Mata Uang Asia Drop Minggu Ini

Bonus Welcome Deposit FBS

Mata uang Asia jatuh minggu ini, dengan rupee India menyentuh rekor terendah, akibat kekhawatiran para pembuat kebijakan AS akan pare pembelian obligasi yang telah mendorong arus masuk ke pasar negara berkembang.

The Bloomberg-JPMorgan Asia Dollar Index (ADXY), yang melacak 10 mata uang yang paling aktif di kawasan ini, turun 0,3 persen menjadi 116,58 dan 0,6 persen dari level terendah sembilan bulan mencapai 11 Juni. Taruhan bahwa Federal Reserve akan memangkas stimulus arus rekor memacu sebesar $ 14,4 miliar dari dana obligasi global dalam seminggu untuk tanggal 12 Juni dan $ 8500000000 dari ekuitas, seorang Inc laporan Citigroup mengatakan mengutip data EPFR. MSCI Asia Pacific Index saham rebound hari ini setelah membukukan penurunan terbesar dalam tiga minggu kemarin seperti Bank Dunia memangkas perkiraan pertumbuhan global.

“Mata uang dan aset-aset Asia tetap rentan sebagai spekulasi penurunan pelonggaran kuantitatif masih berlama-lama,” kata Tsutomu Soma, manajer unit bisnis pendapatan tetap Rakuten Securities Inc ‘s di Tokyo. “Ada perbaikan sementara pada sentimen risiko hari ini dan mungkin koreksi cukup besar sell-off, tetapi lingkungan dasar dan tren untuk daerah tidak berubah.”

Peso Filipina memimpin penurunan minggu ini, mundur 1,4 persen menjadi 42,850 per dolar pada 12:06 di Manila, data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Rupee turun 1,2 persen menjadi 57,78 dan won Korea Selatan turun 1,2 persen menjadi 1,130.40.

Dollar Index, yang melacak greenback terhadap enam mitra utama, turun 1,1 persen selama seminggu. MSCI Asia Pacific Index naik 1,1 persen setelah penurunan 2,2 persen kemarin.

INTERVENSI MATA UANG

Kerugian mata uang regional telah memaksa bank sentral dari India ke Thailand dan Indonesia langkah untuk mempertahankan nilai tukar mereka.

Rupee menyentuh rekor terendah 58,9850 per dolar pada 11 Juni. The Reserve Bank of India mengintervensi hari yang sama dan berikutnya untuk mencegah mata uang geser ke 60, menurut dua orang dengan pengetahuan tentang materi yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena informasi yang tidak umum.

Bank of Thailand adalah mengambil langkah-langkah untuk volatilitas halus baht, dan dijual “sejumlah dolar” dalam seminggu terakhir, Gubernur Prasarn Trairatvorakul kepada wartawan di Bangkok kemarin. Mata uang naik 0,2 persen minggu ini menjadi 30,58 per dolar, menghentikan tujuh minggu kerugian. Ini telah menurun 6,6 persen sejak mencapai level terkuat sejak tahun 1997 pada bulan April.

Penjualan di pengecer AS naik lebih dari perkiraan ekonom di bulan Mei dan makin sedikit orang Amerika mengajukan aplikasi untuk tunjangan pengangguran, angka yang dirilis kemarin menunjukkan. Ketua Fed Ben S. Bernanke mengatakan stimulus bulan lalu bisa dikurangi jika pasar pekerjaan menunjukkan tanda-tanda perbaikan yang berkelanjutan. Bank of Japan juga menahan diri dari menambah stimulus pekan ini.

BANK DUNIA

Bank Dunia menurunkan 2013 proyeksi pertumbuhan global menjadi 2,2 persen dari 2,4 persen minggu ini, mengucapkan “pemulihan masih ragu-ragu dan tidak merata.”

“Pasar hanya melikuidasi di belakang harapan The Fed akan taper off pelonggaran kuantitatif,” kata Thio Chin Loo, senior strategist di BNP Paribas SA di Singapura.

Peso melemah melampaui 43 terhadap dolar untuk pertama kalinya dalam satu tahun minggu ini karena investor asing menjual $ 55.000.000 lebih banyak saham Filipina dari yang mereka beli dalam empat hari pertama, mengambil penjualan bersih Juni hingga $ 256.000.000, pertukaran data menunjukkan.

Bank sentral mempertahankan perusahaan benchmark overnight pinjaman tingkat tidak berubah pada 3,5 persen kemarin. Filipina Composite Index saham rebound 3 persen hari ini setelah kehilangan 6,8 persen kemarin, penurunan terbesar sejak 2008.

MELAKUKAN TERRIBLY

“Peso telah melakukan sangat sebagai pasar saham telah menurun,” kata Leong Sook Mei, kepala Asia Tenggara penelitian pasar global di Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ Ltd di Singapura. “Tidak ada kebutuhan untuk penurunan suku bunga ketika peso melemah dan perekonomian Asia berkinerja terbaik.”

Di tempat lain di Asia, ringgit Malaysia turun 0,9 persen minggu ini menjadi 3,1224 per dolar, rupiah Indonesia turun 0,8 persen menjadi 9.880 dan dong Vietnam turun 0,1 persen menjadi 21.033. Dolar Taiwan dan yuan China sedikit berubah pada NT $ 29,879 dan 6,1346, masing-masing.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply