi minyak mentah AS naik ke level tertinggi sepanjang masa 11,537 juta barel per hari (bph) pada Oktober.

“Jangan meremehkan produsen serpih dan industri minyak AS yang lebih luas secara umum. Terlalu sering tahun ini pasar mendorong cerita … kemacetan (pipa, kru frack, pengemudi truk, dll.), Namun produksi minyak AS akan tumbuh oleh Besar-besaran 2+ juta barel per hari antara 1.1.2018 dan 1.1.2019, “kata JBC Energy. Sementara itu, aktivitas pabrik melemah pada Desember di seluruh Asia, terutama di China, data menunjukkan.

Baca Juga:   USD / CHF Stabil Karena Pembicaraan Anggaran AS Mendominasi

Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Caixin / Markit untuk Desember turun menjadi 49,7, dari 50,2 pada November, menandai kontraksi pertama dalam 19 bulan. Angka di bawah 50 menandakan kontraksi.

Pembacaan mengkonfirmasi tren yang terlihat di PMI resmi yang dilaporkan pada hari Senin, yang menunjukkan penurunan menjadi 49,4 pada bulan Desember.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply