Outlook Mingguan Emas / Perak / Tembaga : 10 – 14 Agustus 2015

Bonus Welcome Deposit FBS

Emas berjangka membalikkan kerugian sesi akhir Jumat ringan lebih tinggi karena para pedagang terus memikirkan waktu kenaikan suku bunga Federal Reserve setelah rilis data AS yang solid nonfarm payrolls.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa ekonomi AS menambahkan 215.000 pekerjaan bulan lalu, sedikit lebih rendah dari perkiraan untuk peningkatan 223.000, tapi masih konsisten dengan pertumbuhan lapangan kerja yang kuat. Tingkat pengangguran tetap tidak berubah pada level terendah tujuh tahun 5,3%, sesuai dengan harapan.

Penghasilan per jam, komponen dari pekerjaan melaporkan bahwa Federal Reserve mengatakan harus bangkit, berdetak naik 0,2%, juga cocok perkiraan setelah mengulur-ulur pada bulan sebelumnya.

Data tidak sedikit untuk mengubah harapan untuk tingkat kenaikan September oleh Federal Reserve, tetapi marah spekulasi untuk beberapa kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang perdagangan-tertimbang dari enam mata uang utama, turun menjadi 97,66, setelah menyentuh level tertinggi tiga bulan dari 98,42 sebelumnya. Indeks berakhir minggu dengan keuntungan 0,18%.

Greenback telah didorong baru-baru ini oleh ekspektasi bahwa ekonomi membaik AS akan mendorong Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga jangka pendek pada awal September.

Emas berjangka untuk pengiriman Agustus di divisi Comex New York Mercantile Exchange mencapai intraday rendah $ 1,081.40 per troy ounce pada hari Jumat sebelum kembali untuk mengakhiri sesi di $ 1,094.10, naik $ 4,00, atau 0,37%, untuk hari.

Untuk minggu ini, harga logam mulia turun US $ 1,00, atau 0,09%, kerugian mingguan keenam dalam tujuh minggu terakhir, karena harapan yang sedang berlangsung bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan di bulan September ditimbang.

Emas jatuh ke tahun lima-dan-a-setengah rendah $ 1,072.30 pada tanggal 24 Juli di tengah spekulasi Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada bulan September untuk pertama kalinya sejak tahun 2006.

Ekspektasi suku bunga pinjaman yang lebih tinggi ke depan dianggap bearish untuk emas, karena logam mulia berjuang untuk bersaing dengan aset yield-bearing ketika harga meningkat.

Juga di Comex, perak berjangka untuk pengiriman September naik 14,4 sen, atau 0,98%, pada hari Jumat untuk menetap di $ 14,82 per troy ounce pada penutupan perdagangan. Pada minggu ini, harga perak tertempel di 7,1 sen, atau 0,52%, kemajuan mingguan kedua berturut-turut.

Di tempat lain dalam perdagangan logam, tembaga untuk pengiriman September merosot 0,8 sen, atau 0,36%, pada hari Jumat untuk menetap di $ 2,332 per pon setelah jatuh ke sesi rendah dari $ 2,313, level yang tidak terlihat sejak Juni 2009. Untuk minggu ini, harga tembaga turun 2,3 sen, atau 1,31%, keenam penurunan mingguan berturut-turut, di tengah kekhawatiran atas kesehatan ekonomi China.

Data pemerintah yang dirilis pada hari Minggu menunjukkan bahwa inflasi China untuk Juli naik 1,6%, di atas ekspektasi 1,5% dan naik dari 1,4% pada bulan Juni. Indeks harga produsen turun lebih dari yang diperkirakan 5,4% bulan lalu, bawahan kekhawatiran terhadap kesehatan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Pada hari Sabtu, data menunjukkan bahwa surplus perdagangan negara itu menyempit menjadi $ 43,0 miliar bulan lalu dari $ 46.500.000.000 pada bulan Juni, dibandingkan dengan perkiraan untuk surplus $ 53.300.000.000.

Ekspor China merosot 8,3% dari tahun sebelumnya, lebih buruk dari perkiraan untuk penurunan 1,0%, sedangkan impor turun 8,1%, harapan mengecewakan bagi penurunan dari 8,0%.

Sebuah perlambatan permintaan domestik menunjukkan pemulihan ekonomi yang lebih luas masih rapuh dan mungkin perlu stimulus pemerintah lebih lanjut. Negara Asia merupakan konsumen tembaga terbesar di dunia, akuntansi untuk hampir 40% dari konsumsi dunia tahun lalu.

Pada minggu ke depan, investor akan mencari data penjualan ritel AS hari Kamis untuk indikasi lebih lanjut mengenai daya tahan pemulihan ekonomi. Pidato oleh pejabat Fed pada hari Senin juga akan menjadi fokus.

Sementara itu, pedagang tembaga melihat ke depan untuk rakit data ekonomi China pada minggu mendatang, termasuk laporan produksi industri, investasi aset tetap dan penjualan ritel.

Senin, 10 Agustus

Gubernur Federal Reserve Stanley Fischer dan Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart berbicara dan komentar mereka akan diawasi ketat.

Selasa, 11 Agustus

AS merilis data awal pada unit biaya tenaga kerja.

Rabu, 12 Agustus

Cina merilis untuk mempublikasikan data produksi industri dan investasi aset tetap.

Kamis, 13 Agustus

AS merilis untuk menghasilkan data penjualan ritel, klaim pengangguran awal dan harga impor.

Jumat, 14 Agustus

Zona euro merilis untuk mempublikasikan data awal pada pertumbuhan ekonomi kuartal kedua serta data direvisi pada inflasi konsumen.

AS merilis data pada harga produsen, produksi industri dan sentimen konsumen untuk mengumpulkan minggu.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply