Outlook Mingguan AUD /USD : 09-13 September

Bonus Welcome Deposit FBS

Dolar Australia mengakhiri sesi Jumat di tiga minggu tinggi terhadap mitra AS , setelah lebih lemah dari perkiraan data pekerjaan AS mengurangi ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mulai lancip program stimulus akhir bulan ini.

AUD / USD mencapai 0,9217 pada hari Jumat , level tertinggi pasangan itu sejak August 19 , pasangan kemudian dikonsolidasikan pada 0,9190 oleh penutupan perdagangan pada hari Jumat, naik 0,75 % pada hari dan 3,11% lebih tinggi untuk minggu ini. Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 0,9115 , sesi Jumat rendah dan hambatan pada 0,9232 , tinggi dari 19 Agustus.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan Jumat ekonomi AS menambahkan 169.000 pekerjaan pada Agustus, lebih sedikit dari 180.000 perkiraan ekonom. Laporan itu juga mengatakan bahwa pertumbuhan pekerjaan pada bulan Juli direvisi turun menjadi 104.000 dari 162.000 , sementara angka bulan Juni direvisi turun ke 172.000 dari 188.000.

Tingkat pengangguran semakin berkurang satu tahun empat – dan-a – setengah rendah 7,3% dari 7,4 % pada bulan Juli , tapi ini sebagian karena banyak orang putus dari angkatan kerja. Lemahnya Data memicu spekulasi bahwa Fed kini cenderung mulai mengurangi program pembelian aset USD85 miliar – a-bulan mendatang pada pertemuan kebijakan pada September 17-18.

Baca Juga:   Euro Menyentuh Level Tertinggi 9 Minggu Setelah Data Zona Euro

Ketua Fed Ben Bernanke mengatakan bahwa keputusan untuk mulai meruncing akan tergantung pada apakah data ekonomi cukup kuat. Sementara itu, di Australia , Reserve Bank of Australia meninggalkan suku bunga tidak berubah pada awal minggu dan menahan diri dari berbicara tentang penurunan suku bunga mungkin di masa depan.

Pada akhir pertemuan penetapan kebijakan bulanan pada hari Selasa , RBA mempertahankan suku bunga pada rekor rendah 2,5 % , sesuai dengan harapan. Mengomentari keputusan tersebut , Gubernur RBA Glenn Stevens mengatakan bank ” akan terus mengkaji prospek dan menyesuaikan kebijakan yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan yang berkelanjutan dalam permintaan dan hasil inflasi konsisten dengan target . ”

Data yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan bahwa produk domestik bruto Australia diperluas 0,6% pada kuartal kedua , sesuai dengan harapan , menyusul revisi penurunan ekspansi 0,5 % dalam tiga bulan sampai Maret. Laporan terpisah menunjukkan bahwa neraca perdagangan negara Pasifik itu berayun ke defisit AUD770 juta bulan lalu dari surplus AUD 240 juta pada bulan Juli , sementara penjualan ritel naik 0,1 % pada bulan Juli , di bawah ekspektasi untuk kenaikan 0,4 % , setelah pembacaan datar sebelumnya bulan. Pelaku pasar erat telah melihat keluar untuk laporan data AS baru-baru ini untuk mengukur apakah mereka akan memperkuat atau memperlemah kasus untuk Fed untuk mengurangi pembelian obligasi.

Baca Juga:   NZD / USD Menyentuh Terendah 4 Tahun Pada Berita RBA

Setiap membaiknya perekonomian AS akan memperkuat pandangan bahwa bank sentral akan mulai lancip Program pembelian obligasi dalam beberapa bulan mendatang. Kunci data ketenagakerjaan Australia juga akan menjadi fokus.

Senin, 9 September

Australia akan merilis data pada iklan lowongan kerja dan kredit pemilikan rumah .

Sementara itu, China adalah untuk menghasilkan data pada inflasi harga konsumen , yang menyumbang mayoritas inflasi secara keseluruhan . Negara Asia adalah mitra dagang terbesar Australia .

Selasa, 10 September

Australia akan merilis data sektor swasta pada ekspektasi inflasi dan kepercayaan bisnis .

Cina adalah untuk mempublikasikan data mengenai investasi aktiva tetap dan produksi industri .

Rabu, 11 September

Australia adalah untuk menghasilkan data sektor swasta pada sentimen konsumen .

Kamis, 12 September

Australia adalah untuk menghasilkan data resmi pada perubahan jumlah pengangguran dan tingkat pengangguran .

AS adalah untuk merilis laporan mingguan pemerintah pada klaim awal pengangguran , indikator ekonomi terkemuka, serta data resmi pada harga impor .

Jumat, 13 September

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan laporan penjualan ritel dan inflasi harga produsen , serta data awal dari University of Michigan pada sentimen konsumen .

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply