Keuntungan Minyak Mentah NYMEX Di Pasar Asia Sebagai API Melaporkan Hasil Imbang Yang Solid Di Saham

Bonus Welcome Deposit FBS

Harga minyak mentah naik di Asia pada Rabu, karena data industri dari AS menunjukkan hasil imbang yang solid di saham.

American Petroleum Institute mengatakan Selasa malam bahwa stok minyak mentah turun 1,9 juta barel pekan lalu, lebih dari yang diharapkan 1,2 juta barel.

Menjelang Rabu laporan pemerintah bisa menunjukkan bahwa stok minyak mentah AS naik 0,1 juta barel untuk pekan yang berakhir pada Desember 4. persediaan AS telah meningkat di masing-masing 10 minggu terakhir, mendekati level tertinggi pada saat ini tahun setidaknya sejak 1935.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Januari naik 0,38% menjadi $ 37,84 per barel.

Semalam, minyak mentah berjangka AS ditutup sedikit lebih rendah pada hari Selasa selama volatile, hari berombak perdagangan setelah turun di bawah $ 37 per barel untuk jatuh ke level terendah sejak awal 2009.

Di Intercontinental Exchange (ICE), minyak mentah Brent untuk pengiriman Januari goyah antara $ 39,83 dan $ 41,45 per barel, sebelum ditutup pada $ 40,28, turun 0,47 atau 1,15% pada hari itu.

Baca Juga:   Emas Berjangka Di Dekat Level Terendah 2 Minggu Menjelang Rencana Pajak Trump

Pada Selasa pagi, brent futures Laut Utara mencapai tujuh tahun segar rendah sebagai gempa susulan dari pertemuan tengah tahunan OPEC pekan lalu mengirim harga menerjang di bawah $ 40 per barel. Kedua Brent dan WTI crude futures turun lebih dari 6% pada hari Senin untuk turun ke level yang terakhir terlihat selama Krisis Keuangan. Sementara itu, spread antara tolok ukur domestik internasional dan US minyak mentah mencapai $ 2,56, di bawah tingkat Senin dari $ 3,03 pada penutupan perdagangan.

Pada pertemuan diawasi ketat pekan lalu, OPEC meninggalkan langit-langit produksinya tidak berubah pada 30 juta barel per hari mengabaikan panggilan untuk memangkas produksi dari tertinggi mendekati rekor. Bagi sebagian besar tahun ini, produksi OPEC telah dikalahkan langit-langit dengan lebih dari 1 juta barel per hari dalam upaya nyata untuk memeras-biaya yang lebih tinggi produsen AS shale. Harga minyak mentah telah jatuh lebih dari 80% selama 18 bulan terakhir, karena pasokan rekor di seluruh dunia terus parah melebihi permintaan.

Baca Juga:   Harga Minyak Mentah Turun Di Tengah Profit Taking

Banyak analis energi optimis bahwa anggota OPEC bisa mencapai konsensus tentang strategi keluaran jangka panjang untuk membantu meningkatkan harga dari posisi terendah multi-tahun. Sebaliknya, kartel terbesar di dunia menunda keputusan setidaknya enam bulan sampai memenuhi lagi Juni mendatang.

Pada hari Selasa, wakil menteri keuangan Rusia Alexei Moiseev kepada Reuters bahwa produsen minyak utama akan perlu memberlakukan pemotongan belanja tambahan jika harga minyak jatuh ke $ 20 per barel. Minyak mentah berjangka AS mendekati tingkat $ 25 per barel pada bulan Maret, 2002, setelah harga minyak jatuh di bangun dari serangan teror 11 September. Pada bulan September, analis dari Goldman Sachs (N: N: GS) diperkirakan bahwa minyak bisa jatuh serendah $ 20, sambil menambahkan ada “kemungkinan yang sangat tinggi,” bahwa harga bisa tinggal tertekan hingga akhir dekade berikutnya.

Pekan lalu, muncul laporan bahwa Rusia dan Arab Saudi tidak dapat menyetujui kesepakatan untuk mengekang tingkat produksi masing-masing menjelang pertemuan. Pada bulan Oktober, kedua produsen minyak utama dipompa lebih dari 10 juta barel per hari, terlepas dari kemerosotan berkepanjangan di harga.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply