Minyak Naik Untuk Hari Keempat, Didukung Oleh Rencana Pasokan OPEC

Bonus Welcome Deposit FBS

Oleh Amanda Cooper

LONDON (Reuters) – Minyak naik untuk sesi keempat berturut-turut pada hari Senin, didukung oleh prospek bahwa eksportir utama Arab Saudi akan mendorong OPEC dan mungkin Rusia untuk memotong pasokan menjelang akhir tahun ini. Minyak mentah Brent berjangka naik 24 sen menjadi $ 67,00 per barel pada 1000 GMT, sementara futures AS naik 38 sen menjadi $ 56,84.

“Harga minyak terus pulih … (karena) pasar akan mengawasi dengan seksama untuk kemungkinan dampak pemotongan (pasokan),” kata Sukrit Vijayakar, direktur konsultasi energi India Trifecta.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, yang dipimpin oleh Arab Saudi, mendorong kelompok dan mitranya untuk mengurangi produksi sebesar 1 juta hingga 1,4 juta barel per hari untuk mencegah penumpukan bahan bakar yang tidak digunakan.

“Tampaknya pasar mengambil potongan produksi begitu saja. Kami akan melihat apakah itu tepat setelah pertemuan OPEC berikutnya pada 6 Desember. Tidak masuk akal untuk mengantisipasi harga yang stabil sampai saat itu,” kata ahli strategi PVM Oil Associates Tamas Varga.

Baca Juga:   Outlook Mingguan Minyak Mentah Berjangka : 08 - 12 Agustus 2016

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan pada hari Senin bahwa Rusia, yang bukan anggota OPEC, berencana untuk menandatangani perjanjian kemitraan dengan kelompok itu, dan rincian itu akan dibahas pada pertemuan 6 Desember OPEC di Wina.

Meskipun keuntungan hari Senin, Brent hampir 25 persen di bawah awal 2018 puncak Oktober dari $ 86,74, sebagai bukti perlambatan permintaan telah terwujud dan output dari Amerika Serikat, Rusia dan Arab Saudi mencapai tertinggi bersejarah.

Keputusan AS untuk memberikan keringanan kepada beberapa pelanggan minyak Iran, yang menghadapi prospek penurunan pasokan dari sanksi yang mulai diberlakukan pada awal November, juga telah membantu menenangkan kekhawatiran tentang ketersediaan minyak mentah.

Sengketa perdagangan antara Amerika Serikat dan China adalah salah satu alasan investor lebih berhati-hati tentang prospek pertumbuhan permintaan minyak tahun depan. Manajer investasi mengurangi eksposur bullish mereka terhadap minyak mentah berjangka dan opsi ke level terendah sejak sekitar pertengahan 2017 bulan ini.

Data pertukaran mingguan menunjukkan pengelola uang memegang posisi neto gabungan gabungan setara dengan sekitar 364 juta barel minyak mentah dan opsi berjangka Brent AS, turun dari lebih dari 800 juta barel dua bulan lalu.

Baca Juga:   Sterling Melompat Setelah Penjualan Ritel Inggris, Menit BoE

“Tren utama tetap bearish karena investor tidak lagi percaya pada risiko keketatan pasokan untuk minyak mentah,” kata kepala analis ActivTrades, Carlo Alberto De Casa.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply