Minyak Mentah NYMEX Jatuh Di Asia Sebagai Perkiraan API Menunjukkan Kenaikan Tak Terduga

Bonus Welcome Deposit FBS

Harga minyak mentah merosot di Asia pada Rabu, karena perkiraan industri stok AS menunjukkan kenaikan tak terduga.

American Petroleum Institute mengatakan persediaan minyak mentah naik 2,3 juta barel, jauh di atas drop 2,5 juta barel dilihat. Secara terpisah, laporan pemerintah hari Rabu bisa menunjukkan bahwa stok minyak mentah nasional turun 2,0 juta barel pekan lalu untuk pekan yang berakhir pada 11 Desember

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Januari turun 0,94% menjadi $ 36,75 per barel.

Semalam, minyak mentah berjangka rally pada Selasa meskipun dolar luas kuat, karena investor menutup posisi pendek mereka dalam mengantisipasi kemungkinan kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve di sesi Rabu.

Di Intercontinental Exchange (ICE), Brent berjangka untuk pengiriman Februari diperdagangkan antara $ 37,83 dan $ 39,69 per barel, sebelum ditutup pada $ 38,65, naik 0,49 atau 1,28% pada hari itu. Awal pekan ini, laut berjangka Utara Brent datang persentase poin dari jatuh di dekat $ 36 per barel ke tingkat yang tidak terlihat di lebih dari satu dekade.

Baca Juga:   Analisa Teknikal SILVER 19 Jan 2017 (Tekanan Trader)

Sebelum reli Selasa, kedua benchmark telah jatuh sekitar 15% sejak OPEC memutuskan untuk meninggalkan kuota produksi tidak berubah pada pertemuan yang dipantau cermat di Wina pada tanggal 4. Selama tahun lalu, minyak mentah berjangka telah jatuh lebih dari 40% setelah OPEC dipertahankan produksinya langit-langit pada 30 juta barel per hari dalam sebuah langkah yang tak terduga pada bulan November 2014.

Ketika Komite Pasar Terbuka Federal melengkapi pertemuan dua hari pada Rabu, bank sentral AS secara luas diharapkan untuk mengangkat suku bunga jangka pendek untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade. Federal Funds Rate, suku bunga acuan Fed ditawarkan pada antar bank, pinjaman semalam, tetap pada tingkat saat ini antara nol dan 0,25% sejak Desember 2008, tak lama setelah dimulainya krisis keuangan. Setiap kenaikan dari kisaran yang ditargetkan untuk Federal Funds Rate diperkirakan akan moderat pada 25 basis poin.

Kenaikan suku bunga dipandang sebagai bullish untuk dolar, karena investor menumpuk ke greenback untuk memanfaatkan hasil yang lebih tinggi. Komoditas denominasi dolar seperti minyak mentah menjadi lebih mahal bagi pembeli asing ketika dolar menghargai.

Baca Juga:   Analisa Teknikal SILVER 13 Mar 2017 (Tekanan Trader)

Investor telah memiliki sekitar satu bulan untuk harga di kenaikan suku bunga setelah Fed mulai mengirim sinyal kuat akan menaikkan suku berikut laporan pekerjaan AS yang kuat pada bulan Oktober. Dolar Index AS, yang mengukur kekuatan greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, naik lebih dari 0,50% ke intraday tinggi 98,34. Pada awal Desember, indeks melonjak di atas 100 untuk mencapai tinggi 12 bulan segar.

Keputusan OPEC November lalu memicu pertempuran berkepanjangan antara Arab Saudi dan biaya tinggi produsen AS shale untuk pangsa pasar. Akibatnya, pasar di seluruh dunia telah jenuh oleh kekenyangan pasokan, menekan harga minyak di seluruh dunia.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply