Kredit Rusia : Bernanke, Kerusakan Terbatas Dengan Sedikit Arus masuk untuk Menurunkan

Bonus Welcome Deposit FBS

Rusia siap untuk menderita kurang dari rekan-rekan negara berkembang pasarnya dari rencana Ben S. Bernanke untuk menghentikan belum pernah terjadi sebelumnya program pelonggaran kuantitatif Federal Reserve karena sebagian besar uang panas itu menciptakan pergi di tempat lain.

Imbal hasil obligasi 10-tahun rubel Rusia naik 29 basis poin kemarin untuk 7,71 persen, tertinggi dalam delapan bulan. Yang membandingkan dengan kenaikan 40 basis poin untuk utang 10-tahun Polandia, melompat 24 poin untuk Brasil dan 85 poin bagi Turki, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

“Ada hampir tidak ada uang panas di pasar modal kita,” kata Wakil Menteri Keuangan Alexei Moiseev kemarin dalam sebuah wawancara di Petersburg International Economic Forum St. “Ini telah berdampak valuasi kami, tapi itu juga terus gelembung dari pembentukan yang bisa meledak.”

Eksportir energi terbesar di dunia tidak memiliki satu tahun aliran masuk modal bersih sejak tahun 2007 dan ekonomi, kekurangan investasi, telah memperlambat laju terlemah sejak kontraksi empat tahun lalu. Pemerintah Presiden Vladimir Putin hanya membuat utang rubel secara langsung tersedia untuk non-Rusia melalui sistem termasuk Euroclear Bank SA tahun ini, sementara utang perusahaan dan saham masih terbatas.

FED LONJONG

The Fed mungkin akan lancip nya $ 85000000000 pada obligasi bulanan membeli kemudian pada tahun 2013 dan pembelian berhenti sekitar pertengahan 2014 selama ekonomi terbesar dunia melakukan sejalan dengan proyeksi, Bernanke mengatakan kepada wartawan 19 Juni di Washington setelah pertemuan dua-hari Komite Pasar Terbuka Federal.

Arus masuk portofolio ke Rusia antara kuartal kedua 2009 dan akhir tahun lalu adalah sekitar 1 persen dari produk domestik bruto, dibandingkan dengan 7 persen di Brasil, 10 persen di Turki dan Meksiko dan 16 persen di Polandia, Morgan Stanley (MS) mengatakan dalam Juni 13 laporan penelitian.

“Posisi di Rusia kurang membentang daripada di beberapa pasar lain, seperti Meksiko, sehingga benar-benar bisa mengungguli,” Viktor Szabo, yang membantu mengawasi $ 12 milyar aset emerging market di Aberdeen Investment Management Ltd di London, mengatakan melalui e- mail. “Tingkat Rusia belum turun seagresif di kebanyakan negara pasar berkembang, yang juga membantu.”

Bank sentral Rusia telah mempertahankan suku bunga pinjaman utamanya tidak berubah selama sembilan bulan setelah kenaikan seperempat poin pada bulan September, sementara juga menurunkan beberapa biaya pinjaman jarang digunakan di tiga pertemuan terakhir.

RUSAL, VTB

Biaya pinjaman tiga bulan bisa turun 11 basis poin menjadi 6,92 persen selama tiga bulan ke depan, menurut maju-tingkat perjanjian dilacak oleh Bloomberg.

United Co Rusal (486), produsen aluminium terbesar di dunia, juga meremehkan kekhawatiran bahwa pelonggaran moneter skala-kembali dari Fed akan merugikan peminjam Rusia.

“Efek keseluruhan harus netral,” kata Vladislav Soloviev, wakil kepala pertama pejabat eksekutif Rusal, dalam sebuah wawancara di St Petersburg. “Jumlah uang beredar sudah begitu besar sehingga penurunan yang tidak harus memiliki dampak yang besar pada biaya pinjaman.”

Namun, ada beberapa tanda-tanda ketidaknyamanan sejak Fed pertama mengatakan mungkin memangkas langkah-langkah moneter stimulus.

EFEK SAHAM

Arus keluar dari reksa dana saham Rusia dalam seminggu dengan tanggal 12 Juni adalah $ 524.000.000, terbesar sejak Oktober 2011 dan eksodus terbesar di antara pasar negara berkembang bersama Brazil, menurut Juni 14 catatan dari OAO Sberbank (SBER), mengutip data global EPFR.

Mereda QE akan memperburuk kondisi untuk peminjam di Rusia, kata Andrey Kostin, CEO VTB Group, pemberi pinjaman terbesar kedua Rusia.

“Masalahnya adalah bahwa kebijakan moneter menjadi lebih kencang, maka akan secara langsung dapat direfleksikan dalam biaya pendanaan dan permintaan tidak hanya di negara-negara Barat, tapi tentu juga di pasar berkembang,” kata Kostin wartawan di St Petersburg kemarin. “Mungkin ada pemerasan yang serius akan mempengaruhi bank dan bisnis pada umumnya. Itulah kekhawatiran. ”

Rubel turun untuk hari keempat terhadap dolar kemarin, depresiasi 1,8 persen menjadi 33,0460, terlemah sejak 10 Juli 2012. Mata uang naik 0,7 persen menjadi 32,82 per 02:22 di Moskow. Hasil pada obligasi dolar Rusia karena April 2042 melonjak 39 basis poin menjadi 5,43 persen, kemarin, tertinggi dalam setahun. Hasil panen turun tiga basis poin hari ini.

Imbal hasil tambahan permintaan untuk memegang utang Rusia daripada US Treasuries tidak berubah hari ini pada 247, dibandingkan dengan 228 untuk utang Meksiko, menurut JPMorgan Chase & Co indeks. Obligasi rubel telah menurun 1,6 persen kuartal ini, dibandingkan dengan 3,8 persen kembali untuk sekuritas India dan 0,1 persen penurunan untuk China, menurut JPMorgan.

“Rumor selama dua minggu terakhir bahwa QE akan dihentikan menyebabkan destabilisasi signifikan di pasar global, yang juga berdampak pada Rusia,” kata Ksenia Yudaeva, kepala Kremlin ahli departemen, dalam sebuah wawancara di St Petersburg. “Melihat murni obyektif pada rubel, aset Rusia belum menjadi tujuan utama dalam mencari hasil.”

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply